Tiongkok memblokir 500 ventilator yang menuju São Paulo

Minggu lalu pemerintah negara bagian São Paulo berwenang pembelian 3.000 ventilator senilai 100 juta USD dari Tiongkok. Namun pihak berwenang Tiongkok memblokir pengiriman pertama sebanyak 500 unit di bandara Beijing, menyusul keputusan baru yang dibuat oleh pemerintah Tiongkok yang membatasi jumlah unit yang diizinkan masuk pesawat ekspor menjadi 150 – sehingga Tiongkok mengirimkan barang-barang medis ke beberapa negara secara bersamaan. .

Bencana pelayaran ini menimbulkan banyak tanda bahaya bagi pemerintah negara bagian São Paulo – karena hal ini terjadi tepat ketika kebutuhan untuk meningkatkan jumlah unit perawatan intensif (ICU) menjadi sangat mendesak. Pejabat São Paulo dilaporkan telah memberi lampu hijau untuk pengiriman 150 unit pertama – namun masih bersikeras melakukan “upaya perang” untuk mendapatkan 2.850 unit sisanya.

Dilema seperti ini dapat dimediasi oleh pemerintah federal, namun Gubernur São Paulo João Doria dan Presiden Jair Bolsonaro telah menjadi musuh bebuyutan dalam beberapa bulan terakhir. Yang lebih rumit lagi, pemerintahan Bolsonaro telah berulang kali mengecam Tiongkok sejak awal krisis – termasuk tweet rasis dari Menteri Pendidikan – yang membuat upaya untuk menegosiasikan persyaratan ekspor khusus menjadi semakin sulit.

Lucas Berti dari kami kemarin menjelaskan bagaimana negara bagian São Paulo dapat menghindari runtuhnya sistem layanan kesehatan dengan menyatukan jaringan swasta dan publik. Namun, isolasi sosial tetap menjadi strategi utama untuk meratakan kurva infeksi.

Bukan yang pertama

Ketika beberapa negara menghadapi kekurangan pasokan medis, banyak negara yang terlibat dalam persaingan ketat untuk mendapatkan produk seperti ventilator. Hal ini bahkan menyebabkan konflik antara pemerintah federal dan negara bagian di Brasil. Pada bulan April, negara bagian Maranhão harus melakukan tipu muslihat – dengan mengirimkan peralatan melalui Ethiopia – untuk memastikan peralatan tersebut tiba di tujuan akhirnya di ibu kota negara bagian, São Luis. Dua upaya sebelumnya untuk membeli bahan-bahan tersebut digagalkan oleh penawar Jerman dan Amerika Utara, sementara upaya lainnya diblokir oleh pemerintah federal Brasil, yang meminta ventilator tersebut untuk digunakan secara nasional.

Pembelian kontroversial

Sejak awal, kontrak tersebut membuat banyak orang terkejut. Meskipun keadaan darurat di Brazil memberikan ruang bagi pemerintah untuk menghindari beberapa aturan umum dalam penawaran umum, namun hal ini tidak memberikan mereka kekuasaan penuh. Jaksa penuntut umum penasaran dengan tingginya harga ventilator (harga yang terlalu mahal adalah cara klasik untuk menyedot uang publik). Dalam keadaan normal, harga ventilator akan sepuluh kali lebih murah, namun negara bagian São Paulo mengatakan bahwa tingginya permintaan terhadap produk tersebut telah menyebabkan harga meroket.

Menanggapi kritik masyarakat, Pak. Doria Membentuk Kantor Akuntabilitas Darurat untuk mengaudit belanja publik selama pandemi Covid-19.


slot demo pragmatic

By gacor88