Bolsonaro menetapkan pendanaan sebesar BRL 1,9 miliar untuk vaksin

Presiden Jair Bolsonaro menandatangani keputusan awal pada hari Kamis untuk memberikan BRL 1,9 miliar (USD 350,2 juta). untuk pengadaan dan produksi calon vaksin Covid-19 yang dikembangkan oleh produsen obat AstraZeneca bekerja sama dengan Universitas Oxford.

Jumlah tersebut akan ditransfer ke Yayasan Oswaldo Cruz (Fiocruz) untuk penelitian biologi – mitra AstraZeneca di Brasil untuk melakukan uji coba dan menegosiasikan transfer teknologi vaksin.

Pada tanggal 27 Juni, pemerintah federal mengumumkan kemitraan dengan Universitas Oxford dan AstraZeneca, dengan investasi awal sebesar BRL 695 juta untuk pembelian dan produksi calon vaksin Covid-19 di Brasil. Jika vaksin tersebut terbukti efektif, negara tersebut diperkirakan akan menerima 100 juta unit vaksin pada kuartal kedua tahun 2021 dan teknologi untuk memproduksi vaksin secara mandiri di masa depan.

“Kami menjamin investasi sumber daya pada vaksin yang telah terbukti paling menjanjikan di dunia. Investasi ini penting, tidak hanya karena nilainya, hampir BRL 2 miliar, namun juga untuk upaya memberikan solusi ke Brasil yang memungkinkan pengembangan teknologi untuk melindungi warga Brasil,” kata Menteri Kesehatan Sementara, Eduardo Pazuello, mengatakan selama penandatanganan. upacara penetapan pendahuluan.

Dari BRL 1,9 miliar tersebut, BRL 522,1 juta akan digunakan untuk perluasan laboratorium Bio-Manguinhos – divisi Fiocruz yang bertanggung jawab atas pengembangan dan produksi vaksin – yang berlokasi di kota Rio de Janeiro. Sisanya sebesar 1,3 miliar BRL akan dialokasikan untuk pembelian dan transfer teknologi untuk memproduksi vaksin – jumlah yang hampir dua kali lipat dari investasi awal yang dilaporkan pada bulan Juni.

Tanda-tanda yang memberi semangat

‘Vaksin Oxford’, demikian sebutan umum, adalah vaksin pertama di dunia yang mencapai tahap uji coba ketiga dan terakhir, ketika para peneliti diperbolehkan melakukan uji coba massal terakhir pada manusia untuk menguji keamanan dan efektivitas vaksin pada kelompok yang lebih besar. . Di seluruh dunia, vaksin ini melakukan pengujian terhadap 50.000 sukarelawan, 5.000 di Brasil, bekerja sama dengan Fiocruz dan Universitas Federal São Paulo (Unifesp).

Hasil awal tahap ketiga cukup menggembirakan, dimana Dekan Unifesp Soraya Smaili baru-baru ini mengatakan bahwa calon vaksin tersebut adalah kandidat yang “kuat dan aman” terhadap Covid-19.

Di Juli, Laporan Brasil membahas bagaimana vaksin Oxford dan vaksin prospektif lainnya yang sedang dikembangkan oleh laboratorium Tiongkok, Sinovac Biotech – keduanya sedang diuji di Brasil – merupakan harapan utama negara tersebut dalam perlombaan untuk mendapatkan vaksin Covid-19.

Dukung liputan ini →


taruhan bola

By gacor88