Jair Bolsonaro dari Brasil dilaporkan memiliki gejala Covid-19

Presiden Brasil Jair Bolsonaro – salah satu penyangkal virus corona terbesar di dunia – dikatakan mengalami gejala Covid-19. Menurut CNN Brasil, presiden mengalami demam tinggi dan saturasi darah rendah. Presiden membatalkan seluruh jadwalnya selama seminggu, termasuk a rapat kabinet penting. Tn. Bolsonaro mengatakan kepada saluran berita kabel bahwa dia mengonsumsi hidroksiklorokuin – obat antimalaria yang digembar-gemborkan olehnya sebagai “obat yang mungkin” untuk penyakit itu, tetapi tidak terbukti efektif.

Presiden Brasil melakukan beberapa tes Covid-19 hari ini dan hasilnya diharapkan sekitar tengah hari besok. Di usia 65 tahun, Jair Bolsonaro dianggap sebagai pasien yang berisiko.

Tn. Bolsonaro bertemu dengan beberapa anggota kabinet hari ini, termasuk Menteri Ekonomi Paulo Guedes dan Kepala Staf Walter Braga Netto. Pada 4 Juli, dia duduk bersama Duta Besar AS Todd Chapman untuk merayakan Hari Kemerdekaan.

Jair Bolsonaro memeluk Duta Besar AS Todd Chapman pada 4 Juli. Foto: Isac Nobrega/PR

Sejak awal pandemi, Tn. Bolsonaro meremehkan keparahan krisis. Dia meminta orang-orang untuk menjalankan bisnis mereka seperti biasa dan bergabung dengan berbagai protes jalanan menentang aturan karantina yang diberlakukan oleh gubernur negara bagian. Ketidakpeduliannya termasuk tidak menunjuk menteri kesehatan permanen selama lebih dari 50 hari – Jenderal Angkatan Darat Eduardo Pazuello masih memegang jabatan sementara. Dia juga baru-baru ini mencabut persyaratan untuk memakai masker pelindung di beberapa ruang publik – sebuah langkah yang dipertanyakan oleh para ahli penyakit menular.

Dalam satu pidato publik untuk negara, Tn. Bolsonaro mengatakan bahwa meskipun dia tertular virus corona, dia tidak akan berkembang lebih dari “mengendus”, berkat “masa lalunya sebagai seorang atlet”.

Kota Brasília, tempat pemerintah federal bermarkas, mengalami peningkatan kasus virus corona sejak pemerintah setempat mulai melonggarkan aturan isolasi sosial. Sekarang negara bagian keempat dengan tingkat infeksi tertinggi: 1.688,54 per 100.000 orang.

Perubahan nada?

Berbicara dengan CNN Brasil tentang kemungkinan infeksi Covid-19 jelas merupakan penyimpangan dari perilakunya di masa lalu.

Pada awal Maret, Presiden Jair Bolsonaro makan malam dengan Presiden AS Donald Trump di Mr. Makan hotel Mar-a-Lago milik Trump, di Florida. Setelah perjalanan itu, sedikitnya 22 anggota rombongan presiden dinyatakan positif Covid-19. Per 19 Maret, tiga persen dari semua kasus di Brasil berbagi pesawat dengan presiden.

Tetapi antara bulan Maret dan Mei Tn. Bolsonaro berhati-hati dengan situasi kesehatannya. Dia mengambil tiga tes – tetapi menolak untuk mengungkapkan hasilnya. Kasus tersebut dibawa ke Mahkamah Agung, yang memaksanya untuk mengumumkan tes tersebut. Ketiganya kembali negatif.

Pukulan terhadap strategi politik Bolsonaro

Sebagai reporter José Roberto Castro menjelaskan akhir pekan ini, Tn. Bolsonaro telah meluncurkan strategi untuk meningkatkan peringkat persetujuannya di wilayah timur laut – tempat dia memilih yang paling lemah. Ini akan mencakup serangkaian perjalanan ke wilayah tersebut dengan para pemimpin lokal, sebuah rencana yang sekarang ditunda.

Dukung liputan ini →


link sbobet

By gacor88