Bagaimana perang budaya Amerika diekspor ke Brasil

Selama hari-hari pertama Laporan Brasil memang ada, reporter Ciara Long menunjukkan bahwa argumen para aktivis hak kepemilikan senjata di Brasil merupakan salinan pedoman Asosiasi Senapan Nasional AS. “Ini bukan sekedar logika yang diimpor, tapi bahkan unggahan, meme,” kata Ivan Marques, direktur LSM Instituto Sou da Paz, saat itu. Namun jika Anda lebih memperhatikan, Anda akan melihat bahwa fenomena ini tidak hanya terjadi pada gerakan pro-senjata. Kelompok sayap kiri dan kanan Brazil semakin terlibat dalam perang budaya Amerika – mentransplantasikan diskusi tanpa banyak adaptasi ke dalam konteks yang sama sekali berbeda.

Baru minggu lalu, Presiden Jair Bolsonaro mencoba memicu gerakan anti-vaxxer, dengan mengatakan “tidak ada yang bisa memaksa siapa pun untuk menerima vaksin Covid-19.” Argumen bahwa kebijakan vaksinasi yang ketat merupakan pelanggaran terhadap kebebasan pribadi masyarakat muncul langsung dari Diskusi anti-vaksin Amerika. Hal ini juga sama sekali tidak sesuai dengan kenyataan di Brasil, dimana 88 persen warganya akan menerima vaksin virus corona begitu vaksin tersebut tersedia, menurut jajak pendapat Ipsos-Mori baru-baru ini.

Kelompok anti-vaksin di AS telah dikaitkan dengan pendukung Presiden Donald Trump, dan kebijakan vaksinasi telah menjadi salah satu medan perang budaya yang tak terhitung jumlahnya. Sementara Brasil punya kerumitannya sendiri riwayat resistensi terhadap vaksinasi yang dibuktikan dalam kerusuhan vaksin tahun 1904 yang terkenal di Rio de Janeiro, Tn. Kata-kata Bolsonaro adalah bukti lain dari perubahan budaya besar yang sedang berlangsung di Brasil.

Penerimaan perang budaya Amerika yang tidak tahu malu telah menjadi ciri khas merek Jair Bolsonaro. Beberapa minggu lalu, putra tertua ketiganya, Anggota Kongres Eduardo Bolsonaro, memposting foto Kyle Rittenhouse, penembak berusia 17 tahun yang membunuh pengunjuk rasa Black Lives Matter di Wisconsin. Tn. Bolsonaro mengatakan penembaknya sedang mempertahankan propertinya dari “teroris” dan menawarkan “dukungan penuh untuk Kyle muda.”

Putra bungsu politisi Bolsonaro ini dikenal karena kecintaannya yang tak terkendali terhadap segala hal yang berhubungan dengan sayap kanan dan Trump (dia sering memakai topi MAGA). Suatu kali dia memuji jaringan makanan cepat saji Popeye’s Chicken (tempat dia bekerja sebentar) – yang mendapat banyak pujian tuduhan pelanggaran hak buruh – karena menanamkan dalam dirinya etos kerja, sebuah nilai yang, dalam kata-katanya, telah dikompromikan oleh budaya “samba, caipirinha, dan karnaval” Brasil.

Namun, dampak perang budaya Amerika yang tanpa filter tidak hanya terjadi di hukum Brasil. Dalam beberapa tahun terakhir, banyak kaum kiri juga menjadi partisipan aktif dalam perang budaya Amerika.

Sejarah Pengaruh Budaya Amerika di Brasil

Brazil dan Amerika sudah ada sejak dahulu kala, dimana Amerika menjadi negara pertama yang mengakui kemerdekaan Brazil. Dan seperti yang dikatakan oleh profesor kebijakan luar negeri Carlos Gustavo Poggio pada Podcast Menjelaskan Brasil, hubungan antara dua negara terbesar di benua Amerika biasanya hangat-hangat kuku – tidak pernah terlalu dekat, namun tidak pernah terlalu jauh.

Sepanjang abad ke-20, AS sering mencoba ikut campur dalam politik internal Brasil, dan memainkan peran penting dalam mendanai dan mendukung kudeta militer tahun 1964 yang menggulingkan sayap kiri João Goulart – yang dianggap memusuhi kepentingan AS.

Di dunia pascaperang, ketika elit dan intelektual Brasil beralih dari sentimen Francophile ke perspektif yang lebih berpusat pada AS, pengaruh budaya dari Amerika Utara ada di mana-mana, mulai dari Disney’s Three Caballeros dan ikonnya. licik burung beo Zé Carioca, hingga pengaruh Tupac di kancah rap São Paulo.

Pengaruh budaya tersebut mulai meningkat sejak tahun 1930an, ketika pemerintah Amerika dan Brazil berusaha untuk mempromosikan pertukaran budaya antara kedua negara.


Togel Singapore

By gacor88