Perdebatan di Ukraina War Rock Inggris universitas, lembaga budaya

Versi sebelumnya dari artikel ini telah dikoreksi untuk mencerminkan fakta bahwa Elena Sudakova, kepala Rumah Pushkin, tidak berbicara langsung dengan The Moscow Times.

LONDON – Perdebatan di Inggris mengenai peran studi Rusia dan promosi budaya Rusia yang dipicu oleh invasi ke Ukraina terus berkobar bahkan saat pertempuran memasuki bulan ke-14.

Pusat budaya Rusia independen terkemuka di Inggris, Rumah Pushkin, bahkan menghadapi pengawasan bulan lalu panggilan untuk mengubah namanya dan melepaskan hubungannya dengan penyair abad ke-19 yang terkenal itu.

Terlepas dari penentangan keras Pushkin House terhadap perang dan keputusan untuk mengubah programnya untuk memberikan suara kepada kelompok minoritas Ukraina dan Rusia, ini tidak cukup bagi sebagian orang.

Institusi di Inggris mempromosikan budaya Rusia “Tetap berpuas diri dan bergantung pada fantasi Russophile yang sudah usang, yang tidak mencerminkan realitas maupun anggapan etis dan geopolitik saat ini,” kata Michał Murawski, seorang profesor di University College London, kepada The Moscow Times.

Intensitas argumen semacam itu tentang bagaimana mempelajari budaya Rusia—serta perdebatan tentang “dekolonisasi” program studi Rusia—yang terjadi di universitas dan institusi terkait Rusia di seluruh negeri tidak memudar selama skala penuh Rusia. invasi ke Ukraina.

Di antara efek perang yang paling nyata adalah pemutusan hubungan yang dramatis dengan organisasi yang berbasis di Rusia, penghentian perjalanan antara kedua negara, dan opsi yang sangat terbatas untuk kemitraan dengan individu yang tetap berada di dalam negeri.

Ammon Cheskin, seorang dosen di Universitas Glasgow, mengenang konfrontasi dengan rekan-rekan Rusia-nya di sebuah universitas di kota Nizhny Novgorod, Rusia.

“Perang sedang dalam ayunan penuh. Kami mengalami kekejaman di Bucha dan Irpin. Dan saya berbicara dengan rekan-rekan Rusia yang tidak mengenali atau mengakui mereka,” kata Cheskin kepada The Moscow Times.

“Mereka mengatakan kalimat yang khas – kita tidak bisa mengetahui kebenarannya, media berbohong. Itu adalah saat yang sulit bagi saya.”

Seperti banyak kontak akademik institusional lainnya, Universitas Glasgow memutuskan hubungannya dengan Nizhny Novgorod segera setelah invasi.

Rumah Pushkin di London
Rumah Pushkin

Bagi siswa bahasa Rusia, dampak terbesar dari perang adalah membuat tidak mungkin mengunjungi tempat mereka belajar – karena masalah keamanan dan hubungan kelembagaan yang terus menurun.

Perang juga menyebabkan perpecahan di kalangan pelajar.

Della Pirrie, seorang mahasiswa Rusia dan sejarah tahun ketiga di UCL, mengatakan bahwa sementara mayoritas teman sekelasnya mendukung Ukraina, dia mempertanyakan motivasi dua siswa yang memutuskan untuk tidak menghabiskan tahun mereka di luar negeri di tanah pasca-Soviet untuk tidak mengambil .

“Sebaliknya, mereka mendukung tindakan (Presiden Rusia Vladimir) Putin,” kata Pirrie, yang menghabiskan satu tahun belajar di kota Tartu di Estonia setelah menjadi tidak mungkin baginya untuk belajar di Rusia sendiri.

Selain Estonia, universitas-universitas Inggris telah mengirim mahasiswa yang belajar bahasa Rusia ke negara-negara pasca-Soviet berbahasa Rusia lainnya, termasuk Kazakhstan dan Georgia.

Karena banyak anak muda Estonia tidak bisa berbahasa Rusia, kata Pirrie berbicara dengan orang tua di kantor pos atau rumah sakit dan menonton ETV plus, saluran berbahasa Rusia.

Rekan belajar di luar negeri siswa Tom Rawcliffe mengatakan dia berhati-hati menggunakan bahasa Rusia di Tartu – atau bahkan memberi tahu teman sekelasnya bahwa dia sedang belajar bahasa.

“Saya hanya berbicara bahasa Rusia di depan umum dengan orang yang saya kenal tidak keberatan berbicara bahasa Rusia, atau ketika saya berada di daerah lain di wilayah tersebut,” katanya kepada The Moscow Times.

Kembali ke universitas-universitas Inggris, argumen telah berkecamuk tentang isu-isu seperti apakah kursus tentang Rusia dan wilayah sekitarnya harus diganti namanya agar Rusia tidak terlalu menonjol dan apakah lebih banyak akademisi harus ditunjuk yang berbasis di negara-negara lain di Eropa Timur, Kaukasus Selatan dan Asia Tengah berspesialisasi.

