Amerika Latin menarik penambang Bitcoin meninggalkan Tiongkok setelah tindakan keras

Pada tanggal 14 April tahun ini, harga satu Bitcoin mencapai titik tertinggi sepanjang masa, yaitu sekitar USD 64.870. Lebih dari sebulan kemudian, harga mata uang digital terpopuler di dunia ini anjlok menjadi USD 34,259.

Pendorong signifikan di balik penurunan mendadak ini adalah berita bahwa Tiongkok telah memulai tindakan keras menyeluruh terhadap industri mata uang kripto, didorong oleh kekhawatiran mengenai risiko keuangan dan konsumsi energi yang berlebihan. “Penambangan” Bitcoin – proses verifikasi transaksi dan pembuatan koin baru – sangat boros energi, sehingga memicu kritik terhadap jejak karbon yang sangat besar dari mata uang tersebut.

Sebelum tindakan keras tersebut, Tiongkok menyumbang dua pertiga penambangan Bitcoin di seluruh dunia. Dalam beberapa bulan setelahnya, perusahaan pertambangan dengan cepat memindahkan operasinya ke luar negeri. Data terkini menunjukkan bahwa ada peningkatan konsumsi energi yang disebabkan oleh Bitcoin di AS, Kanada, dan Kazakhstan. Akibatnya, ada peningkatan tekanan untuk mengatasi meningkatnya kebutuhan listrik dalam mata uang tersebut.

Penambangan Bitcoin yang haus kekuasaan

Bitcoin adalah mata uang digital terdesentralisasi, artinya setiap kali uang dikirim atau diterima, transaksinya disimpan dalam catatan publik, bukan di bank. Namun karena tidak adanya otoritas tepercaya untuk memverifikasi setiap transaksi, tanggung jawab berada pada peserta jaringan Bitcoin yang dikenal sebagai “penambang”.

Untuk memverifikasi transaksi, penambang menghubungkan komputer ke jaringan mata uang kripto dan menggunakannya untuk memecahkan teka-teki matematika yang sangat rumit dan dihasilkan secara acak. Namun tidak sembarang komputer bisa melakukan pekerjaan itu: Penambangan Bitcoin memerlukan pengoperasian beberapa komputer khusus hampir 24/7 untuk mencapai daya komputasi yang dibutuhkan.

Siapa pun yang memecahkan teka-teki tersebut terlebih dahulu diperbolehkan menambahkan “blok” transaksi ke buku besar global, dan diberi hadiah sejumlah kecil Bitcoin baru.

Di sinilah letak masalah energi Bitcoin. Semakin besar kekuatan komputasi yang Anda peroleh, semakin sering Anda menjadi orang pertama yang memecahkan teka-teki dan mendapatkan Bitcoin. Jadi mesin yang digunakan untuk menambang Bitcoin – unit terintegrasi khusus aplikasi (ASIC) – mengonsumsi energi dalam jumlah besar.

Dalam satu tahun, seluruh jaringan Bitcoin mengonsumsi energi sekitar 120 terawatt-jam (TWh), atau lebih banyak dari seluruh Belanda, menurut perkiraan Indeks Konsumsi Listrik Bitcoin (CBECI) Universitas Cambridge. Jika Bitcoin adalah sebuah negara, ia akan menempati peringkat ke-32 dunia berdasarkan konsumsi listrik tahunan.

“Ini adalah harga yang kami bayar untuk mengamankan transaksi,” kata Anton Dek, pemimpin aset kripto dan blockchain di Cambridge Centre for Alternative Finance, dan salah satu pencipta indeks. Konsumsi energi Bitcoin bukanlah produk sampingan yang tidak disengaja, jelasnya. Menambang Bitcoin sengaja dirancang agar mahal – baik dari segi listrik maupun uang – untuk mencegah calon peretas mengambil alih jaringan.

Sejauh ini tampaknya berhasil. “Kami tidak melihat…


link alternatif sbobet

By gacor88