Bull market dan data ekonomi makro yang positif memicu optimisme Brasil

Lebih dari 140 lembaga keuangan yang disurvei oleh Bank Sentral setiap minggu sekali lagi meningkatkan ekspektasi mereka terhadap pertumbuhan PDB Brasil pada tahun 2023. Proyeksi median untuk tahun ini sekarang mencapai 1,84 persen, jauh di atas perkiraan minggu lalu sebesar 1,68 persen.

Sebulan yang lalu, perkiraan rata-rata hanya 1 persen.

Peningkatan prakiraan terus mencerminkan hasil PDB Q1 yang jauh di atas ekspektasi pasar. Didorong oleh agribisnis dan ketahanan sektor jasa dan konsumsi rumah tangga, ekonomi Brasil tumbuh pada tingkat tahunan sebesar 4 persen antara Januari dan Maret dan sebesar 1,9 persen setiap tiga bulan.

Data dari sektor perdagangan dan jasa Mei, yang akan dirilis akhir pekan ini, akan menunjukkan apakah ekonomi Brasil mempertahankan tingkat pertumbuhan yang lebih tinggi dari perkiraan pada kuartal kedua.

Juga pada akhir minggu ini, IBC-Br Mei, indeks aktivitas bulanan Bank Sentral (dianggap sebagai prediktor PDB yang andal), akan dirilis.

Ekonom juga lebih optimis tentang proses disinflasi karena menekan otoritas moneter untuk mulai menurunkan Selic, suku bunga acuan negara, pada kuartal ketiga dari level saat ini 13,75 persen. Perkiraan inflasi tahun ini turun untuk keempat kalinya berturut-turut dari 5,69 persen menjadi 5,42 persen, sedangkan proyeksi untuk tahun depan turun untuk kedua kalinya dari 4,12 persen menjadi 4,04 persen.

IPCA, indeks inflasi resmi negara, naik hanya 0,23 persen di bulan Mei, menunjukkan bahwa inflasi benar-benar mendingin. Tingkat 12 bulan berada di 3,94 persen, lebih dekat dengan target inflasi negara 3,25 persen untuk tahun ini.

Namun demikian, inflasi dapat berperilaku berbeda pada bulan Juni, dengan negara bagian melanjutkan pengumpulan pajak atas bahan bakar dan rencana kesehatan menaikkan harga premi individu dan keluarga (yang dibayar seluruhnya oleh konsumen) hingga 9,63 persen — batas didefinisikan hari ini oleh badan pengatur sektor tersebut.

Paket kesehatan ini menyumbang sekitar 16 persen dari pasar kesehatan tambahan negara. Sebelumnya, premi korporasi, yang merupakan bagian terbesar dari sektor ini, telah mendorong kenaikan harga sebanyak 30 persen dalam beberapa bulan terakhir.

Untuk tahun 2024, para ekonom sedikit lebih pesimis dari sebelumnya, mengharapkan pertumbuhan PDB hanya 1,27 persen – 0,11 poin di bawah proyeksi bulan lalu. Mereka melihat efek pengetatan moneter hanya akan memudar tahun depan, dengan tingkat investasi yang perlahan pulih, sehingga perkiraan PDB yang rendah untuk tahun 2024.

Data ekonomi makro yang positif juga mengguncang pasar saham Brasil. Ibovespa, indeks saham utama Brasil, ditutup naik lebih dari 20 persen pada hari Jumat dari level terendah intraday 23 Maret, menandakan dimulainya pasar bull baru. Kenaikan berasal dari campuran antara data ekonomi yang positif dan perasaan yang lebih besar bahwa Kongres akan memperjuangkan agenda pro-pasar bahkan ketika pemerintah tidak melakukannya.


judi bola online

By gacor88