Penjualan ritel mengakhiri tahun 2022 dengan level tertinggi

Data Indikator Aktivitas Perdagangan Serasa Experian yang diterima Jornal 140 menunjukkan penjualan ritel fisik Brazil menutup tahun 2022 dengan peningkatan sebesar 0,9%. Dibandingkan tahun 2021, perbandingannya menunjukkan melemahnya aktivitas ritel sebesar 4 poin persentase, yang mengakhiri tahun dengan pertumbuhan yang lebih signifikan, yaitu 4,9%. Selain itu, angka yang tercatat (0,9%) ini merupakan angka terendah kedua sepanjang sejarah indeks yang dimulai pada tahun 2001, dan merupakan angka kedua setelah tahun 2003 yang mencapai 0,8%. Lihat data selengkapnya pada grafik di bawah ini:

Menurut ekonom Serasa Experian, Luiz Rabi, ada dua faktor yang diperkirakan menghambat percepatan pertumbuhan perdagangan pada tahun 2022. “Evolusi inflasi dan tingkat Selic yang luas sepanjang tahun mempengaruhi hampir semua segmen ritel, serta daya beli konsumen. Hal ini menyebabkan berkurangnya arus kas perusahaan dan juga berkurangnya keuntungan akhir para pengusaha.”

Sektor kendaraan, sepeda motor dan suku cadangnya mengalami penurunan yang lebih tajam

Segmen Kendaraan, Sepeda Motor dan Suku Cadang mengakhiri tahun 2022 dengan penurunan terbesar yaitu 1,8%. Kemudian terjadi penurunan pada sektor Bahan Bakar dan Pelumas (-1.4%), Bahan Konstruksi (-1.2%), serta Supermarket, Hypermarket, Makanan dan Minuman (-0.8%). “Dapat diamati bahwa daerah yang paling terkena dampak adalah daerah dimana konsumen mengalami peningkatan biaya input atau membutuhkan pembiayaan dan jalur kredit lainnya untuk menutupi pengeluaran dan oleh karena itu harus berurusan dengan tingkat suku bunga.” dia menjelaskan Rabi.

Satu-satunya sektor perdagangan yang mengalami peningkatan pada akhir tahun adalah segmen Furnitur, Perlengkapan Rumah Tangga, Elektronik dan IT (3,7%), serta Kain, Pakaian, Alas Kaki, dan Aksesori (11%). Pertumbuhan ini dapat dijelaskan oleh fakta bahwa sektor-sektor tersebut berhasil pulih dari penurunan dua tahun sebelumnya, di mana pandemi memaksa penutupan toko fisik di seluruh negeri dan mempengaruhi volume penjualan, pungkas ekonom tersebut.

Variasi bulanan

Perbandingan bulanan antara Desember dan November 2022 menunjukkan bahwa penjualan ritel fisik tumbuh sebesar 1,0%. Secara bulanan, sektor bahan konstruksi mengalami kenaikan terbesar, naik 2,4%, diikuti oleh Furnitur, Peralatan Rumah Tangga, Elektronik dan IT, naik 2,1%. Penurunan paling tajam terjadi pada sektor Bahan Bakar dan Pelumas yang turun sebesar 1,1%. Untuk memeriksa informasi lebih lanjut dan rentang historis indikator, klik disini.

Metodologi

Oh Indikator Aktivitas Perdagangan Serasa Experian Hal ini dibangun hanya berdasarkan jumlah pertanyaan bulanan yang dilakukan oleh sekitar 6.000 perusahaan komersial ke database Serasa Experian. Permintaan informasi diperlakukan secara statistik menggunakan metode rata-rata terpangkas (trimmed mean method), dengan potongan sebesar 20% pada tingkat pertumbuhan bulanan atas dan bawah, dibandingkan dengan masing-masing perusahaan komersial dalam enam segmen ritel yang disurvei. Untuk membentuk kisaran total indikator aktivitas perdagangan Serasa Experian, tingkat pertumbuhan yang dihasilkan dari setiap segmen ritel ditimbang berdasarkan bobot relatif masing-masing segmen dalam Survei Perdagangan Bulanan – Ritel yang Diperluas, dari IBGE, dengan mempertimbangkan tinjauan metodologisnya.

By gacor88