Di Brasil, protes kembali terjadi pada akhir pekan meskipun ada pandemi

Pada hari Minggu lainnya, gelombang protes lain yang mendukung dan menentang Presiden Jair Bolsonaro, meskipun ada rekomendasi untuk menjaga jarak sosial. Protes sudah menjadi hal biasa di Brasília dan São Paulo sejak pandemi ini melanda Brasil. Berikut ringkasan apa yang terjadi selama akhir pekan:

Kembang api sayap kanan. Pada Sabtu malam, segelintir aktivis sayap kanan – yang menamakan diri mereka “300 orang Brasil” – menyalakan kembang api di gedung Mahkamah Agung di Brasília dan meneriakkan ancaman kepada 11 hakimnya. Sebagai tanggapan, Gubernur Ibaneis Rocha membela wakil komandan polisi Distrik Federal setelah polisi meninggalkan kelompok sayap kanan untuk melakukan aksinya tanpa gangguan. Ketua Mahkamah Agung Dias Toffoli mengatakan dia dan rekan-rekannya “tidak akan pernah tunduk pada tekanan dari luar,” dan Hakim Alexandre de Moraes menyebut kelompok itu sebagai “organisasi kriminal sejati.”

  • Gubernur menutup Esplanade of Ministrys pada hari Minggu – karena area tersebut menjadi panggung protes rutin anti-demokrasi di mana para pendukung Mr. Bolsonaro menuntut penutupan Kongres dan Mahkamah Agung. Meskipun ini, sekelompok lebih dari 30 pendukung Bolsonaro melancarkan protes – diikuti oleh Menteri Pendidikan Abraham Weintraub. Dia saat ini sedang diselidiki karena menyarankan agar hakim Mahkamah Agung dipenjara.
  • Rombongan diminta keluar dan dipindahkan ke depan Mabes TNI Angkatan Darat.

Jalan Paulista. Di São Paulo, mengorganisir ultras sepak bola berbaris lagi di Paulista Avenue yang ikonik dalam aksi pro-demokrasi melawan mr. Bolsonaro. Namun, jumlah pengunjung jauh lebih sedikit dibandingkan minggu lalu.

  • Protes sebagian besar berlangsung damai. Namun, sekelompok pria – yang tidak ikut protes – ditahan karena memperlihatkan simbol neo-Nazi. Seorang reporter dari situs berita UOL juga didorong dari belakang oleh seorang petugas Polisi Militer saat mereka melakukan penangkapan.

Pusat kota. Sekelompok sekitar 100 pendukung Bolsonaro melakukan protes di samping Balai Kota São Paulo – di wilayah pusat kota. “Jumlah kami sedikit, tapi presiden kami bilang kalau ada dua atau tiga pendukung, dia akan hadir,” kata salah satu peserta. Kelompok ini awalnya bermaksud untuk mengadakan demonstrasi mereka di Paulista Avenue, namun polisi mengganti hak untuk menggunakan tempat protes paling tradisional di kota itu setiap minggu untuk menghindari konfrontasi.

Dukung liputan ini →


Togel Singapore Hari Ini

By gacor88