Rusia kesulitan mereplikasi Google Play di Tech Analogue Drive

Bagi banyak pakar TI Rusia, dampak invasi ke Ukraina merupakan bencana. Bagi yang lain, ini adalah peluang.

Di tengah sanksi Barat dan membanjirnya perusahaan Barat keluar dari pasar Rusia, Perdana Menteri Mikhail Mishustin merasa emosional menarik kepada komunitas TI negara itu pada bulan April, mendesak mereka “untuk tidak takut apa pun”, tetap tinggal di Rusia dan membantu membangun Internet baru yang berdaulat.

Vladimir Zykov adalah salah satu dari mereka yang menjawab panggilan tersebut.

“Kami mendengar Mishustin, dan kami berhasil,” kata Zykov, direktur proyek untuk perusahaan IT Digital Platforms, yang berada di balik penciptaan NashStore, sebuah alternatif Rusia untuk Google Play.

NashStore adalah salah satu dari sejumlah perusahaan teknologi dalam negeri yang mencoba menggantikan perusahaan-perusahaan Barat yang terpaksa keluar dari Rusia karena larangan Kremlin atau sanksi internasional.

Namun, para ahli skeptis bahwa alternatif dalam negeri dapat dilakukan dalam jangka panjang – atau apakah sektor TI Rusia saat ini dapat mengerahkan pengetahuan untuk menciptakan “internet yang berdaulat” yang dapat beroperasi sesuai ketentuannya sendiri.

Vladimir Zykov, direktur proyek untuk perusahaan IT Digital Platforms.
Platform digital

“Itu hanyalah propaganda omong kosong,” kata Mikhail Klimarev, ketua Asosiasi Perlindungan Internet Rusia, yang terkait dengan pemimpin oposisi Alexei Navalny.

Analog lain yang telah disiapkan antara lain RuTubeJawaban Rusia terhadap YouTube; Keriuhan di pawai, salinan aplikasi perpesanan Telegram; Dan RossgramAsebuah aplikasi yang menggambarkan dirinya sebagai Instagram versi Rusia. Semuanya mengalami masalah gigi yang signifikan.

Sejauh ini Google Play masih berfungsi dalam bahasa Rusiaa, Alphabet, pemilik Google Play, telah menangguhkan semua layanan berbasis pembayaran untuk platformnya di Rusia – artinya pengguna Rusia tidak akanuntuk membayar aplikasi sejak Maret. Ada juga program untuk perusahaan Rusia yang terkena sanksi tidak tersedia.

Mishustin memesan Kementerian Pengembangan Digital, Komunikasi, dan Media Massa Rusia akan membuat Google Play yang setara di dalam negeri pada tanggal 1 Juni.

Hal ini, kata Zykov, membuka pintu bagi NashStore (“Toko Kami”), yang digambarkan di situs webnya sebagai “tahan sanksi”.

“Tujuan kami adalah membuat toko aplikasi multifungsi dan nyaman,” kata Zykov kepada The Moscow Times. “Kami berada di tahap paling awal. Namun Anda sudah dapat melihat bahwa platform kami didesain lebih modern dibandingkan Google Play.”

NashStore diluncurkan pada tanggal 9 Mei, hari perayaan patriotik di Rusia yang menandai kemenangan Uni Soviet atas Nazi Jerman.

Platform Digital mencantumkan lima kementerian di antara mitranya, dan perintah Mishustin ini berarti para pejabat sangat ingin melihat alternatif Google Play diluncurkan.

Namun ikatan dengan negara juga mempunyai kelemahan.

toko ru

Hanya setengah jam setelah peluncurannya pada bulan Mei, NashStore menjadi offline di tengah serangan DDoS yang menimpa perusahaan tersebut diklaim lebih dari juta bot membanjiri servernya. Zykov mengatakan NashStore menjadi sasaran karena dukungan pemerintah, namun dia bersyukur atas gangguan tersebut – publisitas apa pun, katanya, baik untuk bisnis.

Mungkin yang lebih penting, NashStore menghadapi persaingan dari perusahaan Rusia lainnya – juga dengan dukungan negara – yang ingin menciptakan produk serupa.

Sebuah toko aplikasi bernama RuMarket dibuka pada bulan April dan raksasa internet Rusia VK diluncurkan RuStore bulan berikutnya bekerja sama dengan pemberi pinjaman milik negara Sberbank, perusahaan keamanan siber Kaspersky Lab dan raksasa teknologi Yandex.

