Argentina bertaruh pada gas alam meskipun ada komitmen iklim

Terlepas dari target pengurangan emisinya, Argentina menggandakan produksi hidrokarbon. Selain meningkatkan subsidi bahan bakar fosil, pemerintah bergerak maju dengan memperluas sistem pipa untuk mengangkut gas dari ladang minyak serpih Vaca Muerta.

“Kita bisa menjadi eksportir energi. Kami memiliki sumber daya, karena Vaca Muerta adalah cadangan gas terbesar kedua di dunia, bahan bakar utama dalam kerangka transisi energi,” kata Presiden Alberto Fernández, pada pembukaan legislatif saat ini di bulan Maret.

Namun, organisasi lingkungan mengklaim bahwa rencana tersebut tidak sesuai dengan komitmen Argentina untuk mengurangi emisi, malah mengatakan bahwa dana yang dialokasikan untuk bahan bakar fosil dapat digunakan untuk membiayai transisi energi dengan mempromosikan energi terbarukan.

Vaca Muerta adalah sumber utama hidrokarbon nonkonvensional Argentina, yaitu yang diekstraksi menggunakan metode selain pengeboran tradisional dan sumur minyak. – dan mencakup area seluas 36.000 kilometer persegi di beberapa provinsi. Ini menempati urutan keempat secara global dalam ukuran cadangan minyak nonkonvensionalnya dan kedua dalam gas nonkonvensional, menurut perkiraan dari Badan Energi AS.

Konsesi minyak dan gas yang paling penting saat ini berada di tangan perusahaan energi milik negara YPF, Pan American Energy dan ExxonMobil.

Menurut data dari Argentina Sekretariat Energi, gas alam menyumbang 55 persen dari sumber energi utama negara. Pada tahun 2019, 37 persen gas akan menghasilkan listrik di pembangkit listrik termal, 30 persen digunakan untuk industri, 23 persen untuk konsumsi rumah tangga, dan sisanya untuk gas alam terkompresi dan permintaan sektor komersial.

Antara tahun 2010 dan 2014, produksi gas menurun karena kurangnya insentif tarif, pada saat penurunan sumur konvensional. Sejak saat itu, terjadi pemulihan bertahap yang dapat dijelaskan dengan kemajuan di Vaca Muerta, yang sudah menyumbang setengah dari produksi gas negara.

Produksi gas saat ini mengalami kemajuan berkat subsidi dari pemerintah pusat, termasuk rencana gas untuk tahun 2020-2024 yang menetapkan harga tetap per barel yang tidak terpengaruh oleh fluktuasi internasional. Baru-baru ini, pemerintah mengajukan sebuah akun memperpanjang manfaat rencana gas selama 20 tahun lagi.

Presiden Fernández ingin memperluas jaringan pipa Argentina, tetapi analis tidak setuju dengan manfaat dan kelayakan proposal tersebut. Foto: Sobrevolando Patagonia/Shutterstock

Darius Martinez, Menteri Energi dikatakan bahwa tanpa dukungan untuk sektor tersebut, produksi gas akan turun sebesar 8 persen tahun ini dan impor akan meningkat…


Singapore Prize

By gacor88