Layanan pemakaman São Paulo bersiap menghadapi dampak Covid-19

Layanan pemakaman kota São Paulo telah meningkatkan jumlah kendaraan yang digunakan untuk mengangkut jenazah dan membeli lebih banyak peti mati sebagai respons terhadap meningkatnya permintaan terkait wabah Covid-19. Menurut pihak berwenang setempat, 60 persen dari 257 penggali kubur di kota tersebut berusia di atas 60 tahun dan harus cuti karena dianggap sebagai kelompok berisiko tinggi. Balai Kota telah menunjuk 220 kontraktor untuk enam bulan ke depan.

Armada pemakaman yang digunakan untuk mengangkut jenazah bertambah 20 persen menjadi 56 mobil jenazah. Sepuluh akan digunakan khusus untuk korban terkonfirmasi atau suspek Covid-19. Pada bulan Maret, pihak berwenang juga menambah stok peti dengan 8.000 unit baru – 30 persen lebih banyak dari pembelian biasanya sebanyak 6.000 unit setiap enam bulan. Sebagai bagian dari rencana perluasan yang diumumkan sebelumnya, 1.000 kuburan baru akan dipasang di pemakaman umum Vila Mariana dan Vila Alpina, namun belum ada batas waktunya.

“Upaya perang” ini terjadi ketika kematian di São Paulo terus meningkat, dengan 2.981 dari 6.836 kasus terkonfirmasi di Brasil. Pada tanggal 1 April, 164 kematian akibat Covid-19 telah dikonfirmasi di negara bagian tersebut, atau 68 persen dari seluruh korban jiwa di Brasil.

Di bawah pelaporan

A laporan melalui surat kabar Folha de S.Paulo menunjukkan bahwa pemakaman umum di São Paulo menguburkan setidaknya 30 pasien terduga atau terkonfirmasi Covid-19 setiap hari. Tingginya jumlah kasus yang belum terkonfirmasi disebabkan oleh keterlambatan tes yang disebabkan oleh backlog di Instituto Adolpho Lutz, laboratorium yang bertanggung jawab atas semua tes virus corona di layanan kesehatan masyarakat. Masih ada 201 kematian di negara bagian São Paulo yang menunggu hasil tes Covid-19, kata gubernur negara bagian João Doria saat konferensi pers pada hari Rabu.

Namun permintaan akan layanan pemakaman akan meningkat meski tanpa Covid-19. Menurut data balai kota, rata-rata 250 orang dimakamkan setiap hari oleh layanan pemakaman kota, namun jumlahnya melonjak menjadi 340 di musim dingin, karena masalah pernapasan.

Tindakan kebersihan ekstra

Untuk menghindari polusi – bahkan mayat pun bisa tetap menular – Korban atau kasus suspek Covid-19 akan diperlakukan berbeda di São Paulo. Jenazah akan dikemas dalam tas khusus. Untuk menghindari kerumunan, semua pemakaman di kota ini dibatasi untuk sepuluh orang dan tidak boleh lebih dari satu jam. Pemakaman tidak disarankan bagi korban Covid-19, dan jika dilanjutkan, sebaiknya dilakukan upacara peti mati tertutup. Balai Kota mengatakan pihaknya menyediakan peralatan pelindung dan pembersih tangan untuk semua karyawan ‘perawatan kematian’, serta menerapkan langkah-langkah kebersihan untuk mencuci mobil jenazah. A BBC laporan menunjukkan bahwa para pekerja ini takut akan kontaminasi, karena keterlambatan pengujian menyebabkan banyak kasus yang diduga tertimbun tanpa peralatan pelindung yang memadai.


akun slot demo

By gacor88