ulasan Ratu Kejahatan

Pada bulan Juni 2022 tersebut HBO Maks memutuskan untuk menghapus film tersebut dari koleksinya …Hilang bersama Angin, 1939, pemenang Oscar® untuk Film Terbaik dan dianggap sebagai film klasik dunia. Padahal The New York Times mengklasifikasikannya sebagai rasis.

Di Brasil, film tersebut tetap ada dalam koleksi platform dengan teks pembuka yang menginformasikan jenis konten yang akan ditonton publik.

Dalam terjemahan perkiraan, teks tersebut berbunyi:

…Pergi bersama angin Ini adalah film pada masanya. Ini menggambarkan prasangka ras dan etnis yang umum di masyarakat Amerika. Sayangnya”. Peringatan tersebut menekankan bahwa “penggambaran rasis ini salah pada saat itu dan salah saat ini.

Untuk menciptakan masa depan yang lebih adil, merata, dan inklusif, pertama-tama kita harus mengenali dan memahami sejarah kita”, tegasnya.

Film ini disajikan sebagaimana aslinya dibuat.”

Film ini tidak diedit ulang atau disensor. …Pergi bersama angin kembali ke koleksi HBO Maks, Di Amerika Serikat. Sebelum film dimulai, ada video Jacqueline Stewart yang menjelaskan konteks cerita. Dia adalah seorang sejarawan yang berspesialisasi dalam film dan profesor studi film di Universitas Chicago. Dia juga seorang presenter di saluran TCM.

Giliran Agatha Christie

Yang ditinjau secara politik adalah Ratu Kejahatan, Agatha Christie. Penerbit HaperCollins memutuskan untuk meluncurkan edisi revisi karya penulis dan menghapus istilah apa pun yang terkait dengan rasisme atau istilah ofensif dari teks. Hal ini juga berlaku untuk buku digital.

Detektif hebat Hercule Poirot pertama kali muncul di buku itu Urusan gaya yang misterius (dirilis pada tahun 1920). Istilah “Yahudi” yang digunakan Poirot telah diganti. Penyebutan orang Mesir sebagai “orang Nubia” tidak lagi muncul dalam edisi baru Kematian di Sungai Nil,.

Di sini, di Brasil, bukunya Kasus sepuluh orang Negro berubah menjadi pada tahun 2008 Dan tidak ada seorang pun yang tersisa. Ini adalah judul versi Amerika yang dirilis pada tahun 1940, Dan kemudian tidak ada satu pun. Buku aslinya, dirilis di Inggris pada tahun 1939, adalah Sepuluh orang Negro. Pada gilirannya, terinspirasi oleh lagu kebangsaan, Sepuluh Orang Indian Kecil.

Ironisnya, judul ini justru mengungkap akhir dari salah satu misteri besar yang diciptakan Agatha.

Makan Willy Wonka

Seluruh diskusi yang diangkat di media sosial ini diawali dengan review karya-karya oleh Roald Dahl. Dahl adalah penulis dua mahakarya anak-anak yang cantik: Pabrik coklat yang fantastis e James dan buah persik raksasa.

Versi baru dari penerbit Amerika burung puffin menimbulkan kontroversi. Di media sosial, kelompok melihat ini sebagai sensor. Untuk menghindari kontroversi, itu burung puffin berjanji akan menerbitkan buku tersebut dalam dua edisi. Satu direvisi dan satu lagi dengan teks asli.

Dalam pasar penerbitan, ini adalah diskusi yang secara langsung mempengaruhi penjualan. Penerbit sedang mencari formula untuk mencoba menyenangkan kedua belah pihak. Ini kerja keras.

Di pasar penerbitan Brasil, kekhawatirannya berbeda. Terlepas dari kebenaran politiknya, penerbit tidak menginginkan kontroversi, Mereka ingin menjual lebih banyak buku. Cetak atau digital.

E-book yang dibeli di platform digital diedit. Terlepas dari apakah pembelian terjadi sebelum perubahan. Dalam hal ini, karena pembaca hanya melisensikan buku tersebut dan bukan pemiliknya, maka penerbit dapat mengubahnya sesuai keinginan.

Masih harus dilihat apakah keseluruhan diskusi mengenai revisionisme sejarah ini Agatha Christie akan mempunyai hasil yang praktis. Atau HaperCollins bergabunglah dengan daftar perusahaan yang menyegel dan tidak menghasilkan keuntungan.

sbobet

By gacor88