5 film untuk ditonton jika Anda menyukai Semuanya, Di Mana Saja Sekaligus
5 film untuk ditonton jika Anda menyukai Semuanya, Di Mana Saja Sekaligus

Semuanya Di Mana Saja pada waktu yang sama mengukuhkan dirinya sebagai salah satu dari film hadiah paling banyak diberikan sepanjang masa, dengan peluang besar untuk memenangkan beberapa patung Oscar. Kisah unik, kostum, efek, dan karakternya menawan. Namun, yang paling menarik adalah menyadari bagaimana filsafat Timur masih berhasil menemukan kembali dirinya untuk menyampaikan ide-idenya kepada dunia, berkomunikasi dengan bahasa dan pendekatan masyarakat saat ini, sebuah “pakaian” baru untuk menghadirkan filosofi hidup yang mendalam.

Jadi jika Anda menyukai filmnya, tontonlah lebih banyak 5 judul lain yang entah bagaimana merujuk pada alam semesta Semuanya di mana saja pada waktu yang sama

5 film untuk ditonton jika Anda menyukai Semuanya, Di Mana Saja Sekaligus

Harimau dan Naga (2000)

Jika Anda suka melihat Michelle Yeoh dalam aksinya, Anda pasti akan menonton film klasik Tiongkok dengan aktris dalam salah satu peran utama, menunjukkan bentuk fisik dan kung-fu terbaiknya. Harimau dan Naga adalah film seni bela diri yang disutradarai oleh Ang Lee. Berlatar di Tiongkok abad ke-19, alur ceritanya mengikuti kisah pedang legendaris bernama “Takdir Hijau” dan dua pejuang hebat yang terlibat dalam pertarungan memperebutkan pedang, sambil mengeksplorasi tema-tema seperti cinta. , kehormatan dan tugas. Film ini terkenal karena adegan perkelahian yang dikoreografikan dengan luar biasa serta perpaduan antara drama dan aksi.

Kung Fusi (2005)

Kung Fu Hustle | Official Trailer

Sekarang daripada apa yang telah mengalahkanmu Semuanya di mana saja pada waktu yang sama ada adegan komedi ala Looney Tunes yang penuh dengan banyak aksi, Fusi Kung adalah film klasik Tiongkok yang wajib Anda tonton. Disutradarai, diproduksi dan dibintangi oleh Stephen Chow. Berlatar tahun 1940-an, alur ceritanya mengikuti seorang penipu muda yang mencoba bergabung dengan geng lokal, namun akhirnya menarik perhatian sekelompok ahli seni bela diri. Film ini terkenal dengan adegan pertarungannya yang sangat bergaya dan perpaduan komedi, aksi, dan parodi.

Matriks (1999)

Hampir tidak mungkin untuk tidak mengaitkan poin-poin tertentu di dalamnya Semuanya di mana saja pada waktu yang sama com Matriks. Bukan hanya karena adegan pertarungannya yang ikonik, tapi penampilan karakter utamanya yang benar-benar di luar konteks, sebagai sesuatu yang sederhana, tidak sesuai dengan semua kegilaan saat itu, yang, seperti Neo, benar-benar di luar norma, yang mana itulah sebabnya mereka menjadi istimewa, menjadikan mereka “unik”. Kedua film tersebut juga sangat menyentuh persoalan pilihan dan manipulasi hidup.

Tabrakan (2001)

Film aksi yang dibintangi Jet Li membuat premis serupa Semuanya di mana saja pada waktu yang sama, menyajikan permasalahan teknologi yang memungkinkan perjalanan melalui multiverse. Ceritanya mengikuti Gabriel Yulaw, seorang petugas polisi yang dihadapkan pada versi dirinya yang jahat dan megalomaniak yang telah melarikan diri dari alam semesta paralel dengan tujuan membunuh semua versinya dan dengan demikian menjadi Dewa.

Yang Ditakdirkan (2014)

Terakhir, jika Anda tergila-gila dengan berbagai kemungkinan perjalanan antara ruang dan waktu, Anda akan lebih sering bepergian dengan film ini Yang Ditakdirkan. Disutradarai oleh Spierig bersaudara. Plotnya berkisar pada agen sementara yang bekerja untuk sebuah organisasi rahasia yang melakukan perjalanan melintasi waktu untuk mencegah kejahatan kekerasan sebelum terjadi. Ketika dia dikirim untuk misi terbarunya, dia dihadapkan pada tantangan tak terduga yang membuatnya mempertanyakan masa lalu dan identitasnya sendiri. Dan di akhir film ini, Anda juga akan mempertanyakan pertanyaan Anda.

SGP hari Ini

By gacor88