‘Sinyal untuk kita semua’: Moskow menyalahkan Kiev atas pembunuhan putri sang ideolog

Rusia dikatakan Senin bahwa Ukraina bertanggung jawab untuk melakukan pemboman mobil yang menewaskan Daria Dugina, putri dewasa dari ideolog nasionalis dan pendukung perang Ukraina Alexander Dugin, karena para ahli mengatakan pembunuhan itu kemungkinan akan menakut-nakuti loyalis Kremlin.

Dugina (29) meninggal pada Sabtu malam ketika sebuah bom mobil meledak di Toyota Land Cruiser yang dikendarainya di dekat Moskow.

Presiden Rusia Vladimir Putin pada hari Senin menggambarkan insiden itu sebagai “kejahatan keji” tak lama sebelum Dinas Keamanan Federal Rusia (FSD) mengatakan orang yang bertanggung jawab adalah seorang wanita Ukraina bernama Natala Vovk.

Pembunuhan profil tinggi – di mana Dugin diyakini sebagai target yang dituju – mengirimkan gelombang kejutan ke seluruh elit Rusia, dengan pakar politik menyarankan hal itu kemungkinan membuat takut para pakar pro-perang dan pendukung Kremlin untuk hidup mereka.

“Fakta bahwa Dugina adalah komentator politik biasa memperluas geografi ketakutan – pembicara pro-Kremlin akan memahami bahwa perang bukanlah abstraksi dan itu mengancam mereka secara pribadi,” kata analis politik Abbas Gallyamov, The Moscow Times mengatakan.

Dalam sebuah pernyataan yang dibawa oleh kantor berita Rusia, FSB merinci versinya tentang bagaimana serangan itu dilakukan oleh intelijen Ukraina pada hari Senin.

Menurut FSB, Vovk tiba di Rusia bulan lalu dan menyewa apartemen di gedung yang sama tempat tinggal Dugina. Dia diyakini telah mengejar Dugina dengan Mini Cooper dengan berbagai pelat nomor berbeda dan melarikan diri ke negara tetangga Estonia setelah pembunuhan itu terjadi.


Daria Dugina.

Dalam pesan belasungkawa, Putin menggambarkan Dugina sebagai “seorang patriot Rusia”.

Dugin sendiri dikatakan dalam sebuah pernyataan yang diposting Senin oleh taipan nasionalis Konstantin Malofeyev bahwa putrinya menyerahkan nyawanya “di atas altar kemenangan.”

“Orang-orang kami tidak dapat dihancurkan bahkan oleh pukulan yang tak tertahankan seperti itu… Hati kami mendambakan lebih dari sekedar balas dendam atau retribusi… Kami hanya membutuhkan kemenangan kami,” kata pernyataan itu.

Penasihat presiden Ukraina, Mykhaylo Podolyak, membantah bahwa Kiev berada di balik pengeboman tersebut, dan menyatakan bahwa itu adalah hasil dari pertikaian politik Rusia.

“Viper di dinas khusus Rusia telah memulai pertarungan antarspesies,” tweetnya pada hari Senin.

Pada saat yang sama, pembunuhan tersebut memicu luapan kemarahan dari pejabat Rusia dan pakar pro-Kremlin, yang mengungkapkan sedikit keraguan bahwa Ukraina berada di balik pembunuhan tersebut.

Pembawa acara Saluran Satu TV negara Rusia Olesya Loseva dikatakan di jam tayang utama televisi bahwa penargetan Dugina adalah “tindakan intimidasi” dan “sinyal untuk kita semua”.

Wartawan media negara dan koresponden perang Alexander Sladkov dikatakan “Tidak mungkin untuk tidak menggunakan kejahatan yang mengerikan sebagai alasan untuk mengkonfirmasi ancaman global dari rezim Kiev.”

Pembunuhan itu kemungkinan akan menyebabkan “radikalisasi kubu konservatif, yang telah kehilangan salah satu ‘miliknya’ dan sangat membutuhkan balas dendam,” analis politik Tatiana Stanovaya. dikatakan Minggu dalam tweet.

Dugina, seorang jurnalis dan sering menjadi tamu di televisi negara Rusia yang berbagi pandangan politik hawkish ayahnya, telah dikenai sanksi oleh Washington dan London karena menyebarkan disinformasi tentang Ukraina.

Seperti ayahnya, dia adalah pendukung lantang ekspansionisme Rusia, imperialisme, dan perang saat ini di Ukraina.

Sementara pengaruh Alexander Dugin atas elit Rusia diperdebatkan, banyak yang melihat idenya sejalan dengan beberapa tujuan nyata Moskow di Ukraina.

“Serangan teroris ini adalah pesan untuk mereka (otoritas Rusia) – takutlah, Anda mungkin yang berikutnya. Menargetkan anggota keluarga semakin menyebarkan ketakutan,” pakar politik Sergei Markov dikatakan Minggu di pos Telegram.

Setelah pertemuan parlemen pada hari Senin di mana pembunuhan itu dibahas, pemimpin partai politik A Just Russia-For Truth, Sergei Mironov, dikatakan bahwa Duma Rusia akan mengadakan sesi luar biasa pada hari Kamis untuk mengeluarkan “pernyataan khusus” tentang Ukraina.

Pihak berwenang Rusia mungkin merasa mereka perlu menunjukkan kekuatan mereka setelah pembunuhan itu – yang bisa berarti gelombang baru tindakan keras politik, menurut analis politik Gallyamov, mantan penulis pidato Putin.

“Pihak berwenang harus menunjukkan bahwa mereka kuat dan mampu menghukum musuh mereka,” kata Gallyamov.

“Hasil utama (pembunuhan) adalah akan menjadi jelas bagi orang-orang bahwa perang Kremlin tidak berjalan sesuai rencana.”

AFP berkontribusi melaporkan artikel ini.


link sbobet

By gacor88