Kisah nyata di balik “penemuan” Brasil atas Portugal

Pada pagi hari tanggal 22 April 1500, setelah perjalanan yang panjang dan melelahkan, kapten Portugis Pedro Alvarez Cabral “sebuah bukit besar, sangat tinggi dan bulat”, terlihat di selatan tempat yang sekarang menjadi negara bagian Bahia di Brasil. Sebagian secara kebetulan, Cabral baru saja menemukan Brasil – awalnya bernama Vera Cruz – yang awalnya ia yakini sebagai sebidang tanah kecil dalam perjalanan ke India.

Ini adalah cerita resmi, disebarkan oleh Portugis dan masih diajarkan kepada anak-anak sekolah Brasil hingga saat ini. Namun lebih dari 500 tahun kemudian, kisah penemuan ini diperdebatkan oleh para sejarawan dari berbagai belahan dunia. Memang benar, kata “penemuan” tidak lagi tepat, karena Brasil telah dihuni oleh penduduk asli selama ribuan tahun sebelum kedatangan Cabral.

Portugis mencatat kontak pertama mereka dengan penduduk asli Brazil pada tanggal 23 April 1500, setelah bermalam di jangkar 36 kilometer lepas pantai. Dalam surat bersejarah kepada mahkota Portugis, ksatria Pêro Vaz de Caminha menggambarkan masyarakat adat sebagai “berkulit coklat, telanjang, yang memperlihatkan bagian pribadi mereka semudah menunjukkan wajah mereka.” Menurut perhitungan saat ini, pada tahun 1500 terdapat 5 juta masyarakat adat yang tinggal di garis pantai Brasil.

Meski didokumentasikan dalam surat Caminha, masih ada beberapa ketidakpastian mengenai “penemuan” ini. Yang pertama berkaitan dengan titik kedatangan yang tepat. Para peneliti dari negara bagian Rio Grande do Norte di timur laut berpendapat bahwa “bukit besar” yang dilihat Cabral sebenarnya adalah Gunung Cabugi, yang terletak di antara kota Natal dan Mossoró saat ini, sekitar 1.200 kilometer di utara Bahia.

Namun misteri terbesar menyelimuti tanggal “penemuan” Brasil atas Portugal. Terdapat cukup bukti bahwa kapal-kapal Portugis tiba di Brasil sebelum tahun 1500, dan ada dugaan bahwa para navigator dari negara lain tiba di sana terlebih dahulu. Menurut teks dari akhir abad ke-18, penjelajah Perancis Jean Cousin tiba di pantai Brasil pada tahun 1492. Para pelaut Spanyol Vicente Pinzon dan Diogo de Lepe rupanya berlayar menyusuri pantai pada tahun 1499.

Portugal tidak diragukan lagi mendapat pujian, tetapi mengumumkan kedatangannya ke dunia dan mengambil kendali atas negara baru ini. Namun bahkan dalam kasus ini ada kecurigaan bahwa negara tersebut sudah mengunjungi Brasil sebelum tahun 1500.

Untuk memahami keadaan “penemuan” Brasil, kita harus memahami upaya yang dilakukan Portugis untuk mencapai “India” – nama yang digunakan oleh mahkota untuk menggambarkan negara-negara timur yang banyak dicari beserta rempah-rempahnya dan menunjukkan tekstil. Selama hampir satu abad penuh, Portugal berusaha menguasai teknik tersebut Vasco da Gama ke India, yang berlayar mengelilingi ujung selatan Afrika pada tahun 1497.

Misteri dan spionase

Ada selubung ketidakpastian selama sembilan tahun antara pencapaian penjelajah Portugis Bartolomeu Dias dalam mengelilingi Tanjung Harapan pada tahun 1488 dan pelayaran bersejarah Vasco da Gama sendiri. Meskipun merupakan kekuatan maritim terkemuka di dunia, tidak ada catatan resmi mengenai ekspedisi Portugis selama periode ini. Namun, bukti yang ditemukan bertahun-tahun kemudian menunjukkan bahwa daratan tersebut sebenarnya telah dieksplorasi lebih dari sebelumnya.

