Melihat kembali protes Juni 2013

Hari Rabu sore yang cerah di bulan Juni 2013, Brasil dan Uruguay akan bermain di semifinal Piala Konfederasi di Belo Horizonte. Beberapa ratus meter dari Stadion Mineirão, sekitar 50.000 pengunjuk rasa berkumpul di Abrahão Caram Avenue. Banyak orang dengan sweter atau kaos menutupi wajah mereka sebagai topeng dadakan, mereka meneriakkan: “Hei, FIFA, kembali ke Swiss.”

Kritik terhadap tuan rumah Piala Konfederasi 2013 dan Piala Dunia 2014 di Brasil menjadi seruan bagi jutaan orang, dengan protes berskala besar yang serupa mengambil alih jalan-jalan di seluruh Brasil pada minggu-minggu sebelumnya. Para pengunjuk rasa menarik perhatian pada miliaran reais yang dihabiskan untuk membangun dan merenovasi stadion sepak bola sesuai dengan “standar FIFA”. Menyerukan layanan publik yang lebih baik, warga Brasil menuntut agar layanan kesehatan dan pendidikan juga ditingkatkan menjadi “standar FIFA”.

Jadi mereka turun ke jalan, banyak dari mereka untuk pertama kalinya.

Bom gas air mata pertama datang segera setelah itu. Seperti kebanyakan demonstrasi lainnya, demonstrasi di Belo Horizonte juga akan berakhir dengan kekerasan.

Gas air mata adalah yang pertama bagi saya. Saya berada beberapa meter dari barikade polisi dan di ruang terbuka yang luas, tetapi gas air mata tidak memilih sasarannya. Itu membuat mata Anda terbakar; perasaannya mirip dengan seseorang menggosokkan merica ke wajah Anda. Beberapa pengunjuk rasa membawa botol cuka – desas-desus menyebar bahwa itu seharusnya melunakkan efek gas air mata (tidak).

Pada 2013, sepak bola menjadi fokus kemarahan terhadap korupsi, kebrutalan polisi, layanan publik yang buruk, harga tinggi, dan kejahatan jalanan. Foto: Joa Souza/Shutterstock

Seperti anak kecil yang bermain-main menguji batas mereka, kerumunan akan mundur dan kemudian bangkit lagi dan lagi untuk menghadapi polisi. Dengan setiap upaya untuk mendobrak penghalang polisi dan mendekat ke stadion, petugas melemparkan bom gas air mata semakin jauh ke arah kerumunan.

Sebagai reporter pada saat itu untuk sekarang mati Lihat BH majalah mingguan, saya mengetahui beberapa organisasi di belakang protes, setelah menghadiri dua pertemuan persiapan malam sebelumnya.

Di Santa Tereza Viaduct, sebuah landmark di pusat kota Belo Horizonte, seorang militan feminis yang mengaku diri mengatakan kepada sebagian besar orang muda sayap kiri bahwa “polisi akan menginginkan konfrontasi, dan jika mereka tidak memilikinya, mereka akan melakukannya. ” Dia menambahkan: “Adalah hak setiap orang untuk membela diri.” Seorang pria berkata: “Polisi ingin memprovokasi.”

Beberapa jam kemudian pada Selasa malam yang sama, saya menghadiri pertemuan serupa di gedung yang menjadi kantor rektor Universitas Federal Minas Gerais (UFMG), salah satu lembaga pendidikan tinggi terkemuka di Brasil.

Pada saat itu, kelompok paling kiri, yang sebagian besar terdiri dari mahasiswa, menduduki gedung-gedung publik merupakan hal yang modis. Yang ini tidak terkecuali. Puluhan anak muda tidur di kasur di lantai lobi. Seorang anak kurus, yang mengambil mikrofon dan memperkenalkan dirinya sebagai sejarah…


login sbobet

By gacor88