Dengan keterlibatan perusahaan-perusahaan besar Rusia, toko ru tampaknya akan dipilih oleh pemerintah sebagai alternatif resmi Rusia untuk Google Play.

Zykov mengatakan bahwa Kementerian Pengembangan Digital, Komunikasi dan Media Massa menghapus NashStore tanpa peringatan dan lebih memilih pesaingnya dari Inggris.

“Ini adalah cerita yang tidak menyenangkan, saya tidak mengerti mengapa mereka melakukan itu,” katanya.

Pemerintah memperkenalkan hukum kepada Duma awal bulan ini yang mengamanatkan pembuatan toko aplikasi Rusia dan mewajibkan aplikasi tersebut dipasang di semua ponsel pintar dan perangkat elektronik lainnya.

Undang-undang ini dipercepat sebagai amandemen terhadap undang-undang perlindungan data yang baru, dan kemungkinan akan disahkan menjadi undang-undang dalam beberapa minggu mendatang.

Aplikasi Rusia diinstal pada smartphone.
Kantor Berita Moskow

Namun meskipun perusahaan teknologi dapat memperoleh dukungan pemerintah, mereka belum tentu memiliki pengetahuan untuk memasarkan produknya dengan sukses—setidaknya tidak dalam waktu cepat.

Pengganti Instagram Rossgram didirikan setelah sensor media Rusia, Roskomnadzor, memperoleh akses ke perusahaan yang berbasis di AS Berbaris – tapi aplikasinya belum diluncurkan.

RuStore masih dalam pengujian beta dan diperkirakan tidak akan diluncurkan sepenuhnya hingga akhir tahun ini. berdasarkan ke Inggris Vladimir Kiriyenko yang baik.

Pada hari pembukaan NashStore, pengguna diminta untuk mengunduh aplikasi melalui Yandex Disk, sebuah platform berbagi cloud, namun pengembang perusahaan tidak membeli akun bisnis dari Yandex – artinya unduhan dibatasi hingga 1.000 dan ratusan pelanggan potensial tidak dapat diakses perangkat lunak.

Bahkan mereka yang berhasil mendaftar pun merasa pilihannya terbatas.

Sementara App Store Apple punya 4 juta aplikasi dan Google Play miliki 2.5 jutajumlah aplikasi di NashStore mendekati 1000. RuStore bahkan memiliki lebih sedikit lagi.

Mikhail Klimarev, ketua Asosiasi Perlindungan Internet Rusia.
klimarev / instagram

Hanya ada sedikit aplikasi asing di RuStore dan NashStore, dan tidak ada cara untuk mengunduh jejaring sosial termasuk Twitter, Instagram, dan Facebook yang dianggap ekstremis di Rusia. Pilihan aplikasi asing yang terbatas di NashStore mencakup aplikasi Likee Singapura dan Folder Player buatan AS.

“Masalah bagi pengembang asing lebih besar karena mereka harus mendaftar di Rusia dan melakukan sejumlah hal,” kata Zykov, mengacu pada persyaratan hukum untuk menyimpan data pengguna di server yang berbasis di Rusia.

Perlu dicatat bahwa alternatif seperti NashStore hanya tersedia di perangkat Android, karena terlalu sulit untuk memuat perangkat lunak yang tidak sah oleh Apple di iPhone. Toko Nash diminta parlemen Rusia pada bulan April untuk menekan Apple agar mengizinkan sideload seperti itu pada ponsel pintar mereka, namun tidak ada undang-undang yang dihasilkan.

Masa depan NashStore juga tidak aman di ponsel Android.

terbaru dari Google Sistem operasi Android 13yang diperkirakan akan dirilis musim panas ini mengambil tindakan keras pada perangkat lunak yang tidak sah.

Faktanya, agar dapat berfungsi dengan baik, pakar Klimarev mengatakan bahwa analog digital Rusia mungkin perlu memproduksi secara mandiri setiap komponen infrastruktur digitalnya, mulai dari microchip hingga sistem operasi.

“Untuk membuat ulang Google Play, Anda memerlukan integrasi dengan sistem operasi Android,” katanya. “Yang lainnya adalah tiruan yang menyedihkan.”

togel sidney

By gacor88