Supercycle komoditas (mini) dan pengaruhnya terhadap perekonomian Brasil

Sejak munculnya pandemi virus corona di Brasil tahun lalu, ekspor komoditas terbesar negara tersebut mengalami kenaikan harga yang sangat besar. Harga kedelai saat ini 57 persen lebih mahal, sementara harga minyak dan bijih besi masing-masing meningkat sebesar 231 persen dan 154 persen.

Dan kenaikan harga yang spektakuler ini mempunyai dampak yang signifikan terhadap perekonomian Brasil.

Masih bergulat dengan krisis virus corona, 15 juta pekerja menganggur di Brasil, menurut statistik resmi. Dan itu belum termasuk orang-orang yang sama sekali berhenti mencari pekerjaan karena Covid-19. Pada saat yang sama, kemiskinan menjadi semakin umum dan kesenjangan semakin dalam, sementara harga pangan bagi konsumen rata-rata sedang meroket.

Meski begitu, industri ekstraktif dan agribisnis merupakan kekuatan pendorong di balik pertumbuhan PDB Brasil yang mengejutkan sebesar 1,2 persen pada kuartal pertama tahun ini, yang mengimbangi lemahnya kinerja sektor manufaktur dan jasa.

Sebuah survei yang dilakukan oleh Laporan Brasil Data ekspor menunjukkan dampak harga komoditas terhadap hasil positif Brasil pada kuartal pertama. Meskipun volume 10 produk terlaris di negara ini sebagian besar tetap stabil sejak Januari 2020, pendapatan keseluruhan dari penjualan ini telah meroket dalam beberapa bulan terakhir.

Dan kenaikan tersebut terjadi pada sebagian besar komoditas, bukan hanya ekspor utama Brasil. Pada bulan Juni, indeks komoditas Bloomberg mencapai level tertinggi sejak tahun 2015, meningkatkan dugaan bahwa perekonomian global dapat memasuki siklus super baru.

Selama FT Commodities Global Summit di bulan yang sama, Alex Sanfeliu, kepala Grup Perdagangan Dunia Cargill, menyebut reli itu sebagai “mini superbike”. yang bisa bertahan selama dua hingga empat tahun.

Seberapa hebatkah siklus mininya?

Supercycle komoditas terakhir – yang dipicu oleh pertumbuhan spektakuler Tiongkok pada tahun 2000an – memberikan manfaat yang sangat besar bagi perekonomian Brasil. Ketika berakhir pada tahun 2014, hal ini turut memicu resesi yang mengguncang lanskap politik dan ekonomi negara tersebut.

Memang benar, kenaikan saat ini sekali lagi didorong oleh permintaan dari Tiongkok, serta ekspektasi mengenai paket pemulihan di seluruh dunia, terutama di AS. Namun pertanyaan besarnya adalah berapa lama kenaikan ini akan bertahan. Data historis menunjukkan tingginya harga pada tahun 2021 masih jauh dari puncak harga beberapa tahun lalu.

Ekonom Nelson Marconi, seorang profesor di lembaga think tank Fundação Getulio Vargas, percaya bahwa ada dua faktor utama yang mempengaruhi harga, selain permintaan: suku bunga rendah dan rantai pasokan yang tidak terorganisir.

“Mungkin ada komponen spekulatif. Suku bunga rendah, dan spekulan telah menemukan cara lain untuk menghasilkan uang,” katanya, seraya menambahkan bahwa kenaikan tersebut mungkin berkurang ketika inflasi meningkat di pasar negara maju dan Federal Reserve AS menaikkan suku bunga.

Komponen disorganisasi berkaitan dengan guncangan yang disebabkan oleh pandemi, yang tiba-tiba mengganggu rantai pasokan yang sudah ada. Ketidakpastian ini menyebabkan kehabisan bahan baku. “Negara-negara berebut masukan, memperkuat industri lokal, dan pada saat yang sama mekanisme logistik menjadi tidak terorganisir. Menjadi sulit untuk mengimpor,” tambah Mr. Marconi di, menunjukkan bahwa kenaikan komoditas lebih terkait dengan masalah pasokan dibandingkan peningkatan permintaan yang konsisten.

Kepala Ekonom CRU Group Jumana Saleheen menolak pembicaraan tentang superbike baru. Dia menyebut reli tersebut sebagai “pemulihan normal siklus bisnis.”

