agribisnis menutup tahun 2022 dengan sangat baik

Agribisnis terus menjadi mesin kemajuan dan kekayaan Brasil. Ekspor agribisnis mencapai US$159,09 miliar pada tahun 2022, meningkat 32% dibandingkan tahun sebelumnya.

Menurut Sekretariat Perdagangan dan Hubungan Internasional (SCRI) Kementerian Pertanian dan Peternakan, harga komoditas pertanian internasional mempengaruhi kinerja.

Indeks harga produk yang diekspor oleh usaha pertanian meningkat sebesar 22,1% dibandingkan tahun 2021 dan volume pengiriman tumbuh sebesar 8,1%. Dengan peningkatan ini, penjualan luar negeri agribisnis mewakili 47,6% dari total ekspor Brasil pada tahun 2022.

Pertumbuhan volume ekspor produk pertanian didorong oleh peningkatan produksi panen gabah 2021/2022 yang mencapai 271,4 juta ton. Jagung dan kedelai merupakan tanaman utama dengan produksi masing-masing hampir 113 juta ton dan 126 juta ton.

Sektor ekspor yang menonjol antara Januari dan Desember 2022 adalah: kedelai kompleks (US$60,95 miliar, 38,3% dari total); daging (US$25,67 miliar, 16,1% dari total); produk kehutanan (US$16,49 miliar, 10,4% dari total); biji-bijian, tepung dan olahannya (US$ 14,46 miliar, 9,1% dari total) dan kompleks gula dan alkohol (US$ 12,79 miliar, 8% dari total).

Impor produk agribisnis tercatat sebesar US$17,24 miliar pada tahun lalu. Hal ini disebabkan oleh kenaikan harga rata-rata (+13.8%), seiring dengan penurunan volume impor pada periode analisis (-2.4%).

Ekspor Desember/2022 melebihi Desember/2021

Ekspor agribisnis mencapai US$11,32 miliar pada bulan Desember/2022, meningkat 15,4% dibandingkan bulan Desember/2021 (US$9,81 miliar). Menurut analisis SCRI, tingginya harga juga menjelaskan ekspansi tersebut.

Lima sektor ekspor utama adalah: biji-bijian, tepung dan olahannya (pangsa 19,3%); kompleks kedelai (pangsa 19,2%); daging (pangsa 16,7%); hasil hutan (pangsa 10,5%); dan kompleks gula dan alkohol (pangsa 10,4%).

Sektor yang paling banyak mengekspor adalah biji-bijian, tepung dan olahannya, dengan nilai US$2,19 miliar (+117,9%). Produk utama sektor ini adalah jagung. Penjualan biji-bijian asing tumbuh dari 3,4 juta ton pada bulan Desember/2021 menjadi 6,4 juta ton pada bulan Desember/2022 (+88%).

Tiongkok memimpin indeks impor jagung Brasil

Tiongkok sendiri menyumbang sepertiga peningkatan volume ekspor jagung. Penjualan ke negara Asia tersebut disetujui pada November lalu dan mencapai 1,10 juta ton pada Desember 2022, menempatkan negara tersebut sebagai importir jagung Brasil terbesar. Empat negara lain juga mengimpor gandum: Iran (750,9 ribu ton; +41,1%); Spanyol (778,3 ribu ton; +268,9%); Jepang (472,9 ribu ton; +551,6%); dan Korea Selatan (406,4 ribu ton; +15,6%).

sbobet terpercaya

By gacor88