Kemungkinan algojo Bolsonaro di Mahkamah Agung

Selama waktunya sebagai hakim federal, Sergio Moro menjadi semacam boneka bagi mantan presiden Luiz Inácio Lula da Silva, politisi dari basis dukungan pemerintah Partai Buruh dan pengusaha yang meraup untung dengan menggelapkan uang publik. Dia memenjarakan banyak penuduhnya – termasuk Lula – sebagai bagian dari menyapu Investigasi Operasi Cuci Mobil.

Beberapa tahun kemudian, hakim lain mungkin menjadi algojo presiden Brasil. Sebagai hakim Mahkamah Agung, Alexandre de Moraes memimpin tiga penyelidikan yang memengaruhi Jair Bolsonaro di beberapa bidang dan bahkan dapat membuatnya kehilangan masa hukumannya dan menyebabkan penangkapan para pendukung setianya. Akibatnya, dia secara bersamaan dijadikan sasaran sebagai paria oleh kelompok pro-pemerintah, dan dikanonisasi oleh beberapa sayap oposisi. Itu adalah perubahan citra yang cukup besar bagi Hakim Moraes, yang duduk di Mahkamah Agung sebagai hakim paling konservatif dalam lebih dari satu dekade.

Ini juga menunjukkan seberapa besar kekuatan yang dapat dimiliki hakim di Brasil, dalam situasi yang tepat. Dan seberapa sering sistem hukum negara terjerat dalam politik.

Mahkamah Agung berselisih dengan Bolsonaro

Salah satu investigasi tersebut dibuat atas perintah Ketua Mahkamah Agung Dias Toffoli untuk menyelidiki serangan terhadap Mahkamah Agung dan para hakimnya melalui berita palsu, tuduhan fitnah dan ancaman pembunuhan, selain seruan untuk menutup pengadilan dalam kudeta militer. .

Penyelidikan telah memungkinkan Hakim Moraes untuk mengeluarkan berbagai perintah, termasuk penghapusan sementara artikel yang berisi informasi negatif tentang hakim agung dari majalah digital tahun lalu, yang dianggap sebagai tindakan penyensoran yang tidak masuk akal, bahkan di antara rekan-rekannya di Mahkamah Agung.

Pada bulan Mei tahun ini, Hakim Moraes memerintahkan operasi polisi terhadap anggota Kongres, pemilik bisnis, dan aktivis yang terkait dengan Presiden Bolsonaro, menuduh orang-orang ini sebagai bagian dari organisasi kriminal yang menjalankan jaringan untuk menyebarkan berita palsu dan ancaman terhadap Mahkamah Agung. . . Para tersangka mengklaim bahwa mereka adalah korban penganiayaan, menyebut perintah tersebut sebagai ‘tindakan otoriter’ dan menegaskan hak mereka atas kebebasan berekspresi.

Musuh publik #1 untuk pendukung Bolsonaro. Foto: Fabio Rodrigues Pozzebom/ABr

Hakim Moraes juga mengeluarkan perintah dalam penyelidikan yang menyelidiki organisasi dan pendanaan protes anti-demokrasi yang dilakukan di Brasilia dan kota-kota besar lainnya di negara tersebut. Presiden Bolsonaro hadir di beberapa protes ini, bersama dengan menteri kabinet dan politisi sekutu.

Alexandre de Moraes, dibuka atas permintaan jaksa agung federal, adalah pelapor penyelidikan. Ini…


sbobet mobile

By gacor88