Brasil dapat memperluas perlindungan sosial sambil menghindari krisis anggaran

Dampak parah Covid-19 terhadap kelompok rentan telah menghidupkan kembali perdebatan panjang mengenai jaminan sosial di Brasil. Meskipun pada awalnya ditolak oleh pemerintahan Presiden Jair Bolsonaro, gaji darurat pemerintah federal akibat virus corona sangat penting untuk menjaga pendapatan masyarakat rentan dan mempertahankan konsumsi, untuk menghindari keruntuhan ekonomi yang lebih parah akibat pandemi ini.

Dan yang paling penting, hal ini membuka mata para politisi dari semua sisi spektrum politik terhadap perlunya memperluas jaring pengaman sosial Brasil.

Gaji darurat akibat virus corona awalnya dibayarkan sebesar BRL 600 (USD 106) setiap bulan kepada pekerja informal dan pengangguran, dan 72 persen penduduk kini berharap program ini akan diperpanjang hingga tahun 2021. Namun, semua usulan untuk melakukan hal ini menghadapi satu kendala utama: runtuhnya rekening publik Brasil.

Memang benar, program bantuan darurat yang banyak dibanggakan ini diperkirakan menelan biaya sebesar BRL 50 miliar per bulan – lebih besar dari inisiatif bantuan tunai Bolsa Família selama satu tahun penuh. Bahkan dengan pembayaran yang dikurangi setengahnya menjadi BRL 300, program ini kemungkinan besar tidak akan masuk dalam anggaran tahun 2021, karena utang pemerintah mendekati 100 persen PDB Brasil.

Meskipun solusi-solusi yang diusulkan telah ditolak oleh pemerintah karena ketidakpopulerannya – seperti penerapan pajak atas transaksi keuangan, atau realokasi manfaat yang, dalam kata-kata Presiden Bolsonaro, akan “diambil dari masyarakat miskin untuk diberikan kepada masyarakat miskin.” berikan” – ​​para peneliti dari lembaga pemikir Centro de Debates de Políticas Públicas (CDPP) telah menemukan alternatif mereka sendiri. Itu Program Tanggung Jawab Sosial, tidak seperti Pendapatan Dasar Universal tradisional yang memberikan manfaat tetap kepada setiap warga negara, serangkaian manfaat yang ada akan digabungkan menjadi satu tunjangan bulanan yang bervariasi sesuai dengan pendapatan masing-masing keluarga. Hal ini juga akan melibatkan penciptaan rekening tabungan yang dapat ditarik dalam keadaan darurat, seperti pengangguran.

Hasil yang diharapkan oleh tim CDPP sungguh mengejutkan. Hanya dengan mendesain ulang kebijakan yang ada, mereka yakin akan ada kemungkinan untuk mengurangi tingkat kemiskinan hingga 24 persen, serta memasukkan 95 persen keluarga rentan di Brasil ke dalam payung perlindungan sosial.

Untuk mengetahui lebih banyak tentang proposal ini,…


situs judi bola

By gacor88