Sebagian wilayah Brasil mungkin hampir mencapai kekebalan kelompok

“Kekebalan kelompok” adalah salah satu istilah yang dibawa oleh pandemi ini ke dalam kehidupan kita sehari-hari. Secara umum, hal ini dicapai ketika jumlah orang yang selamat dan memiliki kekebalan terhadap penyakit tertentu meningkat hingga tingkat tertentu, sehingga memperlambat – dan akhirnya menghentikan – penyebaran virus tersebut. Tahapan Covid-19 ini diyakini akan tercapai jika 60 persen populasi mengembangkan antibodi.

Beberapa pemerintahan telah mencoba menerapkan strategi kekebalan kelompok, seperti di Swedia atau upaya jangka pendek yang terkenal di Inggris. Namun langkah-langkah ini, meskipun sangat kontroversial, belum berhasil.

A kertas diterbitkan oleh Journal of the Royal Society of Medicine menyatakan bahwa tingkat infeksi virus, rawat inap, dan kematian yang lebih tinggi di Swedia dibandingkan negara tetangga dapat berdampak serius bagi Skandinavia dan sekitarnya. Dan di Inggris, Perdana Menteri Boris Johnson akhirnya menyimpang dari pendekatan awalnya terhadap virus corona menuju kekebalan kelompok.


Model matematika sekarang menunjukkan bahwa kekebalan kelompok terhadap virus corona dapat dicapai setelah 10 hingga 20 persen orang mengembangkan antibodi, tergantung pada karakteristik spesifik suatu tempat dan populasinya. Namun hal ini tidak berarti bahwa kekebalan kelompok harus menjadi tujuan yang harus dicapai oleh otoritas publik. Dalam laporan berita minggu lalu, Organisasi Kesehatan Dunia Para pejabat menyebut penerapan strategi seperti itu “sangat berbahaya.”

Rodrigo Corder, peneliti pemodelan penyakit menular, menjelaskan prinsip dasar penelitiannya Laporan Brasil. Sebagai Ph.D. kandidat di Institut Ilmu Biomedis Universitas São Paulo, ia adalah bagian dari sekelompok ahli bio-matematika dan peneliti kesehatan yang mencoba menguraikan dan memahami penyebaran Covid-19 dan menentukan ambang batas kekebalan kelompok di berbagai wilayah.

Mengapa Anda yakin bahwa ambang batas “kekebalan kelompok” atau kekebalan kolektif mungkin lebih rendah dari perkiraan awal?

Model matematika biasanya menganggap populasi bersifat homogen. Kami berasumsi bahwa populasinya heterogen, memiliki kerentanan berbeda dan paparan berbeda terhadap virus corona. Ada yang mempunyai risiko lebih tinggi, ada pula yang mempunyai risiko lebih rendah untuk tertular. Pada awal infeksi, mereka yang berisiko tinggi diperkirakan akan tertular terlebih dahulu, sehingga hanya mereka yang berisiko rendah untuk tertular berikutnya. Dengan mereka di…


link alternatif sbobet

By gacor88