Kebangkitan dan Kejatuhan Sosial Demokrat Brasil

Enam tahun setelah dimulainya Operasi Cuci Mobil, satuan tugas antikorupsi melakukan pembekalan kepada tokoh-tokoh sejarah dari Partai Sosial Demokrasi Brasil (PSDB). Dalam beberapa pekan terakhir, Senator José Serra dan Geraldo Alckmin – keduanya mantan calon presiden – menghadapi beberapa tuduhan korupsi. Jaksa federal mendakwa Tuan Serra dengan tuduhan pencucian uang – menuduh dia dan putrinya memindahkan jutaan uang yang digelapkan ke rekening luar negeri yang tersembunyi. Beberapa hari kemudian, Tuan Alckmin datang dituduh menerima setidaknya BRL 10 juta dari grup konstruksi Odebrecht.

Sementara Tuan. Meskipun Serra dan Alckmin tidak memiliki tingkat pengaruh dan prestise politik yang hampir sama seperti sebelumnya, mereka memiliki sejarah politik yang kaya, menggabungkan hampir dua dekade kepemimpinan di pemerintahan negara bagian São Paulo – negara bagian terkaya di Brasil – dan empat pencalonan presiden. , dengan tiga runner-up. Mereka mewakili masa ketika PSDB masih memiliki hubungan dengan nilai-nilai sosial-demokrasi yang terkandung dalam namanya, ketika PSDB berdiri untuk sesuatu yang melampaui penyalahgunaan kekuasaan dan pencarian rente yang kini dikenal.

Ketika Brasil mengalami krisis demi krisis di bawah Presiden Jair Bolsonaro, ada baiknya kita merenungkan apa yang terjadi pada PSDB dan bagaimana kaitannya dengan melemahnya demokrasi di negara tersebut. Runtuhnya legitimasi partai telah menjadi faktor kunci dalam mendorong radikalisasi dan polarisasi di Brazil – yang mana partai ini hanya bisa menyalahkan dirinya sendiri.

Setelah menang atau menempati posisi kedua dalam enam pemilu presiden berturut-turut, PSDB hanya meraih 4,76 persen suara pada pemilu tahun 2018, dengan Geraldo Alckmin yang terkenal sebagai kandidatnya. Partai ini telah kehilangan basis kelas menengahnya yang kuat karena pencalonan pemberontak ekstremis Jair Bolsonaro.

Asal Usul Partai Sosial Demokrasi Brasil

PSDB berakar pada oposisi terhadap kediktatoran militer Brasil, yang memerintah negara tersebut dari tahun 1964 hingga 1985. Selama periode ini, hanya dua partai politik yang bisa berdiri secara sah – Gerakan Demokratik Brasil (MDB), partai ‘oposisi resmi’, dan Aliansi untuk Pembaruan Nasional (Arena), partai di bawah pemerintahan diktator.

Pada puncak rezim militer, menjadi jelas bahwa MDB adalah sebuah partai yang tidak berdaya. Seperti lelucon saat itu, Arena adalah partai ‘ya’, dan MDB adalah partai ‘ya pak’.

Namun, pada pertengahan tahun 1970-an, rezim tersebut telah melonggarkan cengkeraman politiknya dan MDB mulai membangun oposisi yang kredibel. Ini menjadi semacam Bahtera Nuh bagi politisi mana pun yang tidak bersekutu dengan para jenderal. Hal ini menciptakan sebuah partai dengan para pemimpin dari berbagai jenis latar belakang ideologi dan keyakinan yang berbeda – mulai dari oligarki feodal di Timur Laut hingga kaum liberal, konservatif kuno, sosialis, dan komunis.

Partai ini berganti nama menjadi Partai Gerakan Demokratik Brasil (PMDB) pada tahun 1979, tepat ketika gelombang baru gerakan menentang…


slot online

By gacor88