Peran Paus Fransiskus dalam politik Argentina

Ketika Uskup Agung Jorge Bergoglio diumumkan sebagai pemimpin baru Gereja Katolik pada tahun 2013, rekan-rekannya di Argentina sama terkejutnya dengan negara-negara lain di dunia, namun ada pertanyaan tambahan dalam benak mereka: bagaimana tokoh dunia baru Paus Fransiskus akan berperan dalam hal ini? politik dalam negeri negara tersebut?

Ternyata, spekulasi politik yang paling umum pada hari-hari pertama masa kepausannya ternyata salah: meskipun ada sejarah bentrokan dengan pemerintah sepanjang dekade Kirchnerite, hubungan Paus dengan Cristina Fernández de Kirchner di tahun-tahun terakhir kekuasaannya dan dengan Alberto Fernández pada hari-hari pertama pemerintahannya sejauh ini terbukti lebih ramah dibandingkan dengan mantan presiden Mauricio Macri, selama empat tahun masa jabatannya.

Melihat lebih dekat pada ideologi dan kepribadian Paus Fransiskus, dan menyelami perannya dalam sejarah politik Argentina baru-baru ini, mungkin dapat membantu menjelaskan alasan di balik pendekatan ramahnya terhadap Peronisme – meskipun ia mendukung tujuan-tujuan yang secara historis ditentang oleh Gereja, termasuk pernikahan sesama jenis. dan aborsi.

Ortodoks tapi populer

Paus Fransiskus sulit dijabarkan. Bagi para pengikutnya, ia adalah idola yang hadir untuk menghidupkan kembali Gereja Katolik dan mengembalikannya ke akarnya sebagai Gereja kaum miskin dan membutuhkan, dengan kritik terhadap kapitalisme dan anti-konsumerisme. Bagi lawan-lawannya yang liberal dan sekuler, ia hanyalah seorang pendeta konservatif yang menentang kebebasan individu dan menutup mata terhadap penyalahgunaan institusional. Dan bagi mereka yang berada di sayap kanan, dia mungkin juga seorang revolusioner Marxis.

Kenyataannya, gaya Paus yang tidak langsung dan seringkali ambigu, kedekatannya dengan kemiskinan dan keinginan kuatnya untuk berkuasa, yang memungkinkannya untuk naik dari seorang pendeta dunia ketiga menjadi kepala lembaga yang paling lama berdiri di dunia, menunjukkan bahwa pendekatannya tidak tepat. yang berbeda dengan Peronisme dalam politik Argentina.

Paus Fransiskus menghabiskan masa pertumbuhannya pada tahun 1960an dan 1970an, ketika Teologi Pembebasan sedang berkembang pesat. Teologi pembebasan berasal dari Amerika Latin dan mengusulkan agar Gereja harus menjadi peserta aktif dalam proses perubahan dan revolusi yang akan membebaskan orang-orang tertindas di benua tersebut, sambil sepenuhnya memasukkan pemikiran Marxis ke dalam keyakinan agama mereka.

Paus Fransiskus, sebaliknya, adalah seorang Jesuit, sebuah ordo yang didirikan untuk bertindak sebagai utusan langsung Paus dalam perjuangan Kontra-Reformasi. Oleh karena itu, konsep seperti otoritas, kesetiaan, kerahasiaan, dan wawasan politik sangatlah penting baginya. Selagi bersaing untuk melindungi keyakinan inti Gereja, para Jesuit juga menanggapi permintaan kuat dari umat beriman selama Era Modern: perlunya Gereja untuk meninggalkan sikap korup, kelebihan, dan kemewahan demi kemiskinan dan refleksi spiritual. Mereka mengucapkan kaul kemiskinan, sesuatu yang ditanggapi dengan sangat serius oleh Paus Fransiskus – Paus Yesuit pertama.

Fransiskus tidak pernah menjadi penggemar berat Teologi Pembebasan. Sebaliknya, ia menganut Teologi Rakyat, yang kontras dengan Teologi Pembebasan dan doktrin konservatif lainnya. Theology of the People berargumentasi bahwa manusia jarang sekali melakukan kesalahan, dan jarang sekali mereka jahat, dan bahwa Gereja harus menerima agama dan adat istiadat yang populer dan membimbing mereka, daripada mencoba menekan mereka agar kembali ke ortodoksi yang dikucilkan oleh para imam dari komunitas mereka. Teologi rakyat ini tidak pernah sepenuhnya bersifat Marxis, namun di lingkungan Argentina, teologi ini menghasilkan penerimaan terhadap Peronisme. Alasan mereka adalah: jika orang Argentina adalah Peronis, maka…


Result SGP

By gacor88