Bagaimana lembaga antirasisme Brasil menjadi bagian dari masalah

Terlepas dari pandemi global yang belum pernah terjadi sebelumnya yang telah membentuk kembali kehidupan seperti yang biasa kita lakukan, suara-suara yang bergema dari seluruh penjuru dunia menyerukan keadilan sosial dan berakhirnya rasisme sistemik telah memenuhi jalan-jalan, gedung-gedung pemerintah, dan jaringan media sosial dengan kekuatan yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Setelah pembunuhan George Floyd oleh seorang petugas polisi di AS – yang berkontribusi pada meningkatnya jumlah kasus 250 orang kulit hitam tewas oleh polisi AS pada tahun 2019 — gerakan Black Lives Matter (BLM) telah memperbaharui debat nasional tentang perlunya perubahan dalam kebijakan institusional dan publik untuk mengatasi kebrutalan polisi dan bentuk lain dari rasisme yang dilembagakan.

Di Brasil, gerakan BLM – dengan nama Portugis “Kehidupan Hitam Penting” — juga turun ke jalan di bawah spanduk anti-rasisme dan pro-demokrasi. Namun gerakan tersebut sebagian besar berada di pinggir lapangan, tidak mampu menggalang dukungan publik yang lebih luas di panggung nasional di tengah banyaknya krisis kesehatan, ekonomi dan politik.

Faktanya, berita terbaru tentang rasisme di Brasil tidak berasal dari dialog masyarakat sipil yang mempromosikan tujuan BLM, tetapi topik tersebut menjadi sorotan nasional setelah presiden Yayasan Budaya Palmares Sérgio Camargo menyebut Gerakan Hak Hitam Brasil sebagai “busa berdarah” pada 2 Juni.

Yayasan Palmares adalah organisasi pemerintah yang didirikan untuk mempromosikan dan melindungi budaya dan warisan orang kulit hitam di Brasil, dan tidak mengherankan jika Tn. Komentar Camargo mendapat kritik keras dari masyarakat pada umumnya.

Mengingat rekam jejaknya, Tn. Namun, komentar Camargo tidak mengejutkan. Seorang yang menyebut diri sebagai “aktivis kulit hitam sayap kanan”, dia memiliki sejarah panjang tentang kutipan kontroversial yang mengecam rasisme di Brasil dan membenci gerakan kulit hitam di negara itu. Di masa lalu Bpk. Camargo bersumpah untuk mengakhiri Hari Kesadaran Hitam tahunan Brasil dan melakukannya mengacu pada perbudakan di Brasil sebagai “bisnis yang menguntungkan baik bagi orang Afrika, yang menjadikan budak (orang lain), maupun orang Eropa yang memperdagangkan budak (di Brasil).”

“Semua yang dikatakan Sérgio Camargo bertentangan dengan posisi Yayasan Palmares. Dia menyerang gerakan hitam, mengatakan itu adalah ‘sampah berdarah’. Dia, sebagai orang kulit hitam sendiri, menyangkal gerakan kulit hitam dan pilar di mana Yayasan Palmares dibangun,” kata Maria Machado, seorang profesor sejarah di Universitas São Paulo yang berspesialisasi dalam sejarah sosial perbudakan dan ras dalam bahasa Latin – Amerika terspesialisasi. , dengan berbicara Laporan Brasil. “(Sérgio Camargo sebagai presiden Palmares Foundation) benar-benar situasi yang paradoks.”

‘A…


sbobet mobile

By gacor88