Industri etanol Amerika harus mengambil contoh dari apa yang terjadi di São Paulo

Etanol yang terbuat dari jagung telah memicu perdebatan paling kontroversial mengenai kebijakan pertanian dan energi AS. Sejak itu Undang-Undang Kebijakan Energi 2005 dan Undang-Undang Kemandirian dan Keamanan Energi tahun 2007 mewajibkan kilang untuk mencampurkan etanol dalam jumlah yang terus meningkat—saat ini berjumlah 15 miliar galon—ke dalam pasokan bensin AS. Para petani, agrobisnis, dan politisi Corn Belt dengan keras membela etanol jagung.

Namun kebijakan ini mendapat serangan dari para pemerhati lingkungan – yang menekankan kerusakan ekologis akibat intensnya pertanian mono-fuel biofuel dan pengurangan gas rumah kaca yang terbatas melalui penggunaan etanol jagung – serta kelompok libertarian dan pendukung pemerintahan terbatas yang berargumentasi bahwa mandat etanol hanya sekedar subsidi bagi perusahaan agrobisnis. . Pihak lain menyalahkan peran pemilihan pendahuluan di Iowa dalam kampanye kepresidenan, dan mengabaikan fakta bahwa para senator Corn Belt secara historis lebih mengutamakan subsidi etanol jagung dibandingkan administrasi kepresidenan.



Baik kritikus maupun pendukung memandang etanol selulosa yang terbuat dari biomassa selain jagung sebagai solusi teknologi untuk masalah etanol jagung. Pendekatan yang lebih baik adalah dengan menerima bahwa etanol jagung akan tetap ada, namun tetap menekankan keberlanjutan dan mendekarbonisasi siklus produksi etanol jagung. Brasil, produsen etanol terbesar kedua di dunia – dan khususnya negara bagian penghasil etanol terbesar di São Paulo – menjadi contoh yang patut ditiru oleh AS.

Amerika tertinggal

Etanol selulosa—kadang-kadang disebut etanol tingkat lanjut atau generasi kedua—telah disebut-sebut sebagai cara untuk menggunakan biofuel tanpa masalah seperti etanol jagung. Inilah yang dimaksud oleh Presiden George W. Bush dalam pidato kenegaraannya pada tahun 2006 ketika ia menyerukan pendanaan untuk “metode mutakhir dalam memproduksi etanol, tidak hanya dari jagung, tetapi dari serpihan dan batang kayu, atau rumput liar.”

Undang-Undang Kemandirian dan Keamanan Energi tahun 2007 menetapkan Standar Bahan Bakar Terbarukan, yang dirancang untuk mengubah campuran biofuel ke dalam pasokan bahan bakar dari etanol jagung menjadi selulosa atau biofuel canggih lainnya. Namun saat ini, satu setengah dekade setelah Kongres mengamanatkan campuran biofuel, biofuel selulosa telah mengalami kegagalan.

Menurut undang-undang awal, AS seharusnya mencampurkan 7 miliar galon etanol selulosa pada tahun 2018. Kenyataannya, negara tersebut hanya memproduksi 8 juta galon. Bulan lalu, perusahaan biofuel POET mengumumkan bahwa mereka menghentikan produksi etanol selulosa di pabriknya di Emmetsburg, Iowa. Badan Perlindungan Lingkungan (EPA) harus mengesampingkan target legislatif untuk biofuel tingkat lanjut setiap tahun sejak tahun 2010, sebuah fakta yang sebagian besar diabaikan oleh kelompok etanol yang mengkritik keringanan EPA lainnya yang diberikan kepada penyulingan untuk membebaskan mereka dari persyaratan pencampuran yang ditetapkan.

Keseluruhan kisah etanol selulosa mencerminkan apa yang digambarkan oleh sejarawan energi David Nye sebagai “struktur pemikiran mendasar dalam masyarakat energi tinggi: pengakuan atas kelemahan dan kerentanan…


situs judi bola

By gacor88