Panitia dengar pendapat pada 8 Januari dapat dibentuk

Presiden Senat Rodrigo Pacheco pada hari Selasa berjanji untuk membentuk komite pemilihan pada kerusuhan 8 Januari yang diminta oleh sekelompok anggota parlemen pro-Jair Bolsonaro yang sebagian besar sayap kanan, “jika memenuhi persyaratan (hukum).”

Anggota Kongres André Fernandes, anggota Partai Liberal mantan Presiden Bolsonaro, menulis permintaan untuk membentuk komite kongres bersama, yang akan memiliki 15 senator dan 15 anggota DPR. Tujuan yang dinyatakan komite adalah untuk menyelidiki “tindakan dan kelalaian yang terjadi pada 8 Januari”, tetapi petisi tersebut gagal menyebutkan bahwa para pengunjuk rasa adalah pendukung setia Mr. Bolsonaro keberatan dengan hasil pemilu 2022.

Tn. Permintaan Fernandes bukanlah yang pertama untuk pembentukan komite terpilih untuk kerusuhan di Kongres, ketika gerombolan pendukung sayap kanan Bolsonaro menyerbu dan menjarah gedung-gedung yang menampung ketiga cabang pemerintahan.

Pada malam tanggal 8 Januari, Senator Soraya Thronicke dari Mato Grosso do Sul menulis permintaan kepada komite terpilih khusus Senat untuk menyelidiki “tindakan anti-demokrasi dan teroris” yang terjadi beberapa jam sebelumnya. Permintaan terhenti karena Kongres sedang reses pada saat itu. Pada tanggal 1 Februari, senator baru menjabat untuk masa jabatan 2023-2031 dan meminta Ms. Thronicke sekali lagi mengumpulkan tanda tangan untuk petisinya karena masa berlaku beberapa penandatangan telah berakhir.

Kata kantor pers Senator Thronicke Laporan Brasil bahwa dia memperoleh 40 tanda tangan dari saat ini senator, jauh di atas ambang batas 27 tanda tangan untuk memasang panitia seleksi. Lima dari mereka adalah anggota Partai Buruh Presiden Luiz Inácio Lula da Silva, tetapi Lula sejak itu mengatakan bahwa dia menentang penciptaan dari komite kongres tentang kerusuhan, yang dapat menyebabkan beberapa anggota parlemen menarik dukungan mereka.

Kantor pers Senator Thronicke menambahkan bahwa dia tidak akan menarik permintaannya untuk komite pemilihan Senat meskipun ada permintaan untuk komite kongres bersama oleh anggota parlemen pro-Bolsonaro. Pada tahun 2022 Ny. Thronicke mencalonkan diri sebagai presiden dan mendapat 0,5 persen suara, dan tidak memilih Lula maupun Mr. tidak mendukung Bolsonaro menjelang pertandingan.

Tn. Pacheco telah memblokir pembentukan komite terpilih di masa lalu. Pada tahun 2021, para senator harus mengajukan banding ke Mahkamah Agung untuk menemukannya untuk membentuk komite terpilih tentang kesalahan penanganan pandemi oleh pemerintahan Bolsonaro. Pada tahun 2022 Bpk. Pacheco menunda pencalonan anggota komite terpilih untuk menyelidiki korupsi di kementerian pendidikan – dalam praktiknya tidak pernah mengadakan satu sesi pun.


slot demo

By gacor88