Warga Brasil berbagi tantangan yang dihadapi selama pandemi

Setelah lebih dari 556.000 kematian terkait pandemi, Brasil muncul di bagian paling bawah Peringkat Ketahanan Covid Bloomberg, yang mengevaluasi 53 negara setiap bulan pada aspek-aspek seperti tingkat vaksinasi, jumlah kematian, dan prospek ekonomi. Pada bulan April, negara itu selesai terakhir.

Di tengah skandal korupsi melibatkan pembelian vaksin, kampanye imunisasi Brasil membutuhkan waktu untuk diluncurkan. Sejauh ini, hanya di bawah 20 persen populasi telah divaksinasi penuh, yang berarti prospek untuk kembali normal masih jauh. Untuk mendapatkan pemahaman tentang apa arti situasi pandemi saat ini bagi populasi Brasil yang besar dan beragam, kami berbicara dengan 15 orang Brasil dari berbagai kota dan lapisan masyarakat, memungkinkan mereka untuk menceritakan kisah mereka.

Pengurus rumah tangga Elaine da Silva (44) dan kedua anaknya, Heryck Gabriel (19) dan Emily Vitória (8), di rumah mereka di Itapecerica da Serra. Foto: Isadora Fonseca untuk TBR

“Hal yang paling tidak masuk akal tentang penyakit ini adalah penyakit ini merenggut segalanya dari Anda. Mereka memasukkan tubuh telanjang ayah saya ke dalam dua tas, lalu memasukkannya ke dalam peti mati, menutupnya, menyegelnya, dan membawanya ke pemakaman. Semua dalam satu menit. Anda tidak melihat orang itu lagi, Anda tidak bisa mendandaninya, Anda tidak bisa menguburnya.

Saya pikir jika pemerintah melakukan lebih banyak di awal – seperti pembatasan atau denda, seperti yang dilakukan di luar negeri – situasinya mungkin tidak terlalu buruk. Di sini, di Brasil, semua orang untuk diri mereka sendiri dan Tuhan untuk kita semua.”

Camila Bahia, 47. Seorang pengiklan dan pelari ultramaraton, dia berlari sejauh 21 kilometer dalam satu hari di apartemennya seluas 40 meter persegi selama pandemi. Foto: Isadora Fonseca untuk TBR

“Tampaknya orang-orang di Brasil sudah lupa bahwa virus corona ada di luar sana. Kami tidak memiliki seseorang untuk memimpin secara manusiawi selama pandemi. Kami memiliki contoh buruk di pemerintahan dan itu mempengaruhi perilaku penduduk. Itu beresonansi buruk bagi negara kami di luar negeri dan kami tidak mendapat dukungan eksternal dari negara dan institusi lain untuk membantu dan mendukung kami untuk waktu yang lama.”

Profesor universitas Roberta Borba, 50, dari Vitória, menekankan bahwa konteks ketimpangan sosial dan ekonomi di Brasil memperdalam kenyataan pahit jutaan guru dan siswa selama pandemi. Foto: Sarita Reed untuk TBR

“Sepertinya kami harus mengganti ban mobil yang masih bergerak. Ini perasaan saya sejak Maret 2020. Kami harus menemukan kembali diri kami, dengan cepat belajar mengoperasikan platform digital, formulir, dan konten virtual, yang bahkan saat ini membebani kami dua kali lipat dari beban kerja normal pekerjaan pribadi. Hari kerja guru hanya memiliki waktu yang ditentukan untuk memulai dan tugas dibuka sepanjang hari. Tanpa pelatihan apa pun, kami menjadi ‘YouTuber’.”

Di São Paulo, fotografer Julio Justo (19) menghentikan pekerjaannya karena pandemi. Setelah beberapa bulan, ia mulai bekerja sebagai sopir pengiriman. Foto: Isadora Fonseca untuk TBR

“Kenyataannya ada di sini. Ada banyak sekali informasi bagi kita untuk melihat apa yang sedang terjadi dan tidak percaya pada teori konspirasi dari pemerintah atau lainnya. Mungkin jika semua orang menyadari fakta …


sbobet mobile

By gacor88