‘Momen sulit bagi Rusia’ saat pertempuran berkobar antara Armenia dan Azerbaijan

YEREVAN, Armenia – Rusia pada Selasa mengatakan telah merundingkan gencatan senjata antara Armenia bekas Soviet dan Azerbaijan setelah bentrokan antara rival bersejarah itu menewaskan sedikitnya 49 tentara Armenia.

Kementerian Pertahanan Armenia mengatakan pertempuran dimulai Selasa pagi, dengan kota-kota Armenia Goris, Sotk dan Jermuk diserang oleh artileri, mortir, dan drone Azerbaijan.

“Keluarga saya dan saya terbangun karena penembakan ketika (daerah itu) diserang sekitar tengah malam,” kata Anna, yang tinggal di kota Vardenis, Armenia, sekitar 20 kilometer dari perbatasan dengan Azerbaijan dan tidak mau memberikan nama belakangnya. .

“Kami mendengar suara roket. Itu sangat menakutkan,” katanya kepada The Moscow Times.

Pertempuran mematikan itu terjadi ketika sekutu terdekat Yerevan, Moskow – yang memiliki ribuan penjaga perdamaian di wilayah itu – terganggu oleh invasi enam bulannya ke Ukraina.

Rusia mengatakan telah menghentikan bentrokan, dengan Kementerian Luar Negeri Rusia mengatakan gencatan senjata telah disetujui mulai pukul 09:00. waktu Moskow.

“Situasinya sangat menyakitkan,” kata Nina, warga Yerevan yang menolak menyebutkan nama belakangnya. “Aku hanya memikirkan bagaimana mempertahankan rumahku jika mereka datang.”

Para ahli telah memperingatkan bahwa perang Kremlin di Ukraina telah melemahkan Rusia dan meningkatkan kemungkinan eskalasi lebih lanjut antara Armenia dan Azerbaijan.

“Rusia saat ini tidak mau atau tidak mampu membendung agresi Azerbaijan di wilayah tersebut,” kata Tigran Grigoryan, seorang pakar politik yang berbasis di Yerevan, menambahkan bahwa ada “kekosongan kekuatan regional” karena fokus Moskow pada Ukraina.

Pertempuran tampaknya telah mereda pada Selasa malam, setelah putaran diplomasi yang intens, dan Baku mengumumkan bahwa tujuan langsungnya telah tercapai.

Perdana Menteri Armenia Nikol Pashinyan berpidato di depan parlemen di Yerevan pada 13 September 2022
premier.am

“Provokasi yang dilakukan oleh pasukan Armenia di perbatasan telah digagalkan dan semua tujuan yang diperlukan telah tercapai,” kata kantor Presiden Azerbaijan Ilham Aliyev dalam sebuah pernyataan.

Perdana Menteri Armenia Nikol Pashinyan mengatakan kepada anggota parlemen pada Selasa pagi bahwa setidaknya 49 tentara Armenia tewas dalam serangan Azerbaijan.

Juru bicara Presiden Vladimir Putin, Dmitry Peskov, mengatakan bahwa Kremlin melakukan segala daya untuk menyelesaikan situasi tersebut.

“Tentu saja, presiden melakukan segalanya untuk membantu mengurangi ketegangan di perbatasan,” kata Peskov. “Sulit untuk melebih-lebihkan peran Federasi Rusia dan (Presiden Rusia Vladimir) Putin.”

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken menelepon para pemimpin Armenia dan Azerbaijan pada hari Selasa, dengan juru bicaranya mengatakan Washington akan “mendesak untuk segera menghentikan pertempuran dan penyelesaian damai.”

Tetapi ada kemarahan di Yerevan atas apa yang dilihat sebagai kelambanan Rusia – penjaga perdamaian Rusia dikerahkan ke wilayah itu pada tahun 2020 setelah perang berdarah antara Armenia dan Azerbaijan atas wilayah sengketa Nagorno-Karabakh.

“Rusia perlu mengambil posisi yang jelas,” kata mantan anggota parlemen Armenia Arman Abovyan kepada The Moscow Times.

“Situasinya belum pernah terjadi sebelumnya – negara Azerbaijan menyerang negara bagian Armenia … ini adalah upaya untuk mencaplok wilayah Armenia. Bukan kebetulan bahwa ini terjadi ketika Rusia sepenuhnya fokus pada situasi di Ukraina,” dia dikatakan.

Presiden Azerbaijan Ilham Aliyev bertemu dengan pimpinan militer di Baku pada 13 September 2022
presiden.az

Sponsor politik dan militer lama Baku, Turki, menyalahkan Armenia dan mendesaknya untuk “fokus pada negosiasi perdamaian”.

Iran, yang berbagi perbatasan dengan kedua negara, menyerukan “pengekangan” dan “resolusi damai” untuk pertempuran itu.

Uni Eropa, Prancis, dan AS menyatakan keprihatinan atas eskalasi tersebut dan menyerukan diakhirinya permusuhan.

Sebelum gencatan senjata diumumkan, Armenia mengajukan banding ke Organisasi Perjanjian Keamanan Kolektif (CSTO), aliansi keamanan negara-negara pasca-Soviet yang dipimpin Moskow.

“Bagi Rusia, ini adalah saat yang sulit – akan menjadi pukulan telak bagi prestise Rusia dan organisasi CSTO untuk meninggalkan Armenia tanpa bantuan, tetapi pada saat yang sama, Rusia tidak ingin merusak hubungannya dengan Azerbaijan dan Turki. Mikayel Zolyan, mantan anggota parlemen dan analis politik Armenia, mengatakan kepada The Moscow Times.

Situasi saat ini menggemakan dua perang sebelumnya di wilayah tersebut atas Nagorno-Karabakh pada 1990-an dan 2020.

Pertempuran enam minggu pada musim gugur 2020 merenggut lebih dari 6.500 nyawa dan diakhiri dengan gencatan senjata yang ditengahi Rusia antara Armenia dan Azerbaijan.

“Di satu sisi, Rusia adalah sekutu Armenia dan anggota CSTO, tetapi pada saat yang sama Azerbaijan memiliki sejumlah perjanjian dengan Rusia dan Rusia menganggap Azerbaijan juga sekutunya. Apalagi Rusia adalah mediator dalam konflik Karabakh , ”kata Zolyan.

“Ketiga peran tersebut cukup sulit untuk digabungkan, itulah sebabnya kami melihat bahwa semua pihak tidak puas dengan Rusia.”

AFP menambahkan pelaporan.

judi bola terpercaya

By gacor88