Mengapa Hari Perempuan Internasional?

Setiap wanita pasti pernah mendengar pria bertanya mengapa ada a Hari Perempuan Internasional dan bukan dari manusia. Pertanyaan lainnya adalah mengapa 8 Maret. Jawaban dari komentar pertama adalah ada hari laki-laki, 15 Juli di Brazil atau 19 November di negara lain. Tanggal tersebut memperingatkan tentang kesehatan, karena pria dikenal tidak menjaga dirinya sendiri.

Asal

Oh Hari Perempuan Internasional Hal ini berasal dari gerakan hak pilih dan buruh dan saat ini merupakan peristiwa yang diakui oleh PBB. Salah satu peristiwa yang berujung pada ditetapkannya tanggal yang menandai perjuangan persamaan hak adalah demonstrasi 15 ribu perempuan di New York pada tahun 1908, yang menuntut pengurangan jam kerja, upah yang lebih baik, dan hak untuk memilih.

Usulan tanggal internasional datang dari Clara Zetkin, seorang aktivis sosialis Jerman. Dia dan aktivis Rusia Alexandra Kollontai menciptakan Hari Perempuan Internasional selama Konferensi Perempuan Sosialis Kedua, yang diadakan di Kopenhagen pada tahun 1910. Tujuannya adalah untuk menetapkan tanggal untuk menuntut hak pilih perempuan dan kesetaraan antara kedua jenis kelamin.

Seratus wanita dari 17 negara yang hadir menyetujui usulan Zetkin dan Kollontai dan tanggal tersebut dirayakan pertama kali pada tahun 1911 di Austria, Denmark, Jerman dan Swiss. Pada tahun 1975, tanggal tersebut diresmikan oleh PBB.

Memilih tanggal

Proposal tersebut tidak menetapkan tanggal protes untuk kesetaraan. Namun, pada tanggal 25 Maret 1911, kebakaran di pabrik garmen Triângulo di New York memakan korban jiwa 125 perempuan dan 21 laki-laki. Kondisi fasilitas yang buruk turut menyebabkan kebakaran, namun fakta bahwa para pekerja dikurung di dalam rumah merupakan faktor penentu jumlah kematian.

Tragedi Triângulo menjadikan tanggal 25 Maret sebagai Hari Perempuan Internasional pada tahun-tahun berikutnya. Namun pada tahun 1917, 90.000 wanita di St. Protes Petersburg untuk “Roti dan Perdamaian”. Demonstrasi terjadi pada tanggal 23 Februari dalam kalender Julian yang digunakan di Rusia, dan pada tanggal 8 Maret dalam kalender Gregorian.

Sejak itu, kemajuan signifikan telah dicapai di seluruh dunia dalam undang-undang ketenagakerjaan mengenai persamaan hak dan keselamatan. Hal ini tidak mencegah lebih dari seratus orang, sebagian besar perempuan, meninggal dalam kebakaran di sebuah pabrik garmen di Dhaka pada tahun 2012. Sama seperti di Triangle satu abad sebelumnya, para penyintas melaporkan bahwa pintu keluar terkunci.

Hollywood

Seperti halnya kegiatan lainnya, persoalan kesetaraan adalah hal yang lama dan sulit Hollywood. Di samping aktris bergaji tinggi seperti Meryl Streep e Julia Robertskesenjangan dalam kesempatan dan upah masih terus terjadi.

Pada tahun 2018, laporan UNESCO menunjukkan bahwa di Eropa hanya 1 dari 5 film yang disutradarai oleh perempuan dan hanya 16% pendanaan disalurkan ke film dengan sutradara perempuan. Salah satu tindakan yang dipuji oleh UNESCO adalah keputusan Institut Film Swedia yang membagi dana secara merata antara laki-laki dan perempuan.

Di antara aktivis kesetaraan di Hollywood adalah Geena Davis. Protagonis dari Thelma & Louise (1991) e Sebuah tim yang sangat bagus Spesial (1992), dia melihat karyanya menghilang setelah usia 40 tahun. Oleh karena itu, LSM yang dikelolanya tidak hanya menunjukkan jumlah perempuan yang dipekerjakan, namun juga menunjukkan ketidakseimbangan lain yang berdampak lebih parah terhadap perempuan.

Dalam sebuah wawancara dengan Forbes, Geena Davis Ia mengaku optimis dengan perubahan tersebut, namun fakta bahwa keberadaan LSM diperlukan untuk menunjukkan kepada studio mengenai ketidakseimbangan antara masyarakat dan layar sudah membuktikan bahwa banyak hal yang perlu dilakukan.

Foto: Geena Davis dan Tom Hanks dalam adegan dari A Very Special Team / Disclosure

link sbobet

By gacor88