Rumah baru bagi Bolsonaro

Selama lebih dari dua tahun, Presiden Jair Bolsonaro tidak mempunyai partai politik. Dia terpilih untuk mewakili Partai Sosial Liberal pada tahun 2018, dan dengan cepat berselisih dengan kelompok tersebut dan memutuskan hubungan. Rencananya saat itu adalah mendirikan partai sayap kanannya sendiri, namun hal itu jauh lebih sulit dari perkiraannya.

Namun kelambanan partai presiden ini tidak akan bertahan selamanya. Politik Brasil tidak mengizinkan kandidat independen, dan pemilu akan segera dilaksanakan dalam waktu kurang dari satu tahun. Minggu ini, setelah berulang kali datang dan pergi, Bolsonaro menemukan rumah baru dalam sebuah perjanjian yang akan membantu membentuk lanskap politik Brasil untuk tahun 2022 dan seterusnya.

Dengarkan dan berlangganan podcast kami dari ponsel Anda:

Spotify, Podcast Apple, Google Podcast, Deezer

Gas:

  • Beatriz Rey adalah Rekan Tamu SNF Agora di Universitas Johns Hopkins dan Rekan Kongres APSA. Dia memiliki gelar Ph.D. dalam ilmu politik dari Syracuse University dan MA dalam ilmu politik dari University of North Carolina di Chapel Hill.

Episode ini menggunakan musik dari Uppbeat. Kode lisensi: QRNOH58VWD1SCZVB, IJXEJCINOLQHX6FN.

Bacaan latar belakang:

  • Partai Liberal mungkin merupakan pilihan yang aneh bagi Jair Bolsonaro, mengingat reputasi partai tersebut karena korupsi dan kronisme politik.
  • Episode #152 membahas kenapa Jair Bolsonaro butuh waktu lama untuk menemukan partai politik baru.
  • Penuh dengan simbolisme otoriter, partai Aliansi untuk Brasil pimpinan Jair Bolsonaro berupaya mengguncang status quo dalam politik Brasil. Ini adalah sebuah kegagalan total.
  • Presiden Jair Bolsonaro mungkin menggunakan hibah anggaran yang tidak jelas (tetapi legal) untuk mendapatkan dukungan kongres. Namun media lokal kesulitan menjelaskan ketidakberesan dalam skandal tersebut – Beatriz Rey meluruskannya.
  • Seorang hakim Mahkamah Agung dituduh menerima suap sebagai imbalan perubahan hukuman. Meski kurang rinci, tuduhan tersebut bisa saja bersifat eksplosif. Tuduhan terhadap hakim Mahkamah Agung dapat memicu retorika anti-demokrasi.
  • Presiden Brasil saat ini sedang menghadapi banyak hal, dengan resolusi anggaran tahun 2021, pertemuan puncak perubahan iklim yang penting, dan penyelidikan Senat terhadap respons pemerintah terhadap pandemi. Bisakah pemerintahannya bertahan? Episode #148 mencoba menjawab pertanyaan itu.

Punya saran untuk podcast Jelaskan Brasil kami berikutnya? Hubungi kami (dilindungi email)

Jangan lupa untuk mengikuti kami Twitter Dan Facebook.


Singapore Prize

By gacor88