Bagaimana AMLO menangani krisis virus corona di Meksiko

Dua bagian pertama dari seri ini membahas kebangkitan Presiden Meksiko Andrés Manuel Lopéz Obrador dan rekam jejaknya dalam pemerintahan, sebelum munculnya virus corona. Pada bagian ketiga dan terakhir, kami mengalihkan perhatian kami pada perkembangan terkini, dan menganalisis bagaimana AMLO mengatasi pandemi Covid-19 di negara dengan perekonomian terbesar kedua di Amerika Latin.

Seperti semua pemimpin dunia, kinerja AMLO selama pandemi akan menentukan kepresidenannya, lebih dari tindakannya terkait Perang Melawan Narkoba, atau perjuangannya melawan korupsi. Pada saat berita ini dimuat, Meksiko telah mencatat 226.089 kasus Covid-19 dan 27.769 kematian. Hanya Brasil yang mengalami angka kematian absolut lebih tinggi akibat penyakit ini, dengan jumlah orang yang bertambah sebanyak 90 juta orang dan jumlah kasus terkonfirmasi enam kali lipat.

Namun bagaimana kita mengukur keberhasilan atau kegagalan dalam menangani pandemi?

Kita tahu bahwa virus corona berkembang pesat di luar kendali di Brazil dan Amerika Serikat – sebagian besar berkat keputusan politik yang diambil oleh pemerintah masing-masing negara – dan negara-negara seperti Vietnam dan Selandia Baru telah mampu menghilangkan pandemi ini untuk sementara waktu. dan sementara. Kita juga tahu bahwa bertindak cepat dan menerapkan pembatasan tidak berarti bahwa pandemi ini tidak akan menghancurkan negara ini, hal ini terutama berlaku di negara-negara yang memiliki kesenjangan struktural.

Peru, misalnya, memiliki jumlah kasus virus corona tertinggi kedua di Amerika Latin – lebih banyak dari Meksiko – meskipun populasinya berjumlah 32 juta orang dan penerapan tindakan lockdown yang ketat sejak 16 Maret, mengungguli Inggris dan negara-negara Eropa lainnya. negara.

Kita juga tahu bahwa kerugian yang disebabkan oleh pandemi ini tidak hanya menimbulkan kerugian langsung pada manusia; Kerusakan ekonomi dan sosial yang diakibatkan oleh Covid-19 terhadap banyak negara di dunia terlalu parah untuk dibayangkan. Pertanyaan-pertanyaan ini patut direnungkan ketika mencoba menyesuaikan respons suatu negara terhadap pandemi ini.

Sejak Covid-19 tiba di Amerika, AMLO sering disamakan dengan Presiden sayap kanan AS Donald Trump dan sekutunya di Brazil, Jair Bolsonaro, karena tanggapannya yang dianggap “skeptis” terhadap pandemi ini. Meskipun tidak adil dan menyesatkan untuk membandingkan AMLO dengan Tuan. Trump dan Bolsonaro, atau Presiden Venezuela Nicolas Maduro, tidak berarti respons Meksiko patut dipuji. Ada dua faktor utama yang perlu dievaluasi dalam hal penanganan AMLO…


game slot online

By gacor88