Agama di Brasil – Laporan Brasil

Antara pengungkapan tentang kebangkitan Gereja Evangelis dan foto-foto pengusiran setan, kebangkitan Kekristenan Evangelis di Brasil telah menjadi subyek banyak tontonan media dalam beberapa tahun terakhir. Namun keliru jika kita percaya bahwa ini adalah satu-satunya agama di Brasil, selain Katolik, yang dibawa ke negara kita bersama penjajah Portugis pada abad ke-16. Selama beberapa abad, kepercayaan agama di seluruh Brazil sama sekali tidak homogen.

Seiring dengan semakin berkembangnya kebebasan, perpaduan budaya di Brazil perlahan-lahan berubah menjadi semakin beragamnya agama.

Pada tahun 1940, 95 persen warga Brazil menyatakan diri mereka Katolik – sesuatu yang telah berubah secara radikal dalam beberapa tahun terakhir. Tak satu pun dari fakta-fakta ini yang mengejutkan; pemukim kolonial bertemu dengan misionaris Jesuit ketika mereka pertama kali tiba di Brasil, dan meskipun Konstitusi tahun 1891 memutuskan hubungan antara Gereja dan Negara, Konstitusi tersebut juga menetapkan Katolik sebagai agama resmi Brasil.

Namun menurut sensus tahun 2010, umat Katolik kini berjumlah 64,6 persen dari populasi Brasil, termasuk sepuluh persen penduduk terkaya di Brasil dan sepuluh persen penduduk termiskin di Brasil.

Brasil jauh dari kata homogen dalam hal agama

Penjajah Brasil dengan cepat memperbudak orang-orang Afrika, yang juga membawa keyakinan mereka sendiri. Meskipun kelompok sensus Brasil, Candomblé dan Umbanda, berjumlah 0,3 persen dari total populasi, mereka berbeda agama dan memiliki akar yang berbeda. Candomblé adalah hasil dari penanaman paksa budak-budak Afrika di Brasil dari berbagai belahan benua mereka sendiri, yang membawa serta campuran keyakinan agama dan praktik ibadah Afrika. Meskipun Konstitusi secara resmi mengabadikan agama Katolik sebagai agama resmi Brasil dan tidak melarang agama lain, praktik Candomblé ditetapkan sebagai ilmu sihir.

Ciri khas tradisi ini masih bertahan hingga saat ini. Praktisi menghadapi penganiayaan dengan kekerasan karena keyakinan dan praktik mereka, termasuk penyiksaan dan dibakar hidup-hidup. Untuk menyembunyikan keyakinan mereka, praktisi Candomblé beribadah secara rahasia terreirosdan merayakannya orisha (dewa) pada hari yang sama dengan orang-orang kudus Katolik.

Tradisi ini, yang dikenal sebagai sinkretisme agama, berlanjut hingga saat ini; misalnya, umat beriman masih merayakan Ogum pada Hari St George dan Iemanjá pada tanggal 2 Februarin.d, ketika Gereja Katolik merayakan penyucian Perawan Maria. Meskipun Candomblé sekarang diakui sebagai…


link demo slot

By gacor88