wanita yang merevolusi industri manga

Hari ini kita merayakannya Hari Perempuan Internasional, Jadi mengapa tidak mengingat beberapa wanita yang sejarahnya manga?

Namun sebelum membahasnya mangaPerlu diingat bahwa sebelum tahun 1980-an, undang-undang ketenagakerjaan Jepang penuh dengan pembatasan wanita dan itu hanya dengan berakhirnya pembatasan ini wanita tentu saja memasuki industri perminyakan secara massal buah manggapadahal shoujo sudah menjadi genre yang kuat dan kekinian.

Pada dekade pertama abad ke-20, majalah shoujo pertama kali muncul (ditujukan untuk pembaca gadis-gadis muda), namun cerita yang hadir kebanyakan ditulis oleh laki-laki. Temanya selalu berkisar pada romansa atau mode dan karakternya pasif serta dianggap tidak menarik oleh para kritikus. Alhasil, penonton hingga tahun 60an sangat sedikit.

Itu hanya ketika wanita mereka benar-benar mulai menulis di majalah shoujo dan membawakan berbagai genre dan tema yang membuat majalah tersebut semakin sukses, termasuk di kalangan pembaca pria, dan menarik perhatian para kritikus. Mari kita kenali siapa saja wanita-wanita ini!

Machiko Hasegawa dan Machiko Satonaka

Tidak mungkin untuk dibicarakan wanita tidak ada dunia kedua manga untuk tidak berbicara Machiko Hasegawamangaka Jepang pertama yang mencapai kesuksesan. Hasegawa adalah pencipta sejarah Sazae-sandimulai pada tahun 1946 dan diterbitkan di surat kabar Asahi Shinbun selama beberapa dekade. Sazae-san Berformat komik dan menceritakan kehidupan karakter Sazae-san, seorang ibu rumah tangga Jepang. Ceritanya begitu sukses sehingga diadaptasi menjadi serial radio pada tahun 1955 dan animasi mingguan yang dimulai pada tahun 1969.

Meskipun sukses Hasegawa, dia adalah pengecualian besar. Anda tidak melihat seniman manga wanita lain di Jepang setidaknya sampai tahun 60an, saat itu Machiko Satonaka memenangkan kontes dari penerbit Kodansha dan menerbitkan manga pertama yang seluruhnya ditulis oleh a wanita, Pia no Shouzou.

Yoshiko Nishitani dan Hideko Mizuno

Dua wanita terkenal lainnya adalah Yoshiko Nishitani e Hideko Mizuno. Bisa dibilang keduanya dimulai pada tahun 60an dengan proses menempa jalan yang kemudian diambil shoujo dengan Grup Terbaik Tahun 24.

Nishitani adalah orang yang menciptakan manga pertama dengan protagonis remaja glamor dalam plot yang penuh dengan tabu romantis. Sudah Mizunodengan karyanya Apiditerbitkan pada tahun 1969, menampilkan seorang anak laki-laki sebagai protagonis dan juga melanggar tabu dengan menghadirkan adegan seksual dan hubungan manusia yang lebih mendalam ke dalam shoujo.

Lebih jauh, Hideko Mizuno juga mulai menghadirkan gaya artistik yang kemudian diperdalam dan dipopulerkan oleh Grup Terbaik Tahun 24. Ia lolos dari struktur komik yang terbatas dan menjelajahi seluruh halaman tanpa batas, sehingga menciptakan fluiditas visual tertentu.

Kelompok tahun 24 (24nen-gumi)

Panggilan Grup Terbaik Tahun 24 Ini jelas merupakan titik balik terbesar dalam perjalanan shoujo dan industri manga pada umumnya. Kelompok ini sebenarnya bukanlah kumpulan mangaka atau semacamnya, itu hanya sebuah istilah yang dibuat oleh media untuk secara kolektif mengidentifikasi perempuan-perempuan yang benar-benar membuat sejarah selama periode ini.

Nama tersebut berasal dari tahun ke-24 Era Showa (1949), yang mewakili kesamaan di antara para mangaka dalam grup: lahir pada tahun ini. Tidak diketahui secara pasti berapa banyak mangaka yang menjadi bagiannya, namun nama “tetap” yang disebutkan selalu merupakan nama keluarga. Moto Hagio, Keiko Takemiya e Yumiko OshimaOutras autoras comumente tidak menyertakan grup Riyoko Ikeda, Sumika Yamamoto, Ryoko Yamagishi, Ichijo Yukari, Minori Kimuta, Toshie Kihara dan Yasuko Aoike. Beberapa manga karya penulis pada masa itu masih dianggap klasik hingga saat ini.