Murawski mengklaim bahwa mahasiswa Ukraina di universitas Inggris sering “kepergok bersama” dengan orang Rusia, atau dikritik karena posisi “aktivis” atau “emosional” yang berlebihan.

Patung Pushkin dirobohkan di kota Dnipro, Ukraina.
Operasi Dnipro / YouTube

Dia juga mengkritik asosiasi penelitian internasional besar – termasuk Asosiasi Inggris untuk Studi Slavia dan Eropa Timur – karena terus menjadi tuan rumah bagi para sarjana yang dipekerjakan oleh universitas Rusia.

Seberapa jauh perubahan praktik akademik harus dilakukan tetap menjadi masalah yang memecah belah.

Jeremy Morris, mantan dosen Universitas Birmingham yang kini mengajar di Denmark, mengatakan kepada The Moscow Times bahwa kebebasan akademik dasar terancam.

“Apa yang kebanyakan orang maksudkan ketika mereka mengatakan kita harus ‘mendekolonisasi’ studi Rusia adalah bahwa tes kebersihan harus dilakukan pada semua penulis dan pemikir dan bahwa mereka yang gagal dalam tes ini, dari Dostoyevsky hingga Brodsky, harus dapat diakses dalam buku hitam, harus masuk. hanya dengan kunci dari kepala perpustakaan,” kata Morris.

Bagi mereka yang mengajar budaya Rusia, ini sangat menantang.

Meskipun memahami politik atau sejarah Rusia mungkin lebih penting dari sebelumnya, kasus budaya Rusia mungkin lebih sulit dibuat.

“Kita perlu membangkitkan antusiasme mahasiswa terhadap seni, sastra, musik, dan bahasa Rusia,” kata James Rann, dosen di Universitas Glasgow.

“Ini biasanya bukan tantangan… tapi secara emosional sulit ketika Anda berjuang untuk melewati kengerian saat ini yang ditimbulkan Rusia di Ukraina.”

Elena Sudakova, direktur Rumah Pushkin.
Rumah Pushkin

Sementara Rumah Pushkin belum mengubah namanya, sutradara Elena Sudakova mengatakan dalam buletin baru-baru ini bahwa dia mengakui “ketegangan” tentang peran budaya Rusia dalam imperialisme Rusia.

Beberapa kota Ukraina memiliki DIHAPUS Patung pushkin dalam beberapa bulan terakhir.

Namun Sudakova juga mengatakan dalam buletin bahwa penting untuk menunjukkan bahwa masih ada “harapan, perlawanan, dan ketekunan” di Rusia.

Beberapa institusi budaya Rusia di London tidak selamat dari invasi – outlet media budaya The Calvert Journal, misalnya, tertutup sehari setelah Rusia mengirim tank melintasi perbatasan Ukraina.

Dalam sebuah pernyataan, outlet tersebut mengatakan pada saat itu: “Dengan hati nurani yang baik, kami tidak dapat melanjutkan pekerjaan kami yang mencakup budaya dan seni seolah-olah itu adalah bisnis seperti biasa.”

Saat ini tampaknya hanya ada sedikit perubahan signifikan dalam jumlah siswa yang mendaftar untuk belajar bahasa Rusia di universitas-universitas di Inggris.

Misalnya, University of Nottingham mengeluarkan 12 penawaran pada tahun 2021 dan 5 pada tahun 2022. School of Slavic and East European Studies (SSEES) UCL mendaftarkan 29 siswa pada tahun 2021 dan 31 pada tahun 2022.

Tetapi beberapa khawatir bahwa tipe siswa berubah.

“Kami biasanya memiliki dua jenis siswa yang tertarik dengan bahasa Rusia,” kata Cheskin, dosen Glasgow.

“Kami memiliki orang-orang yang tertarik ke Rusia karena budayanya – seringkali mahasiswa Inggris, Eropa Barat – dan mereka sangat mencintai Rusia. Dan kemudian kami memiliki siswa yang melihat Rusia sebagai musuh dan ingin mempelajari musuh. Ini adalah siswa yang tersisa, kami tidak lagi mendapatkan banyak aplikasi dari kelompok pertama.”

Namun, pada akhirnya, nasib studi Rusia sebagai suatu disiplin ilmu bergantung pada hasil perang—dan kaum Rusia pro-Ukraina terus berusaha mengatasi kenyataan yang tidak menyenangkan ini.

“Hidup saya akan selalu ada sebelum dan sesudah Februari 2022, seperti banyak orang di lapangan,” kata mahasiswa tersebut. Pirrieyang berniat melanjutkan studi bahasa Rusia di tingkat pascasarjana.

Selama lebih dari setahun sejak invasi besar-besaran ke Ukraina, Rusia belum memberikan banyak hal untuk dicintai dunia – tetapi tentu saja ada banyak hal untuk dipelajari.

Result SGP

By gacor88