pertempuran mematikan tahun 1924 yang tidak dibicarakan siapa pun

Hari ini, tanggal 9 Juli, secara tradisional merupakan hari libur umum di negara bagian São Paulo, memperingati Revolusi Konstitusionalis tahun 1932, yang akhirnya ditindas oleh Presiden Getúlio Vargas. Namun, sejarah pertempuran dan bentrokan di São Paulo sudah melampaui tahun 1932. Salah satu pemberontakan tertentu, yaitu tahun 1924, sebagian besar tidak terdeteksi dalam sejarah negara bagian tersebut.

Meriam, parit, pemboman, sekitar 5.000 orang terluka dan ratusan kematian – bukan skenario yang biasanya dikaitkan dengan Brasil. Hal ini terjadi selama satu bulan penuh di São Paulo pada tahun 1920an, ketika pusat ekonomi terpenting di negara tersebut terjebak dalam pemberontakan militer seiring dengan perubahan sosial yang membawa wilayah tersebut ke titik didih. Pada waktunya, kerusakan yang terjadi dapat diatasi dan bersama dengan itu pula kisah konflik terburuk di kota terbesar di Amerika Latin.

“Oh baiklah, itu karena kutukan. Ini adalah revolusi yang ditakdirkan untuk dilupakan selama 100 tahun,” canda Celso Luiz Pinho, penulis ‘São Paulo – 1924’, sebuah buku tentang pemberontakan anggota tentara pemberontak yang merebut kota itu selama hampir sebulan pada bulan Juli 1924. terpisah. ramalan suram seorang panglima tentara yang menceritakan kepada mr. Kepindahan Pinho kini hanya sekedar anekdot, namun sebenarnya tetap akurat. Meskipun pemberontakan tahun 1932 dirayakan dengan monumen tertinggi di kota itu – sebuah obelisk yang dibangun untuk menampung sisa-sisa tentara yang gugur – dan hari libur umum, peristiwa tahun 1924 hampir tidak dibahas oleh para sejarawan Brasil, apalagi penduduknya.

Untuk Ilka Stern Cohen, penulis ‘Bom di São Paulo – Revolusi 2014,’ “Ingatan dibuat dari pilihan yang masuk akal atau tidak. Peristiwa tahun 1924 tidak masuk akal untuk narasi São Paulo. Itu semua terjadi secara kebetulan di kota, politisi lokal tidak terlibat. Tentu penting, ini mengubah kehidupan mereka yang terkepung selama lebih dari 20 hari, tapi hilang karena tidak ada gunanya,” ujarnya. Laporan Brasil.

Meskipun tampaknya hilang seiring berjalannya waktu, kudeta yang gagal ini sebenarnya menyoroti pertanyaan-pertanyaan yang selalu muncul dalam politik Brasil: perlunya reformasi sosial dan keterlibatan militer dalam politik sehari-hari.

Tong rempah-rempah di São Paulo

Meskipun pemberontakan itu sendiri dimulai pada tanggal 5 Juli, penyebabnya sudah ada sejak lama. Tahun 1920-an adalah periode perubahan sosial di Brasil, dengan langkah pertama urbanisasi dan industrialisasi yang terjadi di kota-kota pesisirnya. Di tengah perubahan tersebut, sistem politik yang dikenal di Brasil sebagai “Republik Lama”—dirusak oleh pemilu yang curang, rendahnya partisipasi masyarakat dalam politik, dan rotasi kekuasaan elit pedesaan—perlahan-lahan mulai retak.

Salah satu retakan ini muncul di angkatan bersenjata, dalam sebuah gerakan yang disebut dalam buku teks letnan, atau letnan. Kalangan militer tingkat bawah—sebuah institusi yang dianggap hampir tidak bisa dipatahkan di Brasil saat ini—sangat menginginkan perubahan sosial. “Saya menjelaskan 1924 sebagai upaya untuk menegakkan kembali cita-cita Republik 1889. Ini adalah momen ketika model politik dipertanyakan”, kata Ibu Stern Cohen.

Dua tahun sebelumnya, 18 tentara menunjukkan ketidakpuasan mereka di Rio de Janeiro ketika mereka mencoba mengambil alih Benteng Copacabana, sementara mereka dikepung oleh pasukan pemerintah federal dan tewas di pantai.

Sebagai upaya untuk menghalau gerakan tersebut, Pak. Pinho, beberapa dari mereka yang terlibat dikerahkan ke provinsi yang jauh, seperti Mato Grosso do Sul dan pedesaan São Paulo. Mereka memang jauh dari ibu kota federal Rio de Janeiro, tapi tidak satu sama lain. Di sana mereka bisa menyebarkan ide-idenya dan mengumpulkan dukungan. Tidak menyadari situasi ini, kota São Paulo berada di antara para pemberontak dan tujuan mereka: menggulingkan Presiden Artur Bernardes di Rio de Janeiro.

