Ulasan |  Film |  Godzilla Minus Satu

Saya punya teman yang punya penjelasan mengapa adaptasi film dan televisi tertentu berhasil: siapa pun yang berada di belakang naskah atau produksi mengetahui materi sumbernya dengan sangat baik.

Dua contoh: serial baru Lost in Space, diproduksi oleh penulis skenario Gods of Egypt dan The Last Witch Hunter, Matt Sazama dan Burk Sharpless, penggemar serial asli tahun 60an, dibuat dan diproduksi oleh Irwin Allen.

Dan The Haunting of Hill House, yang merupakan adaptasi dari film The House of Evil Spirits yang disutradarai William Castle pada tahun 1959. Miniseri ini dibuat oleh sutradara Mike Flanagan, yang bertanggung jawab atas Doctor Sleep dan The Mirror.

Inilah yang sebenarnya terjadi Godzilla Minus Satu, Takashi Yamazaki. Oh sutradara Jepang mengerjakan beberapa kartun hingga mendalami rendering aksi langsung dari Patroli Bintang (2010). Penggemar berat film asli tahun 1954, Takashi tanya para manajer film Tohobertanggung jawab atas franchise aslinya, jika film baru mengikuti alurnya Shin Godzilladari tahun 2016, menghadirkan monster raksasa dengan cara baru.

“Tidak, Anda dapat menciptakan apa yang Anda inginkan,” kata para manajer. Dia menciptakan sesuatu yang fantastis dan menarik.

Referensi

Godzilla Minus Satu tidak mengambil referensi dari film aslinya, yang disutradarai oleh Ishiro Honda pada tahun 1954. Film ini mengambil latar akhir tahun 1940-an, di Jepang yang dilanda perang. Monster baru yang muncul dari Samudera Pasifik masih dalam tahap pengembangan. Dia melakukan serangan pertama terhadap pangkalan militer di sebuah pulau kecil. Di situlah pilotnya Koichi Shikishima (Ryunosuke Kamki) mengetahui kekuatan dan kemarahan raksasa itu Godzilla.

Detilnya begini Koichi Dia adalah seorang pilot di skuadron kamikaze. Dia seharusnya tidak kembali hidup-hidup karena pilot-pilot ini dilatih untuk mati dalam misi. Sebuah trauma dan rasa malu yang akan ia bawa hingga hampir akhir film.

Koichi kembali ke Tokyo, yang hampir hancur oleh serangan Amerika. Untuk bertahan hidup setelah perang dan mengurus keluarganya, dia bekerja di perahu untuk mengumpulkan ranjau laut. Pada saat yang sama, Amerika melakukan uji coba nuklir pertama di Bikini Atoll.

Kekuatan radiasi dari ledakan atom itulah yang menyebabkan transformasi pada sampel tersebut Koichi dan beberapa temannya bertemu di akhir perang. Godzilla tidak hanya tingginya lebih dari seratus meter, tetapi ia juga memiliki kemampuan untuk menembakkan seberkas kekuatan, menghancurkan segala sesuatu di sekitarnya.

Saya bisa tinggal di sini dan memberikan lebih banyak detail tentang karakter dan perkembangan cerita. Yang terpenting ada di babak terakhir filmnya. Di situlah kita akan melihat penghormatan besar terhadap film Honda.

Sebuah kelompok yang terdiri dari militer, sipil dan ilmuwan mempunyai rencana untuk mengakhiri monster raksasa tersebut. Mereka akan memaksa kemunculan monster tersebut untuk menggunakan artefak yang mereka yakini akan cukup untuk menghancurkan makhluk tersebut.

Dan kemudian itu dimulai…

Pada suara yang ahli Jalur Akira Ifukube, pertempuran terakhir untuk bertahan hidup dimulai. Ini adalah pertarungan klasik, David dan Goliat di abad ke-20. Dengan foto yang mengingatkan kita pada album foto lama kakek nenek kita, Laut Jepang diambil alih oleh dua kapal perang dan monster raksasa yang semua orang kenal sebagai Godzilla.

Ini adalah momen yang mengerikan, terutama bagi siapa saja yang senang melihat film aslinya. Dan tentu saja, dengan efek visual abad ke-21 yang dipadukan dengan fotografi dan akting yang lebih dari sekadar meyakinkan. Terutama dari Ryunosuke Kamki yang, dari karakter yang menyesal meninggalkan medan pertempuran, sedang menuju penebusan dengan menghadapi raksasa secara langsung. Godzilla.

Penting juga untuk menginformasikan bahwa Godzilla film ini seperti Godzilla asli: dia adalah penjahat. Seorang penjahat yang tidak berpikir dua kali untuk menghancurkan dan menghancurkan. Untuk pekerjaan secara keseluruhan, Godzilla Minus Satu Ini adalah pertunjukan yang wajib disaksikan oleh para penggemar film. Tayang perdana pada 14/12 didistribusikan oleh Sato Co.

Penilaian

Godzilla Minus Satu

KEUNTUNGAN

  • Sebuah penghormatan besar kepada monster besar sinema Jepang
  • Fotografi dan efek visual digunakan dengan baik untuk menceritakan kisahnya
  • Soundtrack ini memberikan penghormatan kepada konduktor dan komposer hebat Akira Ifukube

KEKURANGAN

  • Bisa saja lebih pendek

Analisis Penilaian

  • Peta jalan
  • Pertunjukan
  • Daftar
  • Manajemen dan tim
  • Suara dan soundtrack
  • Kostum
  • Skenario

slot

By gacor88