Pasar saham Brasil bangkit dari keterpurukan.  Apa sekarang?

Ketika para ekonom memperdebatkan bentuk pemulihan ekonomi pascapandemi, ada satu aspek yang menunjukkan titik V ideal: pasar saham Brasil. Pada bulan pertama pandemi ini, indeks saham acuan Brasil, Ibovespa, turun setengahnya, namun sudah kembali ke sekitar 90.000 poin, 20 persen di bawah angka tertinggi sepanjang masa – mengingat besarnya pandemi ini. Volatilitas terus berlanjut, namun investor masih mengkaji fundamental di balik pemulihan ini.

Jika kita melihat data terkini mengenai ekonomi riil di Brazil, seperti penurunan terburuk dalam penjualan ritel dan output industri yang pernah tercatat, atau proyeksi PDB yang suram – dengan potensi kontraksi mencapai 9 persen, tergantung pada variabel yang dimasukkan – saham pemulihan pasar yang cepat tampaknya tidak berhubungan dengan skenario bumi hangus yang ada saat ini. Namun pengelola dana lokal telah mendengarnya Laporan Brasil memperingatkan bahwa gambaran keseluruhannya lebih kompleks dibandingkan prospek keuntungan jangka pendek bagi perusahaan-perusahaan Brasil – yang jelas-jelas lemah dalam jangka pendek – dan mencakup perkembangan Covid-19, pembelian murah, kelebihan likuiditas, dan tren global.

Untuk memahami kesembuhan Ibovespa yang hampir ajaib, pertama-tama kita harus mengambil langkah mundur.

Pada saat krisis terburuk terjadi, antara bulan Maret dan April, pasar saham Brasil merupakan salah satu pasar saham dengan kinerja terburuk di dunia, dengan nilai dolar AS terjun bebas lebih dalam akibat devaluasi mata uang Brasil. Tapi bahkan sebagai pasar pemulihan globalpemantulan di Brazil tampaknya lebih lambat dibandingkan di AS, di mana Nasdaq telah mencapai titik tertinggi sepanjang masa meskipun prognosis perekonomiannya buruk.

Menurut Patrick O’Grady, CEO perusahaan manajemen aset Vitreo, angka tersebut menunjukkan bahwa Ibovespa mengikuti pola global. Namun dia juga menambahkan bahwa meskipun indeks digunakan sebagai ukuran umum pasar saham, indeks tidak selalu mencerminkan kinerjanya setiap orang saham, maupun ekonomi riil.

“Perbedaan antara indeks dan kapitalisasi pasar perusahaan disebabkan karena semakin sedikit perusahaan yang memiliki kepentingan lebih besar terhadap indeks tersebut. Jika Anda menganalisis S&P 500 dengan dan tanpa perusahaan teknologi, itu adalah hal yang berbeda. Dan Ibovespa selalu kurang terdiversifikasi dari itu. Laporan ini juga bukan merupakan gambaran yang baik mengenai kinerja perekonomian, karena hanya mencakup…


Togel Singapore

By gacor88