Malam Tahun Baru seperti orang Brasil: tradisi dan takhayul

Kecuali Karnaval, Malam Tahun Baru adalah pesta terbesar di kalender Brasil. Lebih dari 5.500 kota di negara ini masing-masing mempunyai perayaan publiknya sendiri – beberapa lebih terkenal dari yang lain! – dan itu belum termasuk pertemuan keluarga dan pesta pribadi yang diadakan di seluruh Brasil.

Dan, seperti halnya perayaan budaya Brasil, Malam Tahun Baru terdiri dari campuran tradisi: Amerika, Afrika, Asia, Eropa, agama, dan sekuler. Semuanya berkumpul untuk membentuk malam yang selalu istimewa di negara yang sangat istimewa ini.

Sebagai permulaan, pesta tanggal 31 Desember yang berlangsung hingga 1 Januari sudah memiliki pengaruh Perancis dalam namanya – dikenal sebagai malam tahun baru di Brasil, mengacu pada pesta aristokrat Prancis yang berlangsung sepanjang malam hingga keesokan paginya.

Pesta Réveillon yang paling terkenal berlangsung di Pantai Copacabana di Rio de Janeiro, bekas ibu kota Brasil. Apa yang disebut “Show da Virada” (Pertunjukan pergantian tahun) biasanya menghitung angka kehadiran jutaan orang. Edisi 2023 menampilkan tiga panggung besar dengan konser artis-artis besar Brasil, serta pertunjukan kembang api selama 12 menit di tengah malam.

Tradisi kuliner memetik ceri

Bagi banyak orang Brasil, makanan yang Anda makan pada Malam Tahun Baru dapat mempengaruhi tahun yang akan datang, dan banyak dari takhayul di meja makan ini diwarisi dari gelombang imigrasi dari seluruh dunia.

Dari Italia, misalnya, datanglah lentil. Ada kepercayaan di keluarga Italia bahwa mengonsumsi kacang-kacangan pada Malam Tahun Baru membawa kebahagiaan, kesehatan, dan kemakmuran. Ada yang mengatakan dosis yang tepat adalah 12 kacang lentil pada tengah malam, ada pula yang mengatakan tujuh sendok.

Daun salam telah ada sejak zaman kuno dan melambangkan keabadian. Takhayul di sini melibatkan penulisan nama Anda di daun salam (sebaiknya bukan daun kering…) dan menyimpannya di dompet Anda sepanjang tahun. Lalu, di malam tahun baru, Anda menukarnya dengan yang baru.

Pilihan pakaian

Jika Anda berencana menghabiskan Malam Tahun Baru di Brasil bersama sekelompok orang, di pesta besar atau kecil, pastikan Anda membawa pakaian berwarna putih. Hampir semua pengunjung pesta yang Anda temui – bahkan dalam pertemuan pribadi keluarga di Malam Tahun Baru – akan mengenakan pakaian putih sampai tingkat tertentu, apakah itu kaos putih atau pakaian serba putih dari kepala hingga ujung kaki.

Meskipun tradisi ini sangat umum dan tersebar luas di kalangan masyarakat Brasil, hanya sedikit orang yang mengetahui alasan mereka melakukan tradisi ini di Brasil – atau bahwa tradisi ini pada dasarnya unik di negara tersebut.

Pemakaian pakaian putih pada Malam Tahun Baru berasal dari agama Afro-Brasil Candomblé dan Umbanda, yang pengikutnya akan mengadakan upacara pada tanggal 31 Desember untuk menandai dewa Yemanjá, dewi air dan ciptaan. Karena hubungan intrinsiknya dengan sungai dan laut, ritual serba putih ini sering dilakukan di pantai, dan penggunaan pakaian putih segera menjadi kebiasaan di seluruh Brasil.

Ada pilihan pakaian penting Réveillon lainnya yang seringkali kurang… terlihat. Faktanya, bagi banyak orang Brasil, pilihan pakaian dalam pada Malam Tahun Baru adalah keputusan terpenting dalam keseluruhan acara.

