Lula menyerukan intervensi keamanan untuk menggagalkan invasi pemberontak

Presiden Luiz Inácio Lula da Silva diberlakukan intervensi federal dalam aparat keamanan publik di Distrik Federal Brasil – tempat ibu kota Brasília berada – setelah pendukung radikal mantan Presiden Jair Bolsonaro menyerbu dan merusak markas besar pemerintah dengan kekerasan pada Minggu sore.

Tindakan tersebut memungkinkan pemerintah federal untuk secara langsung bertanggung jawab atas keamanan di negara bagian tersebut, mengambil kekuasaan dari Gubernur Ibaneis Rocha hingga 31 Januari. Ricardo Cappelli, sekretaris eksekutif di Kementerian Kehakiman, akan memimpin intervensi tersebut.

Lula mengatakan bahwa pasukan polisi di Distrik Federal bertindak “dengan itikad buruk” pada Minggu sore dan menekankan bahwa penggerebekan itu “belum pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah negara”.

Presiden mengatakan bahwa petugas polisi yang lunak akan diidentifikasi dan dimintai pertanggungjawaban, serta pengunjuk rasa radikal yang terlibat dalam penyerangan tersebut. “Orang-orang ini harus dihukum dengan keteladanan, agar tidak ada lagi yang berani berpura-pura nasionalis dan melakukan apa yang mereka lakukan,” kata Lula.

Anderson Torres, kepala keamanan di Distrik Federal, langsung dipecat hanya beberapa jam setelah menyerbu gedung-gedung publik. Tn. Torres adalah sekutu dekat Mr. Bolsonaro dan menjabat sebagai menteri kehakiman hingga akhir tahun lalu.

Tn. Torres saat ini tidak berada di Brasília, tetapi dia sedang melakukan perjalanan ke AS, dipercaya untuk bertemu dengan Mr. untuk bertemu Bolsonaro, yang terjebak di Florida.

Sesaat sebelum dipecat, Tn. Torres mengatakan di Twitter bahwa “penjahat tidak akan dibiarkan begitu saja” dan bahwa “kekacauan tidak terpikirkan dan tidak menghormati institusi tidak dapat diterima.”

Namun, jumlah petugas polisi yang dikerahkan tidak cukup untuk mengendalikan massa. Selain itu, beberapa rekaman yang beredar di media sosial menunjukkan petugas polisi tertawa dan mengambil gambar saat Kongres diserbu.

Presiden Senat Rodrigo Pacheco mengirim pesan kepada semua senator meminta mereka untuk “menolak keras insiden ini, yang merupakan penghinaan terhadap cabang legislatif.”

Jaksa Agung Augusto Aras menyerukan penyelidikan kriminal dibuka untuk meminta pertanggungjawaban mereka yang terlibat. Kejaksaan Agung meminta agar Anderson Torres segera ditangkap.

Ketua DPR, Arthur Lira, mengatakan bahwa “Kongres tidak pernah menolak suara bagi mereka yang ingin berdemonstrasi secara damai. Tapi Kongres tidak akan pernah memberikan ruang untuk keributan, perusakan dan vandalisme.”

By gacor88