Setelah tahun 2023 yang sulit, startup di Amerika Latin berharap akan ada masa yang lebih baik

Saat ini, para startup dan investor mengetahui bahwa tingkat investasi yang belum pernah terjadi sebelumnya pada tahun 2021 hanya terjadi satu kali di Amerika Latin. Meski begitu, mereka mengatakan bahwa saat ini adalah waktu yang paling tepat untuk meluncurkan startup – dan tidak ada tempat yang lebih baik untuk melakukannya selain di kawasan ini.

Prospek tahun 2024 cukup menjanjikan, namun hanya bagi mereka yang telah mengambil pelajaran dari hal ini. Kami berbicara dengan beberapa investor dan operator paling aktif di kawasan ini untuk mengeksplorasi apa yang akan terjadi selanjutnya dan memahami bagaimana ekosistem bisa mencapai kondisi seperti sekarang ini.

Apa yang mereka pikir akan terjadi

Sebelum tahun 2021, kehidupan wirausahawan di Amerika Latin jauh lebih menantang, seperti yang diingat oleh Jimena Pardo, Managing Partner di perusahaan modal ventura tahap awal ALLVP yang berbasis di Meksiko.

“Kilas kembali ke tahun 2012, ketika saya menjadi pendiri dunia kewirausahaan teknologi yang hampir tidak ada lagi di Amerika Latin. Masa-masa sulit: tidak ada modal, tidak ada infrastruktur, dan hanya sedikit orang yang mau mengambil kesempatan untuk mewujudkan impian startup mereka.”

Sejak tahun 2017, banyak hal mulai berubah, yang berpuncak pada lonjakan pendanaan empat tahun kemudian.

Pada tahun 2021, sebagian besar lonjakan pendanaan di Amerika Latin dipimpin oleh investor global yang berbasis di AS seperti SoftBank, Tiger Global, dan Valor Capital Group. Pada tahun itu, kawasan ini dianggap sebagai kawasan dengan pertumbuhan investasi modal ventura tercepat di dunia. Namun jika air pasang mengangkat semua perahu, maka air pasang akan surut Amerika Latin tumbang pada tahun 2022.

Banyak perusahaan global mundur pada tahun-tahun berikutnya karena kondisi makroekonomi memburuk dan valuasi kepemilikan mereka di seluruh dunia menurun. Dana daerah, meskipun terbiasa menghadapi krisis, juga harus melambat dan fokus pada menjaga portofolionya tetap berjalan dibandingkan mencari investasi baru.

“Dunia beralih dari situasi suku bunga yang sangat rendah dan ledakan valuasi perusahaan teknologi (antara tahun 2020 dan 2021) ke momen ketidakpastian global, perang dan ancaman resesi – yang menciptakan tekanan inflasi, kenaikan suku bunga, dan” membuat ‘uang murah’ tidak lagi tersedia,” kata Eduardo Vieira, kepala pemasaran, komunikasi, dan mitra bisnis korporat SoftBank untuk Amerika Latin.

Pada kuartal terakhir tahun 2022, saran umum dari investor bagi para pendiri startup adalah mengurangi operasi agar memiliki sumber daya yang cukup untuk bertahan dari kurangnya investasi yang akan datang pada bulan-bulan berikutnya.

“Banyak startup yang membengkak, mempekerjakan terlalu banyak orang, dan terlalu fokus pada pertumbuhan dengan segala cara dibandingkan pada unit ekonomi,” kenang Brian Requarth, CEO dan salah satu pendiri Latitud, sebuah platform kewirausahaan teknologi dan perusahaan modal ventura yang berfokus pada hal tersebut. . Amerika Latin.

apa yang sebenarnya terjadi

Pada awal tahun 2023, para pendiri menyadari bahwa enam bulan lagi masa sulit melebihi masa sebelumnya…


akun slot demo

By gacor88