Bencana pandemi Brasil berlanjut ke perpanjangan waktu

Turnamen sepak bola Copa America 2021 selalu menjadi solusi. Setelah edisi 2019 di Brasil, badan sepak bola Amerika Selatan Conmebol memutuskan untuk mengubah kalendernya dan memindahkan kompetisi internasional empat tahunan ke tahun genap, bukan ganjil, dimulai pada tahun 2020 dengan turnamen yang diselenggarakan bersama oleh Kolombia dan Argentina – dua negara di ujung benua yang berlawanan.

Pandemi mendorong turnamen mundur setahun, sementara para pakar mengeluh bahwa Copa America “ekstra” ini harus dibatalkan begitu saja. Itu bukanlah akhir dari drama.

Satu demi satu, Kolombia dan Argentina turun tahta dari tugas tuan rumah mereka, kurang dari sebulan sebelum pertandingan pembukaan akan dimulai pada 11 Juni. Mantan mengatakan tidak bisa menjamin keamanan pertandingan di tengah gelombang kerusuhan sosial; Argentina mengklaim sistem kesehatannya tidak dapat mengambil risiko wabah Covid-19 lebih lanjut.

Sekali lagi dengan peluang besar untuk membatalkan turnamen dan kembali ke Ekuador pada tahun 2024, Conmebol berusaha keras. Dan mereka diselamatkan tepat pada waktunya oleh tuan rumah yang paling tidak terduga: Brasil, rumah kerusuhan sosial Dan pandemi Covid-19 yang semakin parah.

Presiden sayap kanan Jair Bolsonaro merayakan keputusan tersebut dan menyalahkan setiap kritik terhadap Brasil yang menjadi tuan rumah Copa America pada saat yang sulit seperti itu pada konspirasi media.

Tokoh oposisi terkemuka menyebut keputusan itu sebagai “ejekan” dan mencap Copa America 2021 sebagai “turnamen kematian”.

Dengan total lebih dari 460.000 kematian, pakar kesehatan memperingatkan bahwa Brasil akan menghadapi gelombang ketiga infeksi virus corona – tepatnya selama Copa America. Cakupan imunisasi yang rendah berarti bahwa vaksin tidak akan mampu menghentikan peningkatan kematian yang mematikan.

Akhir pekan lalu, ratusan ribu warga Brasil mengenakan masker dan pelindung wajah mereka untuk berbaris melawan pemerintah dan pemakzulan Mr. untuk menuntut Bolsonaro. Protes ditanggapi dengan kekerasan dari pasukan polisi di kota timur laut Recife. Gerakan oposisi menyerukan protes kedua pada 19 Juni, di pertengahan babak penyisihan grup Copa America.

Presiden Bolsonaro memastikan bahwa turnamen akan aman, dengan penggemar tidak diizinkan masuk ke stadion. Lebih lanjut, ia mengeluhkan kompetisi klub kontinental masih berlangsung di Amerika Selatan dan turnamen internasional ini tidak boleh diperlakukan berbeda.

Tapi kemarahan warga Brasil bukan pada turnamen itu sendiri, dan lebih pada urgensi pemerintah untuk menawarkan menjadi tuan rumah. Pengungkapan dari penyelidikan Covid Senat menunjukkan bahwa tawaran pembelian vaksin tidak terjawab di kotak masuk pemerintah selama berbulan-bulan, tetapi kesempatan untuk menyelenggarakan turnamen sepak bola besar diambil dalam hitungan jam.

Memperhatikan


slot gacor hari ini

By gacor88