Perjanjian Iklim Escazú: Brasil Termasuk di antara Absennya Yang Penting

Pekan lalu, perhatian dunia tertuju pada tawaran AS KTT iklim. Meskipun acara tersebut membawa beberapa janji penting – termasuk janji Presiden Joe Biden untuk mengurangi ketergantungan negara-negara dengan perekonomian terbesar dunia terhadap bahan bakar fosil. Namun, acara yang disponsori Gedung Putih ini membayangi langkah yang lebih penting dalam menghadapi perubahan iklim: Perjanjian Escazú di Amerika Latin. Ini mulai beroperasi penuh pada tanggal 23 April setelah itu diratifikasi oleh setidaknya 12 negara – dengan pengecualian Brasil di bawah Jair Bolsonaro.

Dalam 26 pasal, perjanjian tersebut bertujuan untuk memperkuat hak-hak sipil dan politik serta meningkatkan demokrasi lingkungan. Konvensi ini menetapkan pedoman, mekanisme dan prosedur tentang bagaimana berkonsultasi dengan masyarakat sebelum mengambil keputusan yang mempengaruhi kehidupan mereka dan kualitas lingkungan mereka. Perjanjian ini juga memperluas produksi dan akses publik terhadap informasi – yang masih lemah di Amerika Latin dan membantu kejahatan lingkungan hidup tidak dihukum.

Escazú mendorong akses terhadap keadilan dengan mendorong penyelesaian konflik dan kewajiban untuk memberikan kompensasi atas kerugian yang ditimbulkan. Hal ini penting bagi kawasan seperti Amerika Latin, dan hal ini juga membentuk mekanisme perlindungan dan kerja sama bagi para pembela lingkungan. Lebih banyak aktivis iklim yang meninggal di Amerika Latin dibandingkan di negara lain di dunia.

Di miliknya laporan terbaru, LSM Global Witness mengonfirmasi adanya 212 pembunuhan terhadap aktivis lingkungan hidup pada tahun 2019 – lebih dari dua pertiganya terjadi di Amerika Latin, dan wilayah Amazon sangat rentan. Banyak orang lain yang menghadapi hukuman penjara dan kampanye kotor online karena pekerjaan mereka.

Perjanjian Escazú, yang mencakup salah satu kawasan dengan keanekaragaman hayati paling tinggi di dunia – meskipun penuh dengan masalah sosial-lingkungan – menghadapi tantangan besar. Perjanjian ini bertujuan tidak hanya untuk melindungi mereka yang menjaga lingkungan, namun juga untuk mengurangi konflik dengan mewajibkan perusahaan swasta dan pemerintah untuk mengizinkan akses terhadap informasi dan partisipasi masyarakat dalam semua proyek yang mempunyai potensi dampak lingkungan.

Perjanjian ini pertama kali dibuat pada tahun 2012, dan negosiasi berlangsung enam tahun sebelum diselesaikan di distrik Escazú, Kosta Rika. Kini negara-negara seperti Uruguay, Meksiko dan Argentina akan menggunakan aturan perjanjian tersebut sebagai bagian dari kerangka hukum lingkungan hidup mereka.

Ketidakhadiran dalam jumlah besar dapat menghambat kesepakatan Escazú

Enam dari sepuluh negara paling berbahaya bagi aktivis lingkungan hidup berada di Amerika Latin: Brasil, Kolombia, Guatemala, Honduras, Meksiko, dan Peru. Kolombia menduduki puncak daftar selama dua tahun terakhir, mengambil posisi teratas dari Brasil.

Namun, dari negara-negara tersebut, hanya Meksiko yang telah meratifikasi Perjanjian Escazú.

Pemerintah di negara-negara ini telah menyatakan keprihatinannya mengenai kedaulatan, ketidakpastian hukum, dan kepentingan komersial. Sementara Chile, El Salvador, dan Honduras bahkan belum menandatangani dokumen tersebut.

Brazil, Chile dan Peru telah berpartisipasi aktif dalam perundingan di bawah pemerintahan sebelumnya – namun upaya-upaya ini sia-sia karena pemerintahan baru-baru ini.

Bahkan menjadi tuan rumah Konferensi Perubahan Iklim PBB (COP25) pada tahun 2019 tidak dapat meyakinkan Presiden Chile Sebastián Piñera untuk merangkul Perjanjian Escazú. Sementara itu, di Peru, krisis politik yang berkepanjangan dan dampak buruk pandemi telah menghalangi negara tersebut untuk melakukan perencanaan jangka panjang.

Di Brasil, situasinya lebih buruk. Presiden sayap kanan Jair Bolsonaro telah menegaskan dengan jelas bahwa hubungan regional bukanlah agenda utamanya, dan lebih memilih untuk menegosiasikan komitmen iklimnya secara langsung dengan AS.

Janji setengah hati Brasil untuk mengurangi emisi karbon pada KTT Iklim baru-baru ini menyenangkan Gedung Putih, dan diskusi mengenai Pasal 6 Perjanjian Paris – yang mengatur bagaimana negara-negara dapat mengurangi emisi mereka menggunakan pasar karbon internasional – mengalami kemajuan di balik layar, menurut kepada sumber-sumber di pemerintahan Bolsonaro.

Ketidakhadiran ini dapat menghambat keefektifan Perjanjian Escazú, dan memperkuat permasalahan yang sudah ada di Amerika Latin: kesenjangan antara undang-undang lingkungan hidup dan hasil-hasil lingkungan hidup. A laporan yang dilakukan oleh Inter-American Development Bank (IDB) menunjukkan bahwa penerapannya sering kali tertinggal dari undang-undang lingkungan hidup, dan hanya terdapat sedikit data yang dapat membantu pembuat kebijakan, peneliti, dan advokasi untuk memahami dan mengatasi kesenjangan penerapan ini.

Sebagaimana kami jelaskan dalam buletin Mingguan Amerika Latin edisi 28 April, jumlah peristiwa cuaca ekstrem telah meningkat tajam di Amerika Latin.

Pada tahun 2050, Bank Dunia memperkirakan hampir 2 persen populasi di kawasan ini akan mengungsi karena kondisi iklim. Selain itu, risiko ekonominya terlalu besar untuk diabaikan. Penyedia asuransi Swiss Re memperkirakan kerugian ekonomi di Brasil akan mencapai 17 persen pada tahun 2050 jika suhu naik sebesar 3,2 derajat Celcius.

“Ada kekurangan sumber daya dan personel yang berkualitas di bidang lingkungan hidup pemerintah. Koordinasi dengan lembaga lain merupakan sebuah masalah dan kurangnya transparansi dan akuntabilitas,” tulis laporan IDB.

Sementara itu, Uruguay dan Kosta Rika adalah negara-negara dengan indikator positif, dengan indikator yang kuat dalam hal akuntabilitas, transparansi, pemberantasan korupsi, serta konservasi hutan dan keanekaragaman hayati.

Bagi para aktivis lingkungan hidup, harapannya adalah ketika Perjanjian Escazú diterapkan dengan benar, maka akan semakin banyak pihak yang menandatangani dan meratifikasinya. “Escazú adalah harapan bahwa perubahan mungkin terjadi di Amerika Latin,” dikatakan Natalia Gomez Peña, petugas advokasi untuk LSM iklim Civicus, berbicara kepada situs berita Dialogo Chino. “Ini adalah kemenangan bagi komunitas dan masyarakat sipil.”


taruhan bola online

By gacor88