Kota terbaik bagi ekspatriat untuk tinggal dan bekerja pada tahun 2021

Ketika keputusan untuk meninggalkan negara ini diambil, mencari tahu tempat tinggal terbaik bukanlah pilihan yang mudah. Bagi mereka yang ragu-ragu, a Mencari yang dilakukan oleh Preply mengungkapkan bahwa destinasi terbaik ada di Eropa dan Asia. Platform bahasa menganalisis 60 tempat tinggal terbaik berdasarkan 11 indeks seperti gaji rata-rata, keamanan, biaya hidup, internet, dan waktu rata-rata untuk belajar bahasa lokal.

Kota Lisbon, di Portugal, menempati peringkat ketiga, di belakang Kuala Lumpur, di Malaysia, dan ibu kota Georgia, Tbilisi. Dubai, di Uni Emirat Arab, dan Bangkok, di Thailand, melengkapi Top 5.

Bukan suatu kebetulan jika Portugal dan Spanyol menjadi negara dengan kota terbanyak dalam daftar 20 destinasi utama, dan termasuk favorit warga Brasil. Pada tahun 2020 saja, negara berbahasa Portugis ini memiliki komunitas Brasil terbesar di Eropa, dengan lebih dari 250 ribu warga; Spanyol berada di peringkat ke-4, dengan lebih dari 150 ribu penduduk berasal dari Brasil, menurut data Kementerian Luar Negeri.

Terbukanya pintu dan visa baru di benua Eropa

Tampaknya migrasi orang Brasil ke Portugal disambut baik. Bulan lalu, negara tersebut menyetujui dua jenis visa tinggal baru untuk warga Brasil dan anggota Komunitas Negara-negara Berbahasa Portugis (CPLP) yang ingin mencari pekerjaan di negara tersebut dan/atau sudah bekerja sebagai digital nomads. Yang pertama berlaku selama 120 hari dan dapat diperpanjang selama 60 hari berikutnya. Untuk mengajukannya, orang asing harus membuktikan tabungan minimal 10 ribu reais, jumlah yang menutupi biaya hidup mereka selama tiga bulan.

Menurut Preply, biaya hidup rata-rata di Lisbon, kota paling populer di negara ini, adalah 1,3 ribu euro. Sewanya sekitar 865 euro, sedangkan gaji rata-rata tidak melebihi 959 euro. Oleh karena itu, digital nomaden diharuskan memperoleh pendapatan bulanan minimal 14 ribu reais – lebih dari tiga upah minimum Portugis – untuk tinggal di negara tersebut hingga satu tahun.

Salah satu daya tarik kota ini adalah internet 29 Mbps – yang sangat cocok untuk pekerja jarak jauh yang membutuhkan koneksi berkecepatan tinggi untuk bekerja. Ibu kota Portugis ini juga memiliki 476 aktivitas rekreasi, seperti tur dan kapal pesiar sungai. Dalam hal keamanan, Lisbon memiliki skor indeks ekspatriat sebesar 70,87 dari 120, menjadikannya salah satu tempat teraman untuk tinggal. Selain itu, Braga dan Porto juga menjadi destinasi populer.

Mereka yang bukan penutur asli bahasa Portugis mungkin juga menganggap Portugal lebih baik, karena bahasa tersebut adalah salah satu bahasa yang paling cepat dipelajari. Menurut Preply, dibutuhkan rata-rata sekitar 600 jam belajar.

Di Spanyol, negara yang memiliki lima kota paling populer untuk ditinggali, Hukum Memori Demokratis, yang dijuluki “Hukum Cucu”, baru-baru ini mulai berlaku, yang menurutnya anak-anak dan/atau cucu-cucu dari ekspatriat atau orang Spanyol yang didenasionalisasi dapat mengajukan permohonan kewarganegaraan di Spanyol. negara.

Masa tinggal orang asing yang ingin bekerja juga menjadi lebih mudah: menurut pihak berwenang Spanyol, setiap warga negara asing yang memiliki ijazah dengan validitas resmi akan dapat menggunakannya di Spanyol.

Asia menjadi sorotan

Dua negara favorit Indeks Ekspatriat, Kuala Lumpur, di Malaysia, dan Tbilisi, di Georgia, memiliki biaya hidup bulanan yang lebih rendah dibandingkan Portugal. Kota pertama menuntut hingga 903 euro per bulan dari penghuninya, dengan harga apartemen satu kamar tidur sekitar 368 euro – menyisakan banyak pendapatan yang dapat dibelanjakan untuk memanfaatkan semua yang ditawarkan Kuala Lumpur. Kota ini memiliki lebih dari 322 aktivitas, seperti taman hiburan, tur gua, dan kunjungan ke Menara Kembar Petronas yang terkenal.

Pengembara digital dan pebisnis dapat menyewa ruang kerja seharga 76 euro per bulan, yang terendah dari 20 kota teratas dalam peringkat tersebut. Namun, kecepatan internet kota ini termasuk yang paling lambat, hanya 11 Mbps.

Tbilisi lebih mahal bagi ekspatriat dibandingkan Kuala Lumpur, dengan gaji bulanan €372 dan sewa €580, serta biaya makan rata-rata €7,38. Namun, kota ini merupakan salah satu kota teraman dalam peringkat tersebut, dengan skor 74,5, yang sangat relevan bagi mereka yang pindah bersama keluarga.

Keamanan bersama dengan warisan budaya Tbilisi dan sejarah yang kompleks membuat 18% pengunjung kembali ke kota. Selain Tbilisi, Bangkok adalah satu-satunya kota lain yang masuk dalam peringkat 20 besar yang memiliki tingkat pengembalian yang tinggi (18%).

slot gacor

By gacor88