Brasil berada di puncak angka 100.000 kasus virus corona setiap hari

Prospek pandemi ini terus memburuk di Brasil, dan negara tersebut baru saja mencapai rekor baru dalam jumlah kasus harian. Pejabat kesehatan di seluruh negeri telah melaporkan 100.158 infeksi baru yang dikonfirmasi dalam 24 jam terakhir.

Meskipun jumlah total harian dapat bervariasi, rata-rata tujuh hari memberikan gambaran yang lebih baik mengenai perkembangan pandemi ini. Dan pengukuran yang sama memecahkan rekor pada hari Kamis, dengan rata-rata 77,050 kasus baru setiap hari selama seminggu terakhir.

Berbeda dengan apa yang terjadi pada awal pandemi, kita tidak hanya melihat beberapa daerah padat penduduk yang mendorong lonjakan ini. Sebaliknya, sebagian besar negara bagian di Brasil mengalami peningkatan jumlah kasus harian dalam beberapa minggu terakhir.

Statistik lebih lanjut menggarisbawahi parahnya krisis kesehatan ini, yang oleh para ahli disebut sebagai “yang terburuk dalam sejarah Brasil”. Data rawat inap menunjukkan bahwa beberapa jaringan kesehatan di tingkat negara bagian telah mencapai (atau hampir) berada pada titik kehancuran. Di ibu kota federal Brasília, wilayah dengan indeks pembangunan manusia tertinggi di negara tersebut, hampir 400 orang berada dalam daftar tunggu untuk dirawat di unit perawatan intensif.

Secara nasional, hampir 6.400 warga Brasil sedang menunggu tempat tidur rumah sakit.

Upaya vaksinasi telah dipercepat baru-baru ini, dengan dilaporkan 530,988 orang menerima suntikan pada hari Kamis. Dalam dua bulan sejak vaksin pertama diberikan, rata-rata hariannya mencapai setengah dari jumlah total. Departemen kesehatan sekarang memberi tahu kota-kota dan negara bagian untuk menggunakan semua persediaan yang disisihkan untuk dosis kedua guna memasukkan sebanyak mungkin jarum suntik ke dalam gudang senjata. Mungkin saja bisa meningkatkan rata-rata vaksinasi harian meningkat sebesar 30 persen.

Hambatan imunisasi dan penyebaran virus yang tidak terkendali telah memaksa pemerintah daerah untuk memberlakukan pembatasan yang lebih ketat pada bisnis yang tidak penting. Meskipun dianggap perlu oleh para ahli kesehatan, tindakan seperti lockdown akan memicu krisis ekonomi dan juga menyebabkan banyak korban jiwa.

Sebuah survei yang dilakukan oleh LSM Unified Center of Favelas (Cufa) menunjukkan bagaimana tingginya angka pengangguran dan kurangnya program bantuan tunai untuk mengkompensasi hilangnya pendapatan telah meningkatkan kerawanan pangan di Brasil. Data menunjukkan tujuh dari sepuluh warga favela tidak memiliki cukup uang untuk memenuhi kebutuhan pangan pokoknya. Pada Agustus 2020, rata-rata porsi makan harian per keluarga adalah 2,4. Sekarang berada di 1,9.

Sebelumnya pada hari ini, Presiden Jair Bolsonaro menyalahkan kesengsaraan ekonomi tentang tindakan isolasi – yang ditentangnya.


situs judi bola

By gacor88