Ketakutan dan frustrasi di Moskow saat sistem pertahanan udara dikerahkan

Pemasangan sistem pertahanan udara di pusat ibu kota Rusia dalam beberapa pekan terakhir telah ditanggapi dengan ketakutan dan kemarahan oleh penduduk setempat – serta beberapa ketidakpedulian – seiring meningkatnya kekhawatiran tentang kemampuan militer Ukraina untuk menjangkau jauh ke dalam wilayah Rusia. memukul.

“Beberapa orang panik, beberapa kesal dan beberapa tetangga saya melihat ini sebagai eskalasi militer,” kata seorang warga Moskow yang tinggal di dekat Taman Nasional Losiny Ostrov (Pulau Elk) di timur laut Moskow, dekat tempat pencucian baterai anti-pesawat. kabarnya menyebarkan.

“Masyarakat marah karena tidak ada informasi resmi.”

Setidaknya lima sistem rudal anti-pesawat telah terlihat di Moskow dalam beberapa pekan terakhir, muncul di taman dan di atas gedung saat perang di Ukraina – sekarang memasuki bulan ke-11 – merayap lebih dekat ke ibu kota Rusia.

Ini termasuk apa yang tampak sebagai sistem permukaan-ke-udara Pantsir-S1 di atap markas Kementerian Pertahanan beberapa kilometer dari Kremlin dan sistem anti-pesawat S-400 di dekat stasiun metro Timiryazevskaya di utara Rusia. ibukota. .

Pemasangan sistem ini dilakukan di tengah kekhawatiran bahwa Ukraina, yang disuplai dengan senjata canggih dari sekutu Baratnya, mungkin dapat menargetkan Moskow.

Di Losiny Ostrov, para pekerja mulai membersihkan area hutan untuk baterai pada Hari Tahun Baru, menurut orang Moskow itu, yang meminta anonimitas untuk berbicara dengan bebas.

Sistem pertahanan udara lain terlihat di dekat stasiun metro Taganskaya di Moskow tengah minggu lalu.

“Ketika saya pertama kali membaca laporan tentang sistem pertahanan udara di Moskow, saya mengira itu adalah berita palsu. Dan kemudian saya melihat sistem anti-pesawat di gedung terdekat ketika saya sedang berdiri di balkon saya,” kata seorang wanita yang tinggal di dekat Taganskaya kepada The Moscow Times.

“Saya terkejut. Ketika saya pergi tidur hari itu, ada beberapa kembang api – saya bangun beberapa kali untuk memeriksa apakah semuanya baik-baik saja. Itu benar-benar menakutkan.”

Taman Nasional Pulau Losiny (Pulau Rusa).
t.me/vchkogpu

Sementara munculnya peralatan militer menimbulkan kekhawatiran di antara beberapa penduduk setempat, yang lain mengatakan mereka tidak khawatir tentang kemungkinan serangan Ukraina – atau mengatakan mereka terlalu frustrasi untuk mengikuti berita tentang perang tersebut.

“Kami memahami bahwa mereka akan melindungi pusat Moskow dan Kementerian Pertahanan,” kata Vera, yang tinggal di sebuah apartemen di dekat markas Kementerian Pertahanan.

“Kami mengurus urusan kami sendiri dan hanya menunggu sampai itu berakhir.”

“Saya hanya lelah gugup,” kata warga Moskow lainnya, yang meminta namanya dirahasiakan.

Sistem Pantsir-S1 – yang melindungi dari berbagai senjata, termasuk yang diluncurkan dari pesawat serta rudal yang diluncurkan dari darat – juga tampaknya berada di dekat kediaman resmi Presiden Vladimir Putin dalam beberapa pekan terakhir. Novo-Ogaryovo di luar Moskow dan di Wilayah Novgorodmenurut laporan media.

Belum ada pejabat yang mengomentari sistem pertahanan udara dan juru bicara Putin, Dmitry Peskov ditolak Jumat untuk mengatakan apakah Rusia sedang mempersiapkan serangan ke ibu kota.

Tapi Kementerian Pertahanan Rusia dikatakan selama akhir pekan mengadakan latihan untuk menangkis serangan udara di wilayah Moskow.

“Ukraina memiliki kemampuan teknis untuk mengirim drone yang dapat mencapai Moskow; pertanyaannya adalah mengapa drone itu tidak dapat dicegat oleh sistem pertahanan udara Rusia dalam perjalanan mereka dari Ukraina ke Moskow,” kata pakar militer Yury Fedorov kepada The Moscow Times.

Sistem Moskow adalah “tanda bahwa pertahanan udara Rusia berada dalam kondisi yang menyedihkan,” tambahnya.

Penyebaran baterai anti-pesawat ke ibu kota Rusia tampaknya berhasil segera setelah itu serangan drone di lapangan terbang di wilayah Saratov dan Ryazan Rusia – sekitar 600 kilometer dari garis depan di Ukraina – yang dikaitkan dengan Kiev.

Tetapi visibilitas sistem pertahanan anti-rudal baru juga dapat melayani tujuan propaganda karena pasukan Rusia terus berkinerja buruk di medan perang.

Berdasarkan Institute for the Study of War yang berbasis di AS, salah satu tujuan di balik penyebaran peralatan semacam itu di daerah perkotaan yang padat penduduknya kemungkinan besar “untuk menghasilkan gambar yang menghasut yang menggambarkan perang sebagai lebih mengancam publik Rusia.”

Berita tentang kemunculan sistem anti-pesawat tersebar luas bersama oleh blogger pro-perang yang berpengaruh di aplikasi perpesanan Telegram.

Pantsir-S1 di atap markas Kementerian Pertahanan di Moskow.
t.me/NEWS_SIRENA

“Salah satu tugasnya benar-benar teknis – penyebaran sistem pertahanan udara modern yang mampu mencegat drone,” kata pakar politik Ivan Preobrazhensky kepada The Moscow Times.

“Dan karena penyebaran ini tidak mungkin disembunyikan, hal itu dilakukan secara terbuka agar orang Rusia tidak merasa nyaman di rumah.”

Namun, pengerahan tersebut tampaknya juga akan mengganggu penduduk Moskow – terutama karena diketahui secara luas bahwa intersepsi yang berhasil oleh baterai anti-pesawat semacam itu dapat menimbulkan risiko bagi mereka yang berada di bawah.

“Kita semua mengerti bahwa pecahan roket akan jatuh di gedung-gedung terdekat,” kata warga Moskow yang tinggal di dekat Losiny Ostrov itu.

Yang lain menekankan bahwa pejabat Rusia telah berulang kali menuduh Ukraina menyebabkan korban sipil ketika sistem Ukraina mencegat roket Rusia.

Awal bulan ini, Menteri Luar Negeri Rusia, Sergei Lavrov menyalahkan Pertahanan udara Ukraina atas penghancuran bangunan tempat tinggal di Dnipro Ukraina yang menewaskan 46 orang.

“Lavrov mengeluh tentang pemasangan sistem anti-pesawat di daerah pemukiman di Ukraina – sekarang hal yang sama terjadi di Moskow,” kata seorang warga Moskow yang tinggal di dekat metro Taganskaya tempat sistem seperti itu baru saja dipasang.

“Menurutku itu tidak masuk akal.”

SDY Prize

By gacor88