Panasnya pertempuran

Pemberontakan dimulai pada ulang tahun kedua percobaan kudeta di Copacabana. Para pemberontak, di bawah komando Jenderal Isidoro Dias Lopes, mengambil alih Batalyon Kavaleri ke-4 di Santana, sebelah utara São Paulo. dilaporkan oleh surat kabar O Estado de S.Paulo. Dari sana mereka merebut bandara militer Campo de Marte dan mengebom istana resmi pemerintah, yang terletak di pusat kota São Paulo.

Konflik tersebut brutal, dengan pemberontak menembakkan meriam dan menjadi sasaran serangan udara sebagai balasannya. Parit digali di seluruh kota. Daerah sipil seperti lingkungan kelas pekerja di Mooca dan Brás menjadi sasaran; adalah sekolah Liceu Coração de Jesus, yang terletak di dekat istana terkena tiga bom.

“(Pasukan pemerintah federal) mengebom São Paulo dan entah karena kurangnya pengetahuan teknis atau karena keinginan untuk mengakhiri konfrontasi sesegera mungkin, mereka tidak terlalu menyukai bangunan dan rumah. Terjadi kehancuran yang meluas,” kata sejarawan Boris Fausto dalam serial dokumenter Netflix Perang Brasil.

Pertarungan cepat juga menjadi tujuan para pemberontak, kata Mr. Pinho. “Mereka menginginkan kilat. Dalam waktu singkat mereka menduduki tempat-tempat strategis namun kekurangan dukungan dari luar. Sangat mudah untuk melihat setelah 20 hari bahwa itu tidak akan berhasil. Perencanaan memang indah di atas kertas, namun ketika menjadi kenyataan, mereka tidak siap.”

Dalam bukunya, Ibu Stern Cohen menjelaskan beberapa episode nasib buruk dan perencanaan yang buruk yang merugikan para pemberontak, seperti seorang informan yang memberi informasi kepada komandan militer yang setia kepada pemerintah, yang berhasil mengorganisir perlawanan, dan dari para pemimpin utama pemberontak. pemberontakan: saudara Joaquim dan Juarez Távora.

Namun berlarut-larutnya konflik memakan banyak korban jiwa. Mereka terjebak dalam konflik dan tidak bisa membedakan pemberontak dan loyalis karena keduanya mengenakan seragam yang sama. Di tengah negara yang terkepung, ribuan orang mengungsi ke pedesaan dan sebagian besar rantai pasokan kota mengering. Jika dibiarkan sendiri, penduduk mencoba mengatur kota dan menengahi konflik. Namun upaya tersebut tidak cukup untuk menghindari kerugian besar. Sumber berbeda dalam hal kematian; perhitungan resmi menyebutkan 503 korban jiwa, namun para sejarawan menyebutkan jumlahnya mendekati 800 orang. Terlepas dari itu, pemberontakan tahun 1924 hingga saat ini masih menjadi konflik bersenjata terbesar dalam sejarah kota São Paulo.

Sebuah gejala, bukan penyebabnya

Pemberontakan itu sendiri tidak mendapat dukungan rakyat di jalanan, seperti yang dikatakan Ny. Stern mengenang kembali, namun perjuangan yang didukung oleh para pemberontak bukanlah sesuatu yang asing bagi masyarakat Brasil. “Itu terjadi pada saat terjadi ketidakpuasan total. Ada pemogokan, penindasan oleh polisi… Tidak ada seorang pun di jalanan, tapi Anda bisa melihat, dengan melihat editorial surat kabar, bahwa ada semacam simpati (terhadap pemberontakan) karena mereka mencari arah baru untuk pemberontakan. menunjukkan negara. ,” dia berkata.

Para letnan tidak mengetahuinya, tetapi ketika mereka melarikan diri ke pedesaan setelah kalah dalam pertempuran yang tidak direncanakan untuk São Paulo, pemberontakan militer untuk mendukung mereka terjadi di Amazonas, Mato Grosso dan Sergipe, menurut Fundação Getúlio Vargas.

Sekalipun tuntutan mereka tidak jelas – dan mencakup pemecatan presiden terpilih melalui ancaman kekerasan – tuntutan lain yang dibuat oleh pemberontakan juga bergema di Brasil modern, seperti peningkatan pendidikan, pengurangan buta huruf, pemilihan umum yang adil dan pemberantasan korupsi. Tn. Pinho teringat pada akhirnya letnan bukan lagi pangkat di tentara, itu adalah sebutan untuk semua orang yang mendukung perjuangannya, baik anggota tentara atau bukan.(/dibatasi)


SGP Prize

By gacor88