Meskipun ada ketidakpastian ekonomi, masih ada alasan untuk mendukung Brasil

Pandemi Covid-19 telah meningkatkan tingkat ketidakpastian ekonomi di Brasil. Indeks Ketidakamanan Ekonomi Brasil (IIE-Br), yang disusun oleh Institut Ekonomi Brasil di lembaga think tank Fundação Getúlio Vargas (IBRE-FGV), mencapai titik tertinggi dalam sejarah, jauh di atas angka yang tercatat di tengah krisis abad ke-21 sebelumnya. Pada bulan April 2020, IIE-Br mencapai 210,5 poin. Pada level tertinggi sebelumnya – pada pemilihan presiden tahun 2002, krisis keuangan tahun 2008-2009, dan hilangnya peringkat peringkat investasi di Brasil oleh S&P pada tahun 2015 – indeks ini masing-masing mencapai 132,1, 132,4, dan 136,8 poin.

Apa yang disebut “jendela standardisasi” IIE-Br terjadi antara Januari 2006 dan Desember 2015, di mana rata-rata ketidakpastian mencapai 100 poin, yang dianggap “normal”. Oleh karena itu, 210,5 poin yang terlihat pada bulan April 2020 sangatlah tinggi menurut standar indeks. Pada bulan Juli, IIE-Br turun menjadi 163,7 poin, namun masih jauh lebih tinggi dari puncak sebelumnya.

Dalam artikel terbaru yang diterbitkan di VoxEU berjudul “Ketidakpastian perekonomian pasca pandemi Covid-19,” berbagai aspek ketidakpastian terkait Covid-19 disoroti.

Dari segi epidemiologi, masih ada keraguan mengenai tingkat penularan dan tingkat kematian virus, efektivitas pembatasan sosial, serta waktu yang diperlukan untuk memproduksi vaksin dan berhasil melakukan vaksinasi terhadap masyarakat. Terkait perekonomian, terdapat ketidakpastian mengenai dampak ekonomi jangka pendek, dampak kebijakan publik yang reaktif, kecepatan pemulihan pascapandemi, dan masih adanya perubahan kebiasaan, seperti pola konsumsi, pariwisata bisnis, dan kerja jarak jauh.

Seperti yang terlihat jelas dalam angka-angka tersebut, Brasil sangat terpukul oleh pandemi Covid-19, dan menjadi salah satu negara dengan jumlah kasus dan kematian tertinggi akibat virus tersebut. Oleh karena itu, Brasil tidak hanya harus menghadapi konsekuensi jangka pendek yang besar dan tidak dapat disangkal dari Covid-19, namun juga ketidakpastian dalam periode pascapandemi jangka menengah dan panjang.

Indeks seperti yang ditunjukkan oleh IIE-Br menunjukkan bahwa mendorong skenario suram saat ini ke masa depan adalah bentuk penipuan diri sendiri, mirip dengan optimisme berlebihan, namun justru berdampak sebaliknya. Di satu sisi, memang benar bahwa ketidakpastian itu sendiri sangat membebani aktivitas perekonomian, mengurangi investasi dan belanja barang konsumsi yang lebih mahal, seperti yang dibahas dalam literatur ekonomi. Namun, seperti yang tersirat dalam kata ‘ketidakpastian’, masa depan masih belum jelas, dan hanya ada sedikit elemen yang terlihat untuk memprediksi skenario yang ‘dapat diandalkan’. Dengan kata lain, kita tidak bisa menutup kemungkinan apapun, baik pesimis maupun optimis.

Namun, meningkatnya ketidakpastian ini tidak dapat dijadikan pembenaran bagi para ekonom dan analis lainnya untuk berhenti membuat proyeksi, meskipun tugas ini menjadi jauh lebih menantang. Dan ketika kita memikirkan masa depan, kita tidak bisa mengesampingkan dampak langsung dari krisis ini, yang terjadi di seluruh dunia: peningkatan utang publik, yang tentu saja tidak bisa dihindari oleh Brasil.

Meningkatnya utang publik

A artikel terbaru oleh ekonom Victor Gaspar dan Gita Gopinath, di Blog IMF, menunjukkan bahwa utang publik global akan mencapai 101,5 persen dari GBP global tahun ini – tingkat tertinggi yang pernah ada, melampaui puncak yang terlihat setelah Perang Dunia II. Dalam kasus negara-negara maju, utang publik diperkirakan sebagai rasio terhadap PDB…


slot online pragmatic

By gacor88