Mengapa Joseph Stiglitz salah tentang Brasil

Bank Pembangunan Nasional Brasil (BNDES) mengadakan seminar tentang pembangunan berkelanjutan awal bulan ini dengan bantuan lembaga pemikir dan kelompok kepentingan yang mewakili sektor industri. Lebih dari segalanya, itu adalah kesempatan bagi ketua bank, Aloizio Mercadante, untuk mengeluarkan senjata dalam upayanya untuk mendapatkan lebih banyak masukan ke dalam agenda ekonomi pemerintah.

Tn. Mercadante – tokoh lama dalam Partai Buruh dan mantan anggota kabinet Dilma Rousseff – adalah pembela agresif kebijakan moneter dan fiskal ekspansif, terutama karena memungkinkan ruang yang lebih besar untuk manuver politik dan perebutan kekuasaan di dalam partai yang berkuasa. . Hal itu juga menambah ruang lingkup ekonomi bank yang dipimpinnya.

Dengan demikian, seminar mengkambinghitamkan kebijakan moneter hawkish dari Bank Sentral Brasil dan kemungkinan tanggung jawab fiskal untuk masalah pertumbuhan negara.

Untuk menambah kredibilitas agendanya, Tn. Mercadante membawa setiap otoritas publik yang dapat mendukung argumennya di arena publik, termasuk peraih Nobel Joseph Stiglitz. Dalam sambutannya Bpk. Stiglitz menyebut suku bunga Brasil “mengejutkan”. Kiri mengambil kata-katanya sebagai Injil untuk terus mengatakan bahwa Bank Sentral salah.

Namun berbeda dengan apa yang dilakukan Pak Mercadante, beberapa sayap dalam pemerintahan, atau Tn. Stiglitz mungkin berpendapat, kebijakan moneter Brasil berada di jalur yang benar.

Joseph Stiglitz memenangkan Hadiah Nobel pada tahun 2001, sebagai pengakuan atas karyanya pada tahun 1970-an tentang asimetri informasi (model ekonomi mikro di mana satu agen memiliki lebih banyak informasi daripada yang lain tentang barang, kegagalan pasar). Ia juga dikenal karena karyanya yang ekstensif tentang perpajakan dan penyediaan barang publik.

Bahkan, sejak dia meninggalkan Bank Dunia dan memenangkan Hadiah Nobel, Mr. Stiglitz mendiversifikasi topiknya, meskipun ia bergerak ke arah polemik politik dan mempertahankan perspektif yang bertentangan dengan apa yang disebut neoliberalisme, seperti dalam bukunya “Globalization and Its Discontents”.

Untuk Tuan. Oleh karena itu, bertanya kepada Stiglitz tentang kebijakan moneter Brasil dalam banyak hal seperti bertanya kepada ahli ortopedi tentang dugaan kanker: masih jauh lebih baik daripada berkonsultasi dengan seorang insinyur; idealnya, bagaimanapun, seseorang akan pergi ke ahli onkologi. Ekonomi adalah ilmu yang sangat terspesialisasi, dan sementara para ekonom pasti dapat memahami penelitian subbidang yang berbeda dan memiliki gagasan umum tentang semuanya, subbidang ini dicirikan oleh batas intelektual yang bergerak cepat, baik itu ekonomi informasi, ekonomi makro, atau teori ekonomi mikro.

Dibutuhkan upaya dan dedikasi yang hampir eksklusif selama seumur hidup untuk mencapai dan mewakili batas-batas subbidang tersebut

Sosok ekonom umum sudah tidak ada lagi; itu mati bersama Milton Friedman dan Paul Samuelson. Namun di Brasil, debat publik dengan keras kepala mempertahankan angka ini, biasanya dengan mengundang orang-orang yang tidak memiliki banyak relevansi ilmiah, tetapi merupakan pembuat kebijakan atau sukses di pasar keuangan beberapa dekade yang lalu.

Aloizio Mercadante dan Gleisi Hoffmann, ketua Partai Buruh. Keduanya membela penggunaan belanja publik untuk mendorong pertumbuhan. Foto: Fabio Rodrigues Pozzebom/ABr

Tn. Mercadante mengetahui semua ini dan memiliki mr. Stiglitz menelepon karena dia tahu posisi umumnya pada krisis inflasi global, dan dia tahu bahwa surat kabar akan menerbitkan berita utama seperti “Peraih Nobel mengatakan suku bunga pada tingkat yang ‘mengejutkan’.”

Namun, Hadiah Nobel adalah cara untuk membangun kanon ekonomi kontemporer, cara untuk menandai sejarah pemikiran ekonomi kontemporer dan sejarah pemikiran ekonomi, seperti yang dicatat oleh Pérsio Arida dalam esainya yang brilian pada tahun 1983 “The history of economic thinking as theory dan retorika.” Dengan demikian, ini adalah strategi retoris untuk membawa Mr. Stiglitz ke garis depan debat Brasil.

Namun, semua bukti mengarah ke Mr. Stiglitz salah tentang inflasi – tidak hanya di Brasil.

Di AS, telah terjadi perdebatan selama pandemi tentang sifat inflasi. Apakah itu sementara? Hanya kejutan pasokan yang akan hilang tanpa perlu intervensi? Apakah itu permanen? Apakah akan ada komponen permintaan yang akan memberi umpan balik?

Jawaban atas pertanyaan-pertanyaan ini sangat penting bagi pemerintah AS. Jika inflasi bersifat permanen, Federal Reserve akan membutuhkan intervensi dalam keseimbangan ekonomi makro dengan menaikkan suku bunga untuk menahan inflasi, mengurangi ruang lingkup kebijakan Joe Biden.

Tn. Stiglitz adalah salah satu pendukung gagasan yang paling bersemangat bahwa inflasi disebabkan oleh guncangan penawaran struktural dan bersifat sementara.

Sayangnya, seperti yang ditunjukkan oleh bukti, inflasi AS tetap bertahan dan memiliki komponen permintaan yang kuat, terutama berdasarkan pengeluaran publik pemerintahan Donald Trump selama pandemi dan pemeriksaan bantuan tambahan pada Maret 2021. Untuk…


Togel Sidney

By gacor88