Tur malam: Grupo Tibanaré membuka musim baru program di Cuiabá

Melalui jalan-jalan Cuiabá yang gelap dan bersejarah, Grup Tibanare secara resmi membuka musim baru Tur malamdi dalam bus penuh semangat, berangkat dari Praça Bispo Dom José ke pusat bersejarah ibu kota. Pengalaman ini menawarkan pengalaman unik dalam kekayaan sejarah dan legenda Cuiaba, yang menandai kembalinya acara tersebut setelah delapan tahun, kini dengan naskah dan konten yang lebih baik, termasuk refleksi tentang isu-isu sosial. Penayangan perdana acara menawan ini berlangsung Jumat lalu, 20 Oktober.

Em “tur malam”, masyarakat melakukan tur kota melalui jalan-jalan sempit di pusat kota, ditemani oleh pemandu wisata karismatik Seu Chico, yang menyajikan kekayaan arsitektur dan sejarah rumah-rumah besar dan gereja. Sepanjang perjalanan, fakta-fakta aneh dan legenda urban menjadi nyata, mengejutkan pengunjung di tempat di mana kisah-kisah seram tersebut hidup. Legenda seperti “The Golden Lever”, “The Procession of Souls” dan “The Bride in White” terungkap di depan mata para penonton.

Narasi ini telah dibangun dengan cermat berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh Grup Tibanare bersama dengan penduduk tertua Cuiabá, para tunawisma dan penulis lokal, termasuk karya Dunga Rodrigues (1908 – 2006). Selain hiburan, “Passeio Noturno” memainkan peran penting dalam menyebarkan pengetahuan tentang Cuiabá, seperti yang disoroti oleh produser Fernanda Gandes: “Ini menghubungkan orang-orang dengan sejarah dan identitas kota, memperkuat nilai warisan berwujud dan tak berwujud serta ‘an pengalaman otentik tinggal di kota.”

Foto: Pau e Prosa Comunicação / Pengungkapan

Masyarakat tampaknya senang dengan gagasan tersebut, seperti yang diungkapkan oleh Amanda Vitorino, seorang mahasiswa di Cuiabá selama enam tahun: “Kami memiliki pengalaman yang lengkap di pusat kota, duduk di alun-alun, makan pastel lalu menjelajahi kota dan datang untuk mengetahui sedikit sejarahnya.sejarah”. Pada titik tertentu, penonton diajak untuk meninggalkan peran pasifnya dan berinteraksi dengan para aktor dan menjadi bagian dari adegan tersebut.

Patrick Vitorino, seorang siswa yang telah tinggal di Cuiabá selama lebih dari dua tahun, merasa cemas sebelum pertunjukan dimulai: “Kami tertarik dengan proposal ini karena ini adalah sesuatu yang lebih interaktif, yang memungkinkan kami melihat pembelajaran dan cara yang berbeda. bersenang-senanglah, temukan hal-hal baru”. Adiknya Amanda menambahkan: “Kami berharap dapat mempelajari lebih banyak tentang cerita ini dengan cara yang lebih dinamis daripada sekadar menonton video atau membaca buku tentang membaca subjeknya.”

Sekretaris Kebudayaan, Olahraga dan Kenyamanan Kota Cuiabá, Aluízio Leite Paredes, yang juga hadir di antara hadirin, memuji inisiatif ini: “Segera setelah kami mengetahui tentang proyek ini, kami percaya dan mendukung peluang luar biasa ini yang memungkinkan kami untuk menemukan legenda urban kota kami. Sungguh megah dan menawan karena kualitas produksinya. Saya menyarankan semua orang untuk datang ke sini pada hari-hari ini untuk menonton tontonan ini. Kami naik bus dan tersentuh oleh kisah-kisah yang diceritakan.”

“Tur Malam” dilakukan oleh Grup Tibanaré dengan sponsor dari Energisa, disetujui oleh Hukum Insentif Kebudayaan (Hukum Rouanet) dari Kementerian Kebudayaan dan Pemerintah Federal. Perusahaan ini bermitra dengan Asosiasi Transportasi Perkotaan Mato-Grossense (AMTU), Institut Energisa, Balai Kota Cuiabá, Sekretariat Negara untuk Kebudayaan, Olahraga dan Rekreasi (Secel-MT), Perbelanjaan Pantanal, Ação Cultural dan Museum Heilige Seni Mato Grosso.

Melayani

Musim baru “tur malam” Itu berlangsung dari 20 Oktober hingga 18 November, dengan 40 tempat per sesi. Penjualan dibuka setidaknya pada hari Senin Sederhana, atau di tempat penjualan di Pantanal Shopping. Janji sekolah dapat dilakukan melalui telepon (65) 98130-8558.

daftar sbobet

By gacor88