Sesuai takhayul, warna celana dalam Anda pada malam tanggal 31 Desember bisa menentukan bagaimana kehidupan Anda selama 12 bulan ke depan. Ada beberapa perbedaan pendapat tentang apa yang diwakili oleh masing-masing warna, namun secara umum: putih menarik kedamaian, biru berarti harmoni, kuning berarti kekayaan, oranye menarik kreativitas, merah berarti gairah, dan merah muda berarti cinta. Pilih dengan hati-hati.

Persembahan untuk Yemanjá dan tujuh gelombang

Pengaruh agama Afro-Brasil di malam tahun baru tentu tidak hanya sebatas mengenakan pakaian berwarna putih saja. Jika Anda berencana menghabiskan Réveillon di pantai di Brasil, bersiaplah untuk membasahi pakaian putih Anda, karena tradisi ini memerlukan waktu di dalam air.

Karena Malam Tahun Baru modern dikaitkan dengan dewa Candomblé dan Umbanda di Yemanjá, para pemujanya (dan banyak orang non-religius juga) sering terlihat melemparkan barang-barang ke laut sebagai penghormatan – biasanya bunga, tetapi juga cermin, pesan dalam botol, dan perahu mini. Ini adalah persembahan untuk Yemanjá, di mana pemberinya membuat permohonan sebelum melemparkan hadiahnya ke ombak. Namun hati-hati, karena jika laut membawa benda Anda kembali, keinginan Anda mungkin tidak terkabul.

Pada tengah malam, ritualnya adalah melompati ombak – tepatnya tujuh ombak. Angka tersebut sangat penting bagi Candomblé dan Umbanda, mewakili tujuh roh ilahi Oxalá, Oxum, Oxóssi, Xangô, Ogum, Obaluaiê dan Yemanjá. Setiap lompatan mewakili permintaan kepada setiap dewa.

Kontradiksi Yemanjá

Beberapa tradisi Malam Tahun Baru di Brasil terkait dengan agama Afro-Brasil di Candomblé dan Umbanda, khususnya dewa bersama Yemanjá. Ini adalah agama-agama yang disinkronkan, menggabungkan kepercayaan tradisional Afrika Barat dari populasi budak Brasil dengan Katolik Roma dari penjajah Portugis—dan, dalam kasus Umbanda, Kardecisme pada pertengahan abad ke-19.

Di Candomblé dan Umbanda, masing-masing roh ilahi – atau orisha — setara dengan orang suci Katolik Roma, yang sering diyakini sebagai strategi untuk memungkinkan para jamaah terus mempraktikkan keyakinan mereka dalam masyarakat yang berpusat di Eropa dan mayoritas beragama Katolik. Ogum, roh pejuang, digambarkan sebagai Saint George atau Saint Anthony; Xango, itu orisha keadilan, adalah Saint Jerome, dan Yemanjá, dewa laut, disinkronkan dengan Our Lady of Navigators, salah satu dari banyak gelar yang diberikan kepada Perawan Maria.

Namun meskipun Candomblé dan Umbanda telah memberikan kontribusi penting terhadap bahasa dan budaya Brasil—seperti yang ditunjukkan oleh pengabdian kepada Yemanjá pada Malam Tahun Baru—penganut tradisi Afro-Brasil ini termasuk di antara mereka yang paling menderita akibat penganiayaan agama di Brasil.

Setiap minggu di negara ini terdapat laporan mengenai tempat ibadah di Candomblé dan Umbanda yang dirusak atau diserang, insiden yang dipicu oleh keyakinan beberapa faksi Protestan evangelis di negara tersebut bahwa agama Afro-Brasil ini adalah agama setan. Menurut angka dari Institute for Applied Economic Research (Ipea), tempat ibadah resmi denominasi evangelis Pantekosta atau neo-Pantekosta meningkat empat kali lipat antara tahun 2001 dan 2021.


Hongkong Pool

By gacor88