Riyoko Ikeda

Riyoko Ikeda adalah salah satu dari mereka yang sebagai anggota Grup Terbaik Tahun 24tetapi patut mendapat perhatian khusus karena kesuksesan global yang dia raih dengan manganya, yang saat ini menjadi salah satu shoujo klasik yang hebat, Mawar Versailles (Berusairu no Bara).

Sebagian besar karyanya bergenre historis, dan dapat dikatakan bahwa dia secara praktis mewakili genre ini dalam shoujo. Popularitasnya di luar Jepang juga sebagian besar disebabkan oleh pendekatannya terhadap peristiwa sejarah Eropa, seperti Revolusi Perancis dan Revolusi Rusia.

Selain setting asing, ia juga dikenal dengan karakter androgini dan refleksi gendernya. Oscar, protagonis dari Mawar Versailles, misalnya, adalah seorang gadis berpenampilan androgini yang dibesarkan sebagai anak laki-laki oleh ayahnya sehingga dia dapat meneruskan tradisi militer keluarganya dengan menjadi prajurit terbaik di Prancis. Popularitas manga ini begitu besar sehingga karyanya tidak hanya mendapat adaptasi manga, tetapi juga film live-action dan beberapa versi di dalamnya. teater Takarazuka.

Rumiko Takahashi

Kami telah lolos dari bidang shoujo, dan kami memiliki seorang wanita luar biasa yang membuat sejarah shounen: Rumiko Takahashi! Penulisnya dianggap sebagai mangaka terkaya di Jepang dan juga wanita dengan komik terlaris sepanjang sejarah. Karyanya yang paling terkenal adalah Ranma ½ e Inuyasha.

PENJEPIT

Yang terakhir namun tidak kalah pentingnya, mari kita bahas PENJEPIT sebuah kolektif yang saat ini memiliki 4 mangaka, meskipun dimulai dengan 11 anggota. Grup ini dimulai sebagai lingkaran doujinshi pada pertengahan tahun 80an dan merupakan salah satu nama paling terkenal saat ini, sering disebut sebagai “perwakilan shoujo”. Jika Anda berbicara tentang shoujo, sangat mustahil untuk menyebutkannya PENJEPIT jangan terlintas dalam pikiran!

Keempat anggota saat ini adalah Nanase Ohkawabertanggung jawab atas alur cerita pada dasarnya, Membagikan, Tsubaki Nekoi e Satsuki Igarashipara seniman yang membawa cerita Ohkawa untuk kertas itu. Hingga saat ini, mereka telah menerbitkan lebih dari 30 karya orisinal, selain daftar ekstensif doujinshi, kolaborasi, dan judul yang diadaptasi menjadi anime.

Manga yang bisa dianggap paling terkenal di grupnya adalah Penculik Kartu Sakura, sebuah kisah klasik masa kecil bagi banyak orang Brasil. Meskipun demikian, PENJEPIT Ini tentu saja tidak terbatas pada kisah percintaan gadis penyihir yang lugu. Perbedaan terbesar grup ini justru kemampuannya untuk bekerja dengan genre atau tema apa pun. Petualangan, misteri, dan supernatural adalah genre yang berulang dalam karya PENJEPIT, meski romansa dan takdir masih menjadi tema yang menonjol. Dua contoh manga grup tersebut, yang dikenal di Brazil, yang menyimpang dari “innocent romance shoujo” klasik ini adalah xxxHolic e X. Keduanya membawakan plot yang lebih emosional dan ditujukan untuk penonton remaja atau dewasa.

Sebagai penutup…

Selain nama-nama besar yang disebutkan di atas, masih banyak lagi nama-nama lainnya wanita Kebanggaan Riyoko Ikeda dan menaklukkan kelompok menengah dengan gaji yang setara dengan laki-laki. Dengan terinspirasi oleh mereka itulah Koran 140 semoga anda semua pembaca artikel ini a Feliz Hari Perempuan Internasional! Ini semakin hari semakin banyak wanita wujudkan impian Anda dan menempati lingkungan yang didominasi laki-laki!

Referensi

link sbobet

By gacor88