Sejarawan Armando Cortesão menemukan lembaran pesanan dari toko roti dekat pelabuhan di Lisbon, berisi permintaan pasokan untuk lebih dari 100 perjalanan laut yang panjang.

Saat itu, Lisbon diserbu oleh mata-mata asing yang berusaha mendapatkan teknik pelayaran dari penjelajah terkenal Portugis. Rahasia besar yang coba mereka temukan adalah bagaimana Portugal berhasil berlayar mengelilingi ujung paling selatan Afrika. Sebelum pelayaran Vasco da Gama, diyakini bahwa jalur alaminya adalah tetap berada di pantai dan melakukan perjalanan sepanjang Afrika hingga Samudera Hindia. Namun, angin dan arus membuat perjalanan ini berbahaya dan hampir mustahil dilakukan.

Portugis menciptakan rute lain, dimana kapal mereka menghindari Teluk Guinea sepenuhnya dan berlayar ke barat daya menuju Tanjung Santo Agostinho, di timur laut Brasil. Dari sana mereka dapat melewati kondisi pantai Afrika yang tidak ramah dan berangkat ke Tanjung Harapan. Dengan gangguan yang begitu besar, hampir mustahil bagi para penjelajah untuk tidak melihat pantai Brasil dalam perjalanan mereka.

Namun, selain merahasiakan teknik maritim mereka dari pihak asing, ada alasan lain untuk merahasiakan pelayaran mereka dari catatan resmi.

Perselisihan dengan Spanyol dan Prancis

Sampai Perjanjian Tordesillas sejak 1494, Portugal tidak mendapat izin dari Vatikan untuk menduduki wilayah baru di Amerika modern, yang juga dicari oleh Spanyol dan Prancis. Oleh karena itu, meskipun penjelajah Portugis tiba di Brasil sebelum perjanjian tersebut, mereka tidak akan dapat mengklaim kepemilikannya.

Dilema hukum ini menjelaskan kehadiran seseorang misterius yang tinggal di pantai São Paulo pada masa ini: Cosme Fernandes, Sarjana Cananéia. Dia adalah seorang pemilik tanah dengan keluarga besar dan diyakini telah menetap di tenggara Brasil sebelum perjalanan Cabral pada tahun 1500. Namun, asal usulnya masih belum pasti. Salah satu hipotesis yang menonjol adalah bahwa ia adalah seorang narapidana yang ditahan di penjara Portugis di pulau São Tomé dan Principe di Afrika. Dari sana dia akan dikirim ke Brasil sebagai penjamin manusia atas kepemilikan Portugal atas tanah baru tersebut.

Memang benar, diskusi seputar Perjanjian Tordesilhas menunjukkan bahwa Portugal sangat menyadari keberadaan Brasil bahkan sebelum kedatangan Cabral. Para perunding bersikeras untuk memperluas kepemilikan Portugis sebanyak 270 liga tambahan di meridian barat Kepulauan Tanjung Verde. Seandainya mereka tidak melakukan hal tersebut, wilayah yang sekarang dikenal sebagai Brazil akan menjadi milik Spanyol.

Bertahun-tahun kemudian, Duarte Pacheco Pereira, salah satu negosiator perjanjian tersebut, mengatakan bahwa kerajaan Portugis telah mengirimnya ke Atlantik Selatan pada tahun 1488 untuk menjelajahi wilayah baratnya, di mana akan terdapat “negara besar dengan banyak pulau besar yang berdekatan”. . Pada bulan Desember 1498, Pereira berangkat dengan armada delapan kapal dan menjelajahi pantai utara Brasil, dekat negara bagian Pará dan Maranhão saat ini.

Baru setelah Perjanjian Tordesilhas Portugal merasa nyaman mengumumkan penemuan besar mereka. Namun meski begitu mereka tetap berhati-hati. Raja Manuel I membutuhkan waktu satu tahun penuh untuk memberitahu Raja Spanyol, yang juga ayah mertuanya. Surat Pêro Vaz de Caminha dan beberapa dokumen lain yang berkaitan dengan perjalanan tersebut tetap disembunyikan di Lisbon hingga tahun 1773.


sbobet88

By gacor88