Americanas mengusulkan peningkatan modal yang lebih tinggi untuk menenangkan kreditur

Dalam sebuah catatan untuk pasar yang ditandatangani oleh chief financial and investor relations officer, Camille Loyo Faria, raksasa ritel kontroversial Brasil, Americanas. terungkap bahwa proposal pemulihan terbarunya mencakup peningkatan modal jangka pendek sebesar BRL 10 miliar (USD 1,98 miliar) oleh pemegang saham acuannya – ditambah dua kemungkinan kenaikan tambahan masing-masing hingga BRL 1 miliar.

Proposal baru, dibuat oleh Rothschild & Co. disarankan berarti perusahaan berusaha memenuhi setengah jalan bank dan meningkatkan upaya penggalangan modal menjadi BRL 12 miliar.

Pada bulan Februari, pada pertemuan putaran pertama, kreditor keuangan bersikeras untuk mendapatkan suntikan BRL 15 miliar dari Jorge Paulo Lemann, Marcel Telles dan Carlos Alberto Sicupira. Selain menjadi pemegang saham utama Americanas, mereka juga termasuk orang terkaya di Amerika Latin.

Dua potensi peningkatan modal tambahan akan dipicu jika Americanas mencapai batas leverage maksimum tertentu atau tetap di bawah tingkat likuiditas minimum; kedua pemicu akan dirinci pada waktunya.

Perusahaan mengajukan kebangkrutan pada pertengahan Januari setelah melaporkan “inkonsistensi akuntansi”. Beberapa hari kemudian, total utangnya diperbarui menjadi BRL 47,9 miliar, menjadikan penagihannya di bawah pengawasan pengadilan terbesar keempat dalam sejarah Brasil. Sebelum skandal itu terungkap, pada Januari perusahaan melaporkan utang kotor hanya BRL 19,3 miliar, mengacu pada kuartal ketiga 2022.

Minggu lalu, Americanas mempresentasikan rencana pemulihan pertamanya. Selain suntikan modal BRL 10 miliar, juga dikenakan kerugian antara 60 sampai 80 persen kreditur tanpa jaminan. Mereka semua memiliki waktu hingga 19 April untuk menganalisis rencana tersebut.

Saat mencoba bernegosiasi dengan ribuan kreditur dengan persyaratan utama untuk tetap bertahan dan terus beroperasi, Americanas juga menghadapi berbagai pengawasan.

Komisi Sekuritas Brasil (CVM) membuka 12 pertanyaan terhadap perusahaan dan agen lain yang terlibat dalam skandal tersebut, menyelidiki penyimpangan dalam penyediaan informasi akuntansi, kelalaian auditor dan kemungkinan perdagangan orang dalam.

Jaksa federal di São Paulo juga menyelidiki kemungkinan terakhir, karena direktur perusahaan menjual saham senilai lebih dari BRL 210 juta pada paruh kedua tahun 2022, tak lama setelah mengumumkan CEO baru perusahaan, Sergio Rial – sebuah peristiwa yang tampaknya telah terbalik. rumah kartu perusahaan.

Tn. Masa jabatan Rial hanya berlangsung sembilan hari, karena dia mengundurkan diri setelah mengungkap skandal tersebut. Lebih dari 200 anggota DPR telah menandatangani petisi yang menyerukan penyelidikan parlemen atas skandal akuntansi tersebut. Pekan lalu, kepala CVM, João Pedro Nascimento, mengakui kepada Komite Urusan Ekonomi Senat bahwa “hubungan pengawasan telah gagal” dalam kasus Americanas.


Pengeluaran SGP

By gacor88