“Pandangan kami adalah harga komoditas mendekati puncaknya dan harga kemungkinan akan turun dari level tertingginya saat ini pada akhir tahun ini,” katanya. Laporan Brasil.

Nyonya. Pada bulan Februari, Saleheen termasuk orang pertama yang meremehkan ekspektasi terhadap superbike baru. Dalam sebuah artikel yang diterbitkan oleh Financial Times, Saleheen berpendapat bahwa superbike dipisahkan dari puncak ke puncak dalam waktu 20 hingga 70 tahun – yang terakhir terjadi pada tahun 2008.

Dia tidak melihat banyak ruang untuk kenaikan harga lebih lanjut pada ekspor utama Brasil. Meskipun ia yakin tahun 2021 akan menjadi tahun yang positif, ia memperkirakan harga akan turun ketika faktor-faktor sementara yang mendorong pasar menghilang.

Bagi rata-rata masyarakat Brasil, harga komoditas yang tinggi = inflasi

Dampak positif dari kenaikan komoditas terhadap perekonomian Brasil sudah jelas. “Manfaatnya datang dari peningkatan pendapatan dari ekspor komoditas,” kata Ms. Saleheen. Terdapat dampak nyata terhadap pendapatan asing, membantu memitigasi potensi devaluasi mata uang. Penerimaan pajak negara pun meningkat.

Namun, bagi rata-rata warga Brasil, kenaikan harga komoditas hanya membawa kesulitan. Harga pangan telah meningkat sebesar 12 persen pada tahun lalu, dan harga daging kini 38 persen lebih mahal. Inflasi secara keseluruhan berada pada angka 8 persen, jauh di atas target Bank Sentral pada tahun 2021.

Faktanya, menurut Pak. Marconi, supercycle komoditas baru pun tidak akan cukup untuk menyelamatkan perekonomian Brasil. Ia menambahkan bahwa eksportir biasanya menggunakan teknologi tinggi dan proses yang tidak terlalu padat karya – dan lapangan pekerjaan adalah hal yang paling dibutuhkan Brasil saat ini.

“Keuntungan jatuh ke tangan segelintir pelaku ekonomi, hal ini tidak memperbaiki masalah lapangan kerja dan memperburuk distribusi pendapatan,” ujarnya.

“Hal ini mempengaruhi pertumbuhan jangka menengah, karena tidak mungkin menopang perekonomian hanya dengan mengandalkan komoditas.”

Perbandingan dengan superbike tahun 2000an tidak bisa dihindari. Antara tahun 2003 dan 2010, PDB Brasil tumbuh rata-rata 4,6 persen per tahun, dibantu oleh ekspor ke Tiongkok. Namun, jika situasi serupa muncul saat ini, Tn. Marconi tidak efeknya akan begitu besar.

“Hingga tahun 2009, Brazil juga kuat dalam ekspor barang manufaktur. Kami telah kehilangan banyak pasar ini. Jadi, meskipun AS makmur, dampaknya tidak akan sama seperti di masa lalu.”

‘Ancaman hijau’

Betapapun panjang atau kuatnya siklus komoditas, terdapat keyakinan bahwa ledakan baru akan terjadi bersamaan dengan peralihan ke sektor ramah lingkungan. Cargill memperkirakan permintaan biofuel, minyak nabati, dan bahan limbah akan meningkat. CRU Group telah membentuk seluruh divisi untuk menangani perubahan ini.

Di Brasil, sektor komoditas memiliki reputasi lingkungan yang buruk, sebuah proses yang semakin parah sejak Presiden sayap kanan Jair Bolsonaro menjabat pada tahun 2019. Pertanian kedelai di Amazon adalah contoh bagaimana produksi pertanian dapat memperburuk deforestasi, dan logam mulia ditarik dari tanah adat yang dilindungi.

Ms Saleheen mengakui bahwa pasar global belum siap untuk menghukum pelanggaran lingkungan hidup, namun melihat perubahan akan terjadi dan mengatakan bahwa produsen harus siap membuktikan diri mereka ramah lingkungan. “Sejak Perjanjian Paris yang penting, perusahaan, lembaga keuangan, dan pemerintah menghadapi pertanyaan besar mengenai keberlanjutan,” dia memperingatkan.

“Mereka harus siap di masa depan.”


slot gacor hari ini

By gacor88