Bolsonaro bertemu dengan tokoh partai sayap kanan AfD Jerman

Pekan lalu, Presiden Jair Bolsonaro menjamu anggota parlemen sayap kanan Jerman Beatrix von Storch di istana kepresidenan. Ms von Storch adalah suara terkemuka dari partai Alternatif untuk Jerman (AfD), yang memenangkan 13 persen suara dalam pemilu 2017. Pesta itu ditempatkan di bawah pengawasan oleh badan intelijen Jerman untuk ekstremisme.

“Pertemuan yang mengesankan di Brasil,” kata Ms. tulis von Storch di Instagram. “Saya ingin berterima kasih kepada presiden Brasil atas sambutan yang baik dan saya terkesan dengan pemahamannya yang jelas tentang masalah di Eropa dan tantangan politik di zaman kita.”

“Pada saat kaum kiri mempromosikan ideologinya melalui jaringan dan organisasi internasionalnya di tingkat global, kami kaum konservatif harus berjejaring lebih dekat dan membela nilai-nilai konservatif kami di tingkat internasional. Selain AS dan Rusia, Brasil adalah mitra strategis global bagi kami, yang dengannya kami ingin membentuk masa depan bersama,” tambahnya.

AfD telah dikaitkan dengan berbagai posisi ekstremis, yang mengarah pada peningkatan pengawasan terhadap partai sayap kanan, yang belum pernah terjadi sebelumnya di era pasca-Perang Dunia II. Partai tersebut mendukung penyerbuan Capitol AS pada 6 Januari dan memfitnah imigran Muslim di Jerman, serta berusaha mengecilkan kekejaman yang dilakukan oleh partai Nazi. Akhir tahun 2017, Twitter untuk sementara ditangguhkan Nyonya. von Storch setelah menyebut sekelompok imigran sebagai “barbar, Muslim, gerombolan pemerkosa”.

Dia juga memicu kemarahan pada Januari 2016 setelah menjawab “ya” untuk jajak pendapat Facebook yang menanyakan apakah senjata api harus digunakan terhadap wanita dan anak-anak yang mencoba melintasi perbatasan Jerman. Ms von Storch, yang kakeknya menjabat sebagai menteri keuangan selama Reich Ketiga, diklaim mouse komputernya “tergelincir”.

Banyak pengamat politik Jerman melihat AfD sebagai ancaman paling serius bagi institusi Jerman sejak Perang Dunia II. Dalam hal ini, partai membuat kesepakatan dengan Jair Bolsonaro.

Pemerintahannya telah ditandai dengan pukulan terus-menerus di lembaga-lembaga Brasil, upaya untuk melemahkan kerangka kerja anti-korupsi, dan ancaman kudeta diri yang tidak terselubung. Surat kabar minggu lalu O Estado de S.Paulo dilaporkan bahwa Tuan. Menteri pertahanan Bolsonaro mengancam akan membatalkan pemilu 2022 jika Kongres tidak tunduk pada keinginan presiden untuk memperkenalkan kembali kertas suara dalam sistem pemilu Brasil.

Selain presiden sendiri, Ny. von Storch bertemu dengan anggota Kongres Bia Kicis – ketua Komite Konstitusi dan Keadilan DPR – dan dengan anggota Kongres Eduardo Bolsonaro, putra tertua ketiga presiden dan penasihat kebijakan luar negeri terpentingnya.


Togel Singapore Hari Ini